Donald Trump Mengatakan Dirinya Teman Terbaik Yahudi – ‘Israel’

"Tapi tidak seperti presiden lain, saya menepati janji saya," kata Trump

Donald Trump Mengatakan Dirinya Teman Terbaik Yahudi – ‘Israel’
Sebastian Scheiner/AP Photo
Presiden AS Donald Trump dan PM Israeli Benjamin Netanyahu

Terkait

Hidayatullah.com— Presiden AS Donald Trump mengatakan hari Sabtu bahwa ‘Israel’ tidak pernah memiliki teman yang lebih baik di Gedung Putih daripada dia karena, tidak seperti para pendahulunya, “Saya menepati janji saya.”

Trump menyemangati khalayak yang berjumlah ratusan di KTT Nasional Dewan Israel-Amerika di Florida dengan menceritakan catatannya tentang isu-isu penting bagi orang Yahudi, termasuk lanjutan janjinya untuk mengakui Yerusalem (Baitul Madqdis) sebagai ibu kota ‘Israel’ dan memindahkan Kedutaan Besar AS di sana dari Tel Aviv, kutip TIME.

Trump mengatakan para pendahulunya, hanya melakukan lip service untuk masalah ini.

“Menurut saya, mereka tidak pernah berniat melakukannya,” kata Trump. “Tapi tidak seperti presiden lain, saya menepati janji saya.”

Trump juga menyoroti keputusannya untuk membalikkan lebih dari setengah abad kebijakan AS di Timur Tengah dengan mengakui kedaulatan ‘Israel’ atas Dataran Tinggi Golan, dataran tinggi strategis di perbatasan dengan Suriah.

Penjajah ‘Israel’ merebut Dataran Tinggi Golan dari Suriah dalam perang Timur Tengah 1967 tetapi kedaulatannya atas wilayah itu tidak diakui oleh masyarakat internasional.

Dalam pidatonya, presiden juga mengklaim ada beberapa orang Yahudi di Amerika yang tidak cukup mencintai ‘Israel’.

“Kita harus membuat orang-orang di negara kita, negara ini, untuk lebih mencintai ‘Israel’, saya harus mengatakan itu kepada Anda. Kita harus melakukannya. Kita harus membuat mereka lebih mencintai ‘Israel’, ”kata Trump, dengan tepuk tangan meriah. “Karena kamu memiliki orang-orang Yahudi yang adalah orang-orang hebat – mereka tidak cukup mencintai ‘Israel’.”

Aaron Keyak, mantan kepala Dewan Demokrasi Nasional Yahudi, mengecam pernyataan Trump sebagai anti-Semit.

“Desakan Trump untuk menggunakan kiasan anti-Semit ketika berbicara kepada khalayak Yahudi adalah berbahaya dan harus menjadi perhatian setiap anggota komunitas Yahudi – bahkan kaum Republikan Yahudi,” kata Keyak.

Trump telah dituduh melakukan perdagangan stereotip anti-Semit sebelumnya, termasuk pada Agustus, ketika ia mengatakan orang-orang Yahudi Amerika yang memilih Demokrat menunjukkan “sama sekali tidak memiliki pengetahuan atau ketidaksetiaan yang besar.” Sejumlah kelompok Yahudi mencatat pada saat itu bahwa tuduhan tersebut ketidaksetiaan telah lama dilakukan terhadap orang Yahudi.

Dewan Israel-Amerika didukung secara finansial oleh salah satu pendukung utama Trump, pasangan suami-istri Miriam dan Sheldon Adelson, seorang tokoh kasino Las Vegas.

Keduanya muncul di panggung untuk memperkenalkan Trump, Miriam Adelson menegaskan bahwa Trump “telah turun dalam sejarah sejarah Yahudi, dan itu bahkan sebelum dia menyelesaikan masa jabatan pertamanya di kantor.”

Adelsons menyumbangkan 30 juta Dolar AS untuk kampanye Trump pada bulan-bulan terakhir kampanye 2016. Mereka menindaklanjuti dengan menyumbangkan 100 juta AS Dolar kepada Partai Republik untuk pemilihan kongres 2018.

Rombongan Trump di acara tersebut termasuk Sekretaris Pembangunan Perumahan dan Perkotaan Ben Carson, bersama dengan politisi Partai Republik Jim Jordan dan Michael Waltz, yang ia gambarkan sebagai “dua pejuang” membelanya dari “penindasan” dalam penyelidikan pemakzulan.

Trump mengkritik musuh bebuyutan ‘Israel’, Iran, dengan mengatakan ia menarik AS dari perjanjian nuklir Iran dengan kekuatan dunia lainnya karena Teheran tidak boleh diizinkan untuk mendapatkan senjata nuklir.

Namun Trump menyuarakan dukungan bagi warga Iran yang telah turun jalan melakukan aksi protes keputusan pemerintah mereka untuk menarik subsidi BBM, yang membuat harga meroket.

Trump mengatakan dia yakin ribuan orang Iran telah terbunuh dalam protes dan bahwa ribuan lainnya telah ditangkap.

“Amerika akan selalu berdiri dengan orang-orang Iran dalam perjuangan mereka yang benar untuk kebebasan,” katanya.

Presiden memperkenalkan menantunya dan penasihat seniornya, Jared Kushner, yang diklaim telah memainkan peran utama dalam membantu pemerintah membuat rencana “perdamaian Timur Tengah”-nya.

Trump, yang membuat kesepakatan sendiri, mengatakan bahwa ia telah lama diberitahu bahwa mencapai perdamaian antara ‘Israel’ dan Palestina akan menjadi kesepakatan yang paling sulit. Tapi “Jika Jared Kushner tidak bisa melakukannya, itu tidak bisa dilakukan,” kata Trump.

Gedung Putih mengatakan rencana perdamaian Timur Tengahnya telah selesai dan telah berjanji untuk melepaskannya setelah pemilihan ‘Israel’ pada bulan September. Rencana yang telah lama tertunda itu masih tersembunyi, dan ‘Israel’ tampaknya akan menuju putaran ketiga pemilihannya tahun ini.

Rencana itu juga menghadapi penolakan oleh para pejabat Palestina, yang keberatan dengan kecenderungan pro-’Israel’ dari pemerintahan Trump.

Dalam pidatonya, Trump juga menyinggung anggota dewan beragama Islam, Ilhan Omar, dan mengkritiknya karena mendukung gerakan boikot (BDS) melawan ‘Israel’.

Pada bulan Agustus, atas desakan Trump, ‘Israel’ menolak Omar dan Rashida Tlaib, masuk ke “Negara” itu karena dukungan mereka terhadap gerakan BDS. Omar dan Tlaib adalah dua wanita Muslim pertama yang terpilih untuk Kongres dan pengkritik keras ‘Israel’ atas perlakuannya terhadap Palestina.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !