Al Azhar Mesir Kecam Pernyataan AS yang Dukung Permukiman Ilegal Israel

AS memberikan “lampu hijau bagi entitas Zionis untuk membangun lebih banyak permukiman dan untuk terus melakukan pelanggaran dan kejahatan terhadap negara Palestina yang dijajah.”

Al Azhar Mesir Kecam Pernyataan AS yang Dukung Permukiman Ilegal Israel
Grand Syeikh al Azhar Prof Dr Syeikh Ahmad Tayyip

Terkait

Hidayatullah.com– Pernyataan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo baru-baru ini terkait permukiman ilegal Israel adalah “serangan yang terang-terangan terhadap hak-hak negara Palestina,” institusi Al-Azhar Mesir menyatakan, seperti yang dilaporkan Middle East Monitor pada 21 November 2019.

Al-Azhar menambahkan bahwa keputusan AS “benar-benar tidak konsisten dengan ketentuan hukum internasional dan Piagam PBB yang mengakui ilegalitas permukiman Israel di wilayah-wilayah Palestina yang dijajah.”

Institusi Islam tertinggi di Mesir itu memperingatkan apa yang disebutnya sebagai “dampak serius dari keputusan-keputusan [AS] itu,” menunjukkan bahwa AS memberikan “lampu hijau bagi entitas Zionis untuk membangun lebih banyak permukiman dan untuk terus melakukan pelanggaran dan kejahatan terhadap negara Palestina yang dijajah.”

Al-Azhar menyerukan komunitas internasional “untuk menghormati negara-negara Arab dan Islam, penegakkan HAM kepada pemilik-pemilik sahnya, dan resolusi legitimasi internasional yang telah berulangkali menekankan ilegalitas permukiman Israel.”

Pada Senin, Pompeo mengatakan bahwa pemerintah AS di Washington mendukung hak Israel untuk membangun permukiman Israel di Tepi Barat yang didudukinya, mengatakan itu “konsisten dengan hukum internasional.”

Pengumuman itu – yang dikecam oleh Uni Eropa, negara-negara Arab dan Palestina sendiri – merupakan contoh ketiga di mana pemerintah AS telah memihak Israel dan melawan hukum internasional bahkan sebelumnya mengungkap rencana perdamaian Israel-Palestina yang telah tertunda.

Pada 2017, Presiden AS Donald Trump mengakui Jerusalem sebagai ibu kota Israel dan, sementara pada 2018, Washington secara resmi membuka kedutaan besar di kota itu. Dan pada Maret, Trump mengakui pencaplokan Israel tahun 1981 atas Daratan Tinggi Golan dalam dorongan untuk Netanyahu memicu tanggapan tajam dari Suriah, yang wilayahnya berada di bawah hukum internasional.* Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !