PBB: Kematian Morsi “Pembunuhan Sewenang-wenang di Tangan Negara”

"Kami menerima bukti yang kredibel dari berbagai sumber bahwa ribuan narapidana di seluruh Mesir mungkin menderita pelanggaran serius terhadap hak asasi mereka, banyak di antaranya berisiko tinggi tewas"

PBB: Kematian Morsi “Pembunuhan Sewenang-wenang di Tangan Negara”

Terkait

Hidayatullah.com– Kantor Komisi HAM PBB mengatakan kematian Dr Mohammad Morsi mengalami kondisi penjara kejam, terlihat seperti “pembunuhan sewenang-wenang” di tangan negara, kata PBB hari Jumat.

“Kematian Morsi setelah mengalami kondisi itu bisa berarti pembunuhan sewenang-wenang yang disetujui negara,” Agnes Callamard, Pelapor khusus PBB tentang pembunuhan di luar proses hukum, dan Kelompok Kerja PBB tentang Penahanan Sewenang-wenang, mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis tentang kematian Morsi 17 Juni.

Badan-badan itu menambahkan bahwa kondisi penjara yang tidak memadai dapat membahayakan ribuan tahanan lainnya.

“Kami menerima bukti yang kredibel dari berbagai sumber bahwa ribuan narapidana di seluruh Mesir mungkin menderita pelanggaran serius terhadap hak asasi mereka, banyak di antaranya berisiko tinggi tewas,” kata pernyataan itu.

Pernyataan Jumat oleh Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia mengatakan para ahli menyimpulkan bahwa kondisi yang dialami Mursi “bisa berarti pembunuhan sewenang-wenang yang disetujui oleh negara.”

“Dia terpaksa tidur di lantai beton dengan hanya satu atau dua selimut, dan tidak diizinkan mengakses buku, jurnal, bahan tulis atau radio.

Baca: Mantan Presiden Mesir Mohammad Morsi Meninggal Usai Persidangan  

Pernyataan itu dibuat setelah para aktivis di seluruh dunia melancarkan mogok makan 48 jam minggu ini untuk meningkatkan kesadaran akan nasib para tahanan politik di penjara-penjara Mesir.

“Kematian mantan Presiden Morsi terjadi setelah penganiayaan pemerintah bertahun-tahun, pengurungan yang berkepanjangan, perawatan medis yang tidak memadai, dan perampasan kunjungan keluarga dan akses ke pengacara,” Sarah Leah Whitson, Direktur Human Rights Watch (HRW) Timur Tengah dan Afrika Utara kepada Al Jazeera.

Pengadilan Mesir telah menjatuhkan hukuman mati 75 orang, dan 47 di penjara dalam tindakan keras terhadap protes yang dipimpin oleh Ikhwanul Muslimin pada 2013.

Michelle Bachelet, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, telah mendefinisikan hukuman tersebut suatu keguguran yang berat dan tidak dapat dipulihkan.

Morsi, presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis dinyatakan meninggal pada hari Senin setelah pingsan di dalam kandang kedap suara saat diadili di ruang sidang Kairo.

Baca: Bagaimana Al-Sisi Melakukan ‘Pembunuhan Rahasia’

Tokoh Ikhwanul Muslimin berusia 67 tahun itu memiliki sejarah panjang masalah kesehatan, termasuk diabetes dan penyakit hati dan ginjal, telah berada di balik jeruji besi selama hampir enam tahun setelah terguling dalam kudeta militer berdarah pada Juli 2013 yang dipimpin oleh Jenderal Al-Sisi.

Di penjara Morsi tidak mendapatkan perawatan medis; keluarganya diizinkan untuk mengunjunginya di penjara hanya tiga kali; dan dia ditahan di sel isolasi sebanyak 23 jam sehari tanpa kegiatan luar, yang menurut PBB digolongkan sebagai penyiksaan.

Partai Kebebasan dan Keadilan, yang berafiliasi ke Ikhwanul Muslimin mengatakan kematian Morsi adalah “pembunuhan”.

“Mereka menempatkannya di dalam kurungan khusus selama penahanannya yang melebihi lima tahun, mencegah obat-obatan dan menyediakan makanan yang buruk … Mereka mencegah dokter dan pengacara dan bahkan berkomunikasi dengan keluarganya. Mereka merampas hak asasi manusia yang paling sederhana,” katanya.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang merupakan sekutu dekat, menyalahkan “tiran” Mesir atas kematian tersebut sementara Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, menyatakan “kesedihan mendalam”. *

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !