AS Desak Pemrotes Iran Kirimi Video Kekerasan Agar Pihaknya Dapat Memberi ‘Sanksi’ Teheran

Amerika Serikat akan menggunakan materi tersebut untuk "secara terbuka mengutuk penganiayaan terhadap pengunjuk rasa"

AS Desak Pemrotes Iran Kirimi Video Kekerasan Agar Pihaknya Dapat Memberi ‘Sanksi’ Teheran
Drew Angerer/Getty Images
Menlu AS Mike Pompeo

Terkait

Hidayatullah.com– Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo telah mengajukan permohonan kepada para pengunjuk rasa di Iran, meminta mereka untuk berbagi foto dan video yang mengekspos pelanggaran HAM selama aksi protes. Pompeo rupanya berharap menggunakan rekaman itu untuk membenarkan lebih banyak sanksi terhadap Teheran.

“Saya telah meminta para pemrotes Iran untuk mengirimi kami video, foto, dan informasi mereka yang mendokumentasikan tindakan keras rezim terhadap para pemrotes. AS akan mengekspos dan memberi sanksi atas pelanggaran tersebut,” tulis Pompeo dalam ciutannya melalui akun twitter.

Dia menyerukan hal yang sama dalam pesan terpisah dalam bahasa Persia, di mana dia berbicara kepada “pemrotes Iran yang berani” yang mengambil bagian dalam demonstrasi, dipicu oleh kemarahan atas kenaikan biaya bahan bakar (BBM).

Amerika Serikat akan menggunakan materi tersebut untuk “secara terbuka mengutuk penganiayaan terhadap pengunjuk rasa,” tambah diplomat senior AS itu dikutip RT, hari Jumat (22/11).

Baca: Gunakan ‘Pola mengerikan’: Amnesty Sebut 106 Tewas dalam Unjuk Rasa di Iran

Iran menutup internet ketika protes semakin meluas, memicu tuduhan bahwa rezim berusaha mencegah bukti penyalahgunaan menyebar secara online.

Teheran mengklaim telah memulihkan internet di satu propinsi pada hari Jumat, menurut media pemerintah.

Teheran telah menolak solidaritas yang diakui-diri Washington dengan para pengunjuk rasa dengan menyebutnya munafik. Menunjuk pada sanksi keras yang dipaksakan secara sepihak oleh AS, Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif berpendapat awal pekan ini bahwa “rezim yang memaksakan tindakan ekonomi yang memaksa dan melarang pengiriman makanan dan obat-obatan ke orang tua dan pasien, tidak pernah dapat mengklaim bahwa itu mendukung bangsa Iran (pengunjuk rasa).”

Dia meminta Pompeo untuk bertanggung jawab atas “aksi teroris dan kejahatan terhadap kemanusiaan” yang dilakukan oleh Amerika Serikat terhadap Republik Iran.

Baca: Iran Terus Bergolak: Tiga Aparat Keamanan Ditikam, Internet Dimatikan

Pro-pemerintah

Hari Kamis pemrotes pro-pemerintah berkumpul di beberapa kota di Iran, yang telah diguncang oleh kerusuhan, untuk menunjukkan kesetiaan kepada pemimpin tertinggi Iran, kantor berita Fars melaporkan.

Mereka turun ke jalan-jalan di Shiraz, Isfahan, Qom, Yasouj, Shahroud, Karaj, Kerman, Zahedan dan Bandar Abbas untuk menunjukkan dukungan kepada Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei dan meneriakkan slogan-slogan menentang “perusuh”, kutip Xinhua, Jumat (22/11).

Kelompok pendukung pemerintah ini meneriakkan slogan-slogan, termasuk ‘kematian bagi AS’, ‘kematian bagi Israel’ dan ‘kematian bagi orang-orang munafik’ – sebuah istilah yang digunakan oleh orang Iran untuk merujuk pada Organisasi Mujahidin-e Khalq (MKO yang juga dikenal sebagai MEK, NCR, NCRI dan organisasi teroris PMOI).

Iran menghadapi kesulitan ekonomi menyusul sanksi AS setelah menarik diri dari Joint Comprehensive Plan of Actio.

Baca: Protes Kenaikan BBM Marak, Ali Khamenei justru Setuju Naikkan Harga

Washington memberlakukan sanksi ke Iran dengan memberikan keringanan 180 hari, yang disebut Pengecualian Pengurangan Signifikan (SRE), ke delapan negara – termasuk China, Yunani, India, Italia, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, dan Turki – untuk membantu mereka menghentikan pasokan minyak Iran.

Sebelum ini, lembaga HAM Internasional, Amnesty International, mengutip “laporan yang kredibel”, bahwa pihaknya meyakini sedikitnya ada 106 orang di 21 kota telah tewas dalam protes di Iran terkait kenaikan harga bensin yang ditetapkan pemerintah.

Amnesty dikutip France 24, menambahkan pihaknya “percaya bahwa jumlah korban sebenarnya mungkin jauh lebih tinggi, di mana beberapa laporan menyatakan sebanyak 200 telah terbunuh”.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !