Iraq

Pengunjuk Rasa Iraq Kembali Membakar Konsulat Iran

Sebagian besar pengunjuk rasa Syiah mengatakan politisi negeri itu telah korup, terikat pada kekuatan asing - terutama Iran

Pengunjuk Rasa Iraq Kembali Membakar Konsulat Iran
Sebelumnya konsulat dibakar pada 28 November dan 1 Desember (AFP)

Terkait

Hidayatullah.com-Para pengunjukrasa kembali menyerbu Konsulat Iran di Kota Najaf di Iraq selatan dan membakar gedung itu pada hari Rabu membawa tingkat kekerasan baru ke demonstrasi yang ditujukan pada kejatuhan pemerintah yang didukung oleh Teheran.

Aksi pembakaran ini merupakan ketiga kali, sebagai ekspresi terkuat dari sentimen anti-Iran dari demonstran Iraq, yang telah turun ke jalan selama berminggu-minggu di Baghdad dan selatan mayoritas Muslim di selatan – dan telah ditembak mati oleh ratusan pasukan keamanan Iraq.

Iran mengatakan pada hari Kamis bahwa pemerintah Iraq bertanggung jawab untuk melindungi konsulatnya di Najaf, menurut juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Mousavi.

“Pemerintah Iraq bertanggung jawab untuk mengamankan keselamatan misi diplomatik dan diplomat di Iraq … Teheran mengutuk keras serangan itu dan menuntut tanggapan tegas pemerintah Iraq terhadap para penyerang,” kata Mousavi, seperti dikutip oleh TV pemerintah.

 

Staf di konsulat telah dievakuasi tidak lama sebelum demonstran masuk, kata polisi dan pertahanan sipil responden pertama. Tidak ada laporan langsung tentang korban.

Baca: Demonstran Tewas Ditembak Aparat di Iraq 157 Orang, Sniper Iran Diduga Terlibat

Otoritas setempat memberlakukan jam malam setelah insiden itu, media pemerintah melaporkan.

Protes yang dimulai di Baghdad pada 1 Oktober dan telah menyebar ke kota-kota selatan adalah tantangan paling kompleks yang dihadapi kelas penguasa yang didominasi Syiah yang telah mengendalikan institusi negara itu sejak invasi pimpinan AS tahun 2003, menggulingkan Saddam Hussein.

Sebagian besar pengunjuk rasa Syiah mengatakan politisi negeri itu telah korup, terikat pada kekuatan asing – terutama Iran – dan menyalahkan mereka karena kegagalan untuk memulihkan dari konflik selama bertahun-tahun meskipun relatif tenang sejak kekalahan IS tahun 2017.

Para pengunjuk rasa telah memblokir jalan-jalan dengan membakar ban di Iraq selatan dan bentrok dengan polisi di Baghdad Rabu pagi.

Pasukan keamanan menembak mati dua orang di Kerbala, dekat Najaf, semalam dan dua di Baghdad pada hari Rabu, sementara orang kelima tewas ketika pasukan keamanan melepaskan tembakan selama protes di ibu kota kaya minyak di selatan Basra.

Baca: Demonstran di Iraq Kuasai Jembatan Strategis Menuntut Korupsi Merajalela

Demonstran mencegah pegawai pemerintah untuk bekerja di Basra dengan memasang penghalang beton yang dicat sebagai peti mati tiruan dari kerabat yang terbunuh dalam berminggu-minggu kerusuhan, kata seorang saksi mata kepada Reuters.

Reformasi pemerintah dinilai hanya menghasilkan sedikit pekerjaan bagi banyak lulusan, tunjangan untuk orang miskin dan janji reformasi Pemilu yang baru saja mulai dibahas oleh DPR.

“Pertama, kami menuntut reformasi dan mengakhiri korupsi,” kata Ali Nasser, seorang lulusan teknik yang pengangguran, yang ikut aksi protes di Basra.

“Tapi setelah pemerintah mulai membunuh peserta demonstrasi damai, kita tidak akan pergi sebelum digulingkan bersama penguasa yang korup.” 

Baca: Aparat Iraq Bunuh 45 Demonstran, Syiah Ancam Potong Tangan Perusuh

 Sebelumnya konsulat dibakar pada 28 November dan 1 Desember.

Para pengunjuk rasa menuntut agar pemerintahan Perdana Menteri Adil Abdul-Mahdi dibubarkan.

Najaf telah menjadi salah satu titik dalam gerakan aksi protes, setelah para demonstran membakar Konsulat Iran di sana pada 27 November dan lagi pada 1 Desember.

Iraq diguncang oleh aksi protes besar-besaran sejak awal Oktober karena pengunjuk rasa memprotes kondisi kehidupan yang berap dan korupsi yang merajalela. Di tambah pengaruh Syiah-Iran ke berbagai lini pemerintahan dan para pejabat, yang dianggap pengunjuk rasa banyak mendekte negaranya.

Diperkirakan 400 orang telah tewas dan 15.000 lainnya terluka sejak protes pecah pada 1 Oktober.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !