Jaksa Jerat Benjamin Netanyahu dalam Kasus Suap dan Korupsi

Dalam dakwaan setebal 63 halaman, Netanyahu dituduh menerima ratusan ribu poundsterling berupa hadiah-hadiah mewah dari teman-teman miliarder

Jaksa Jerat Benjamin Netanyahu dalam Kasus Suap dan Korupsi
Anadolu Agency
Perdana Menteri Zionis Benjamin Netanyahu

Terkait

Hidayatullah.com-Jaksa Agung Israel telah mendakwa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dengan tuduhan suap, penipuan dan pelanggaran kepercayaan, kabar ini merupakan pukulan keras terhadap perdana menteri yang saat ini berjuang untuk kelangsungan politiknya.

Avichai Mandelblit mendakwa pemimpin berusia 70 tahun itu pada hari Kamis terkait tiga kasus korupsi besar yang dia selidiki. Ini adalah pertama kalinya seorang perdana menteri Israel dituduh melakukan tindak kejahatan.

Dalam dakwaan setebal 63 halaman, Netanyahu dituduh menerima ratusan ribu poundsterling berupa hadiah-hadiah mewah dari teman-teman miliarder, lalu menawarkan bantuan pada penerbit surat kabar setempat dengan imbalan tertentu, dan menggunakan pengaruhnya untuk membantu pengusaha telekomunikasi setempat dengan imbalan ulasan positif.

“Suatu hari di mana jaksa agung memutuskan untuk melayani dakwaan terhadap seorang perdana menteri yang duduk atas kejahatan serius pemerintahan yang korup adalah hari yang berat dan menyedihkan, bagi publik Israel dan bagi saya secara pribadi,” kata Mandelblit kepada wartawan dikutip The Guardian.

Langkah dramatis, puncak dari tiga tahun penyelidikan, tiba di saat yang sangat sarat dengan pemimpin terlama diperkirakan gagal untuk menjadi PM lagi. Netanyahu berjuang untuk tetap berkuasa setelah gagal mengamankan kemenangan yang jelas dalam dua pemilihan tahun ini.

Perdana menteri sebelumnya telah membantah semua tuduhan itu, dengan mengatakan mereka adalah bagian dari “perburuan para penyihir” yang diatur secara politis untuk mengusirnya dari jabatan.

Menanggapi dakwaan itu, Netanyahu yang berwajah pucat mengatakan dalam sebuah pidato di televisi bahwa tuduhan “salah” dan “bermotivasi politik” sama dengan “percobaan kudeta” terhadapnya. “Masyarakat telah kehilangan kepercayaan pada sistem hukum,” katanya.

Namun Mandelblit, sebelumnya menepis klaim itu. “Ini bukan masalah kanan atau kiri. Ini bukan masalah politik,” katanya.

Netanyahu sebelumnya menyatakan dia tidak akan mengundurkan diri jika didakwa, dan secara hukum tidak diharuskan untuk melakukannya kecuali dinyatakan bersalah.

Kasus kriminal juga berpotensi terikat padanya untuk tetap menjadi kepala pemerintahan, karena beberapa sekutu parlementernya telah menyarankan mereka akan mendukung undang-undang untuk memberinya kekebalan jika ia dapat memegang kursinya.

Namun, keseriusan tuduhan korupsi dapat secara signifikan merusak upayanya untuk tetap berada di jabatan publik. Awal tahun ini, polisi Israel merekomendasikan dakwaan dalam tiga kasus. Netanyahu bisa menghadapi 10 tahun penjara jika terbukti melakukan suap dan hukuman maksimum tiga tahun untuk penipuan dan pelanggaran kepercayaan.

Kasus pertama, yang dikenal sebagai kasus 1.000, melibatkan tuduhan menerima hadiah seperti cerutu, sampanye, dan perhiasan, dari miliarder, termasuk pengusaha Hollywood Arnon Milchan dan operator kasino Australia James Packer, yang diduga sebagai imbalan atas bantuan.

Dakwaan memperkirakan nilai hadiah sekitar £ 150.000. Sebagai imbalannya, Netanyahu membantu Milchan, seorang Israel yang memproduksi film Pretty Woman, untuk memperpanjang visanya di AS, menurut tuntutan tersebut. Tidak jelas apa yang diterima Packer untuk hadiahnya, jika ada.

Selanjutnya kasus 2.000, Netanyahu dituduh berkolusi dengan surat kabar terlaris negara itu, Yedioth Ahronoth, untuk melukai kompetisinya dengan imbalan liputan yang menguntungkan.

Dalam kasus ketiga dan paling serius, kasus 4.000, Netanyahu dituduh menawarkan insentif senilai hampir £ 200 juta kepada penyedia telekomunikasi Israel Bezeq dengan imbalan berita positif di situs web berita online yang dimilikinya. Tuduhan yang diajukan terhadap Netanyahu dalam kasus 4.000 adalah satu-satunya yang melibatkan dakwaan suap yang lebih memberatkan.

Seperti halnya Netanyahu, dua tokoh media berpengaruh di Israel yang terlibat dalam penyelidikan, Shaul Elovich, mantan pemilik Bezeq, dan istrinya, Iris, serta, Arnon Mozes, penerbit Yedioth Ahronoth, juga didakwa melakukan penyuapan. Baik Elovich dan Mozes membantah melakukan kesalahan.

Dalam kasus terpisah yang tidak melibatkan Netanyahu, istrinya, Sara, dinyatakan bersalah pada bulan Juni karena menyalahgunakan ribuan pound dana publik untuk makanan mewah, meskipun memiliki juru masak di rumah yang disediakan oleh negara.

Pada Januari 2010, psikolog anak berusia 60 tahun ini telah menjadi berita kontroversial sepanjang karier politik Netanyahu, ketika pengurus rumah tangga Netanyahu menuntutnya di pengadilan perburuhan karena menahan upah, kondisi kerja yang tidak adil, dan pelecehan verbal.

Tak lama setelah dakwaan Kamis diumumkan, musuh politik Netanyahu bergegas mendesaknya untuk mundur.

Itzik Shmuli, anggota partai Buruh, mengatakan dakwaan itu adalah “dakwaan paling serius terhadap pejabat terpilih dalam sejarah negara”. Oposisi utama Partai Biru dan Putih memposting video Netanyahu yang berusia 11 tahun di mana ia meminta Perdana Menteri Ehud Olmert saat itu mengundurkan diri ketika ia memerangi tuduhan korupsi.

“Seorang perdana menteri yang terlibat dalam investigasi tidak memiliki mandat moral dan publik untuk membuat keputusan yang menentukan bagi negara Israel,” kata Netanyahu dalam video tersebut. Olmert mengundurkan diri sebelum dia didakwa dan kemudian menjalani 16 bulan penjara.

Meskipun terjadi gejolak pribadi dan krisis politik yang telah melumpuhkan ‘negara penjajah’ itu selama berbulan-bulan, perdana menteri berhasil bertahan. Dia diberi dorongan pada hari Rabu, setelah penantang politiknya, Benny Gantz, yang memimpin Blue and White, gagal membentuk koalisi.

Hasil dari pemilihan umum di bulan April tidak memberikan suara mayoritas yang jelas bagi partai, dan pemungutan suara nasional yang berulang pada bulan September memberikan hasil yang serupa. Netanyahu telah dua kali gagal menjalin koalisi dengan sekutu dan takut Gantz akan mengakhiri perjalanan bersejarahnya di puncak.

Presiden Israel meminta anggota parlemen pada hari Kamis untuk menunjuk kandidat baru, meskipun tampaknya tidak mungkin ada politisi yang dapat menyatukan mayoritas dari parlemen yang terpecah. Jika itu tidak terjadi pada 11 Desember, pemilihan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya akan diadakan.

“Ini adalah hari-hari yang keras dan kelam dalam sejarah negara Israel,” kata Presiden Reuven Rivlin sebelumnya pada hari Kamis, menambahkan bahwa “negara” itu menemukan dirinya dalam “situasi politik yang menyedihkan”.

Sejak ia kembali berkuasa pada 2009, Netanyahu telah berhasil menjaga partainya tetap setia, meskipun keretakan sudah mulai terlihat.

Sebuah jajak pendapat oleh Institut Demokrasi Israel, yang dilakukan bulan lalu, menemukan bahwa 65% orang Israel berpikir Netanyahu harus mengundurkan diri sebagai kepala partai Likud jika didakwa.*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !