Ahad, 24 Januari 2021 / 11 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Melupakan Ketegangan, Donald Trump Mengaku ‘Penggemar Berat’ Erdogan

Bagikan:

Hidayatullah.com-Presiden Donald Trump dan ibu negara Melania Trump bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan istrinya, Emine Erdogan, di luar Gedung Putih pada hari Rabu.

Presiden Trump melakukan apa yang disebutnya pertemuan “luar biasa dan sangat produktif” dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Rabu, bersamaan dengan audiensi pemakzulan DPR AS yang sedang berlangsung di Pennsylvania Avenue.

Pertemuan kedua pemimpin negara itu adalah pertemuan pertama sejak Turki melakukan serangan militer di Suriah utara yang membuat marah anggota parlemen AS.

Anggota AS parlemen sangat mengutuk langkah ini oleh Trump dan Erdogan. Beberapa orang berpendapat bahwa Trump seharusnya tidak memberi Erdogan kehormatan kunjungan Gedung Putih mengingat tindakan Turki di Suriah.

Dalam konferensi pers bersama setelah pertemuan mereka, Trump mengakui bahwa gencatan senjata di Suriah utara “rumit” tetapi mengatakan itu terus berlangsung dan “bergerak maju dengan kecepatan yang sangat cepat.”

Yang menarik, Trump seolah melupakan ketegangan dengan Turki, di mana Trump mengaku bahwa dia merupakan penggemar berat Erdogan seakan melupakan konflik yang terjadi antara AS dan Turki.

“Saya penggemar berat Presiden (Erdogan),” ujar Trump pada awal konferensi pers bersama seperti dikutip dari AFP.

Duduk di Ruang Oval dengan Erdogan, Trump mengatakan dia terlalu sibuk untuk menonton siaran televisi untuk melihat perkembangan pemakzulan dirinya, yang disebutnya sebagai “tipuan.”

Trump membela keputusannya untuk mengundang Erdogan dan mengatakan bahwa dia dan presiden Turki telah menjadi “teman yang sangat baik” sejak lama dan saling memahami negara masing-masing.

“Saya mengerti masalah yang mereka alami, termasuk banyak orang dari Turki yang terbunuh di daerah yang kita bicarakan dan dia harus melakukan sesuatu tentang itu,” kata Trump dikutip TIME.

Dalam pertemuan itu, pejabat seniornya mengatakan “sangat produktif,” kata Presiden AS Donald Trump, Rabu, setelah konsultasi jauh melebihi kesimpulan yang dijadwalkan.

Trump mengatakan diskusi itu “luar biasa” selama konferensi pers bersama yang berlangsung satu jam setelah waktu mulainya karena percakapan yang berlarut-larut.

“Aliansi AS-Turki dapat menjadi kekuatan yang kuat untuk keamanan dan stabilitas, tidak hanya di Timur Tengah, tetapi juga di luar. Saya berharap dapat bekerja sama dengan Anda,” kata Trump, merujuk pada Erdogan dikutip Anadolu Agency.

Presiden AS memuji Turki sebagai “sekutu besar NATO” setelah ia dan Erdogan membahas berbagai topik yang membentang perselisihan yang sedang berlangsung mengenai akuisisi Ankara atas sistem anti-udara S-400 Rusia, pemogokan-pemogokan gabungan F-35, perdagangan bilateral dan jeda dalam operasi Turki di Suriah utara.

Trump mengatakan dia dan Erdogan telah mengarahkan pejabat senior mereka untuk “segera bekerja menyelesaikan masalah S-400.”

Penerimaan Turki atas S-400, kata Trump, “menciptakan beberapa tantangan yang sangat serius bagi kami, dan kami membicarakannya terus-menerus.”

“Kami membicarakannya hari ini. Kami akan membicarakannya di masa depan. Mudah-mudahan, kami akan bisa menyelesaikan situasi itu,” katanya.

Mengenai ekspansi volume perdagangan bilateral hingga mencapai $ 100 miliar, Trump mengatakan dia berpikir “kami membuat kemajuan luar biasa dalam hal itu.”

“Kami mendorong Turki untuk lebih membuka pasarnya, dan mereka melakukan itu,” katanya.

Gedung Putih menindaklanjuti pertemuan dengan pernyataan panjang yang mengatakan Turki “memiliki potensi besar sebagai mitra dagang Amerika Serikat.”

Ini mengutip investasi Amerika di Turki pada 2018 yang dikatakan mencapai $ 4,7 miliar, meningkat 9% dari tahun sebelumnya. Investasi Turki di AS, sementara itu, mencapai $ 2,4 miliar pada 2018.

“Amerika Serikat mendorong Turki untuk lebih jauh membuka pasarnya untuk barang dan jasa Amerika, dan memastikan medan permainan yang setara untuk hubungan perdagangan kita,” Gedung Putih menambahkan.*

Rep: Ahmad
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Militan ISIS Jadi Terdakwa Kejahatan Perang di Belanda

Militan ISIS Jadi Terdakwa Kejahatan Perang di Belanda

Turki Kirim Kebutuhan Kesehatan untuk Warga Gaza yang Terluka

Turki Kirim Kebutuhan Kesehatan untuk Warga Gaza yang Terluka

Militer Iran Latih Ribuan Milisi Syiah Hautsi di Selatan Suriah

Militer Iran Latih Ribuan Milisi Syiah Hautsi di Selatan Suriah

Dituding Iran Serang Kedutaannya di Yaman, Saudi Akan Lakukan Penyelidikan

Dituding Iran Serang Kedutaannya di Yaman, Saudi Akan Lakukan Penyelidikan

Jerman Habiskan Jutaan Euro untuk Pangkalan Militer Amerika Serikat

Jerman Habiskan Jutaan Euro untuk Pangkalan Militer Amerika Serikat

Baca Juga

Berita Lainnya