Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Dokumen Partai Komunis yang Bocor Ungkap ‘Kamp Cuci Otak’ Etnis Muslim Uighur oleh China

Bagikan:

Hidayatullah.com– Dokumen-dokumen Partai Komunis China yang bocor ke publik akhirnya mengungkap pencucian otak di dalam kamp-kamp pengasingan komunitas Muslim di wilayah Xinjiang yang diawasi ketat oleh negara itu.

International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ) membagikan dokumen tersebut ke 17 mitra media untuk dipublikasikan pada Ahad.

“Dokumen itu termasuk daftar pedoman rahasia yang disetujui oleh pejabat tinggi China untuk mengoperasikan kamp dan mengumpulkan tersangka warga Xinjiang,” ungkap jurnalis ICIJ Bethany Allen-Ebrahimian dikutip Anadolu Agency.

Dokumen-dokumen, menunjukkan semuanya, bagaimana Tiongkok mengendalikan tahanan dari memotong rambut hingga mengunci pintu, di kamp-kamp penahanan massal di wilayah Xinjiang.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia (HAM) dan para ahli mengatakan, kamp-kamp penahanan menampung lebih dari satu juta warga etnis Uighur dan sebagian besar kelompok minoritas Muslim lainnya.

Dokumen-dokumen yang bocor diperoleh seminggu setelah The New York Times melaporkan, berdasarkan 400 halaman dokumen internal yang diperolehnya, bahwa Presiden China Xi Jinping telah memerintahkan para pejabat untuk bertindak “tanpa belas kasihan” pada orang yang dianggap ‘separatis dan ekstremis” dalam pidato pada tahun 2014 menyusul serangan kelompok Militan di stasiun kereta.

Kebocoran terbaru ini berisi daftar pedoman yang disetujui oleh Kepala Keamanan Xinjiang pada tahun 2017 tentang cara mengoperasikan kamp-kamp penahanan, serta briefing intelijen yang menunjukkan bagaimana polisi menggunakan data dan kecerdasan buatan (AI) untuk memilih tahanan.

Mengacu pada tahanan sebagai “siswa” yang harus “lulus” dari kamp penahanan, pemandu mengatakan bagaimana staf harus mengatur kehidupan sehari-hari mereka seperti memastikan “rambut dipotong dan dicukur tepat waktu”.

Juga ditekankan bahwa tahanan dilarang memiliki ponsel, menurut memo ICIJ yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

Baca: Dokumen yang Bocor : Bukti Penindasan China di Uighur

Pengawasan Kamera

“Para siswa … tidak boleh menghubungi siapa pun di luar pada saat kegiatan yang ditunjuk,” kata memo itu, menambahkan bahwa staf harus “secara eksplisit menangani siswa yang meminta istirahat.”

Jika seorang siswa “benar-benar perlu meninggalkan pusat pelatihan karena sakit atau keadaan lain, mereka harus ditemani oleh seseorang untuk memantau dan mengendalikan mereka.”

Menurut memo itu, narapidana perlu dievaluasi berdasarkan sistem poin yang mengukur “transformasi ideologis, studi dan pelatihan, dan kepatuhan dengan disiplin.

“Kelola kunci pintu dengan ketat – pintu asrama, pintu koridor, dan pintu lantai harus dikunci ganda, dan harus segera dikunci setelah dibuka dan ditutup,” menurut panduan sebagaimana kutip AFP, Ahad (25/11).

“Pengawasan video harus dilakukan setiap saat di kamar dan tidak ada area yang tidak bisa dilihat di ruang kelas, sehingga penjaga yang bertugas dapat memantau, mencatat informasi secara rinci dan segera melaporkan keadaan yang mencurigakan.”

Utusan Beijing untuk Inggris mengatakan kepada BBC, salah satu mitra media ICIJ, bahwa dokumen itu palsu.

Pemerintah China telah berulang kali menegaskan bahwa kamp tersebut menawarkan pendidikan dan pelatihan sukarela untuk membantu membasmi ekstremisme Islam.

“Sistem ini mampu mengumpulkan sejumlah besar data pribadi melalui pencarian manual, kamera pendeteksi wajah, dan cara lainnya untuk mengidentifikasi kandidat untuk tahanan, dan menyelidiki ratusan ribu orang karena menggunakan aplikasi ponsel tertentu,” tambah jurnalis itu.

Awal bulan ini, dokumen pemerintah China lainnya bocor ke harian New York Times, mengungkapkan rincian tentang ketakutan Beijing terhadap ‘ekstremisme agama’.

Para pakar dan juru kampanye PBB mengungkapkan sekitar satu juta warga Uighur dan lainnya, sebagian besar Muslim, telah dikurung di Xinjiang.*

Rep: Ahmad
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Kerusuhan Lagi di Myanmar, Muslim Ketakutan

Kerusuhan Lagi di Myanmar, Muslim Ketakutan

Anwar Ibrahim Berharap Menjabat PM Malaysia Mulai 2020

Anwar Ibrahim Berharap Menjabat PM Malaysia Mulai 2020

Iran Laporkan 2 Kasus Baru terkait Virus Corona

Iran Laporkan 2 Kasus Baru terkait Virus Corona

Mantan Raja Spanyol Digugat Anaknya Hasil Hubungan Luar Nikah

Mantan Raja Spanyol Digugat Anaknya Hasil Hubungan Luar Nikah

Museum Yahudi di Berlin Ditutup Menyusul Penemuan Bom Era PD II

Museum Yahudi di Berlin Ditutup Menyusul Penemuan Bom Era PD II

Baca Juga

Berita Lainnya