Demonstran di Iraq Kuasai Jembatan Strategis Menuntut Korupsi Merajalela

Setidaknya 320 orang telah tewas dan ribuan lainnya terluka sejak kerusuhan di ibukota dan provinsi selatan dimulai pada 1 Oktober

Demonstran di Iraq Kuasai Jembatan Strategis Menuntut Korupsi Merajalela
Ali Mukarrem Garip/Anadolu Agency
Demontrasi di Irak

Terkait

Hidayatullah.com-Para pengunjuk rasa di Iraq menguasai sebuah jembatan strategis ketiga di Baghdad pada hari Ahad, sementara yang lain memblokir jalan-jalan dengan membakar ban di bagian tengah dan selatan Iraq, menghentikan lalu lintas di tengah pemogokan umum yang meluas.

Demonstran mengambil kembali kendali atas setengah Jembatan Ahrar, yang mengarah ke sisi lain Sungai Tigris dekat Zona Hijau yang dijaga ketat, pusat pemerintahan Iraq. Pasukan keamanan dikerahkan di sisi lain jembatan dan mendirikan penghalang beton untuk mencegah pengunjuk rasa mendorong ke daerah itu.

Jembatan itu adalah yang ketiga direbut kembali oleh pengunjuk rasa dalam beberapa hari terakhir, setelah merebut bagian dari Jembatan Sinak dan pusat Khilani Square pada hari sebelumnya setelah bentrokan sengit. Mereka juga hadir di Jembatan Jumhouriyya yang bersebelahan dengan Lapangan Tahrir, pusat gerakan protes.

Setidaknya 320 orang telah tewas dan ribuan lainnya terluka sejak kerusuhan di ibukota dan provinsi selatan dimulai pada 1 Oktober. Amnesty International telah mengecam pasukan keamanan atas dugaan penggunaan granat gas air mata tingkat militer dalam jarak dekat.
Jembatan yang mengarah ke Zona Hijau, tempat perkantoran dan kedutaan asing, menjadi pusat utama protes. Demonstran telah mengambil kendali atas jembatan-jembatan ini awal bulan ini tetapi kemudian diblokade pasukan keamanan dengan melancarkan penumpasan mematikan mereka.

Baca: Demonstran Iraq yang Tewas Sudah 254, PBB Meradang

Pasukan keamanan menarik diri dari Lapangan Khilani setelah menembakkan peluru tajam dan gas air mata terhadap pengunjuk rasa yang mencoba merobohkan penghalang beton yang menghalangi masuk ke alun-alun.

Dua orang terluka ketika pasukan keamanan menembakkan tabung gas air mata dalam konfrontasi baru di Jalan Rasheed yang terkenal di Baghdad, jalan tertua dan pusat budaya yang terkenal dengan rumah-rumahnya yang hancur.

Di kota pelabuhan selatan Basra dan di kota-kota seperti Nasiriyah, Amara dan Kut, pengunjuk rasa membakar ban untuk menutup jalan, membuat karyawan lari mencapai tempat kerja mereka di tengah seruan aktivis untuk pemogokan umum. Sekolah, universitas, dan lembaga lainnya tutup hari itu, dengan ratusan siswa ambil bagian dalam pemogokan di Baghdad.

Di beberapa bagian ibu kota, khususnya lingkungan Kota Sadr yang luas, para pengunjuk rasa duduk di tengah jalan untuk mencegah karyawan masuk ke tempat kerja mereka. Mereka juga memblokir jalan dengan sepeda motor dan tuk-tuk.

“Tidak akan ada kantor terbuka sampai orang korup terakhir dihapus,” kata seorang pengunjuk rasa, menolak untuk diidentifikasi karena alasan keamanan. “Hanya dengan begitu kita akan keluar dari sini.”

Pengadang jalan sebagian sebagai tanggapan atas panggilan oleh tokoh Syiah berpengaruh Muqtada al-Sadr untuk pemogokan sukarela untuk menjaga tekanan pada politisi.

Kepala NATO Iraq mengecam kekerasan terhadap pengunjuk rasa pada hari Ahad di penutupan mandatnya selama setahun.

Kerusuhan itu, didorong oleh ketidakpuasan terhadap kesulitan ekonomi dan korupsi yang mengakar, keterlibatan Syiah -Iran, telah menggoncang 2 tahun stabilitas relatif di Iraq, yang sejak tahun 2003 hingga 2017 mengalami kependudukan asing, perang sipil dan pemberontakan ISIS.

Tokoh Syiah terkemuka Iraq, Moqtada al-Sadr, yang mendukung blok parlemen terbesar dan membantu membawa pemerintahan koalisi Abdul Mahdi yang rapuh berkuasa.*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !