Islamophobia

Kelompok Lintas Parlemen Skotlandia Sepakati ‘Pedoman Penulisan’ lebih Adil terkait Pemberitaan Islam

Media memiliki kekuatan signifikan dalam membentuk bagaimana Islam dan Muslim diwakili

Kelompok Lintas Parlemen Skotlandia Sepakati ‘Pedoman Penulisan’ lebih Adil terkait Pemberitaan Islam
Ketua Kelompok Lintas-Partai, Anas Sarwar

Terkait

Hidayatullah.com- Banyaknya pemberita negatif terhadap kaum Muslim membuat Kelompok Lintas Parlemen Skotlandia menggagas ‘Pedoman Penulisan’, agar  pelaporan media massa tentang Islam di Skotlandia,  lebih adil dan tidak bias.

Pedoman dilakukan antara Kelompok Lintas Partai Parlemen Skotlandia, Universitas Newcastle dan Persatuan Jurnalis Nasional,  tujuan membantu meningkatkan akurasi penggambaran umat Islam, serta untuk mencoba dan meningkatkan perwakilan mereka di media Skotlandia.

Dokumen  yang disingkat  PART (Penggambaran, Akurasi, Representasi dan Terminologi) digunakan berbagai topik seperti “bias tak sadar”, berita utama, penelitian, konsultasi, penyajian yang keliru, “Islamophobia” juga di media sosial dan lain-lainnya.

Pedoman ini juga di diharapkan menjadi alat yang biasa digunakan untuk para wartawan, editor, penyiar dan profesional media lainnya, kutip  The Scotsman.

“Salah satu tantangan utama yang kami hadapi dalam menangani Islamofobia adalah dampak dan konsekuensi dari tajuk berita media yang negatif yang telah berkontribusi pada komunitas Muslim dan pedoman ini dapat membangunkan media. terhadap kerusakan tajuk berita utama, jadi ini adalah langkah kunci, ” kata Zara Mohammed dari Dewan Muslim Skotlandia.

“Salah satu hal yang lebih buruk adalah penggambaran wanita Muslim sebagai kalangan tertindas dan dipaksa untuk mengenakan jilbab, semuanya sangat gelap dan suram dan tidak menangkap realitas sehari-hari wanita Muslim sehingga orang mendapatkan kesan miring dan dampaknya perempuan Muslim diserang, dengan merobek jilbab atau olok-olok kotak surat berjalan. Kata-kata memang memiliki dampak dan media harus bertanggung jawab, “ tambahnya.

Penelitian untuk proyek ini melibatkan kelompok fokus dengan kalangan muda Muslim, wanita Muslim, non-Muslim, dan jurnalis senior dari media cetak dan lembaga penyiaran.

Penelitian menemukan terminologi sering digunakan tanpa banyak memperhatikan keakuratan – seperti jilbab dan burka yang digunakan secara bergantian – serta artikel-artikel yang kadang-kadang merujuk pada keyakinan individu Muslim ketika tidak jelas mengapa itu relevan dengan cerita.

Anas Sarwar, Ketua Kelompok Lintas Partai, mengatakan “… bentuk rasisme dan Islamofobia sehari-hari yang jauh lebih berbahaya dan jauh lebih melembaga, dan itulah yang perlu ditantang.”

“Kelompok Lintas-Partai”, kata Anas Sarwar, bekerja sama dengan mantan produser eksekutif BBC Skotlandia Uzma Mir, Profesor Peter Hopkins,  Universitas Newcastle dan Persatuan Wartawan Nasional (NUJ) mereka telah menghasilkan satu set “pedoman jurnalistik” yang, jika diikuti, dapat mengurangi “rasisme dan Islamofobia yang dilembagakan” di media.

Menurutnya, pedoman baru ini dapat membantu Skotlandia untuk menunjukkan kepemimpinan ke seluruh Inggris dan dunia.

“Benar atau salah, orang menyalahkan politisi dan media karena meningkatnya perpecahan di masyarakat,” katanya.

“Kelompok Lintas Partai berangkat untuk mengatasi masalah ini dan saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua jurnalis dan editor untuk keterlibatan positif mereka dengan inisiatif inovatif ini.

“Pedoman ini dapat menunjukkan kepemimpinan dari Skotlandia ke seluruh Inggris dan bagian dunia lainnya. Saya harap ini menjadi alat yang sering digunakan dan bertindak sebagai panduan cepat untuk media.

“Dengan bersatu untuk menantang semua bentuk prasangka kita dapat membangun masyarakat yang toleran dan inklusif yang kita inginkan. Ini pertarungan untuk kita semua. ”

Profesor Peter Hopkins, dari Newcastle University, mengatakan: “Kami tahu dari penelitian bahwa representasi media yang bermasalah memainkan peran kunci dalam membina Islamofobia sehingga kami berharap bahwa panduan ini akan membantu meningkatkan penggambaran, akurasi, representasi dan terminologi yang digunakan tentang Islam dan Muslim, untuk kepentingan semua. ”

“Bagaimana jurnalis meliput isu-isu yang berkaitan dengan beragam komunitas dan kepercayaan Skotlandia memengaruhi cara kita memandang tetangga kita, dan kita senang menjadi bagian dari pedoman ini yang merupakan langkah penting dalam membuat media kita lebih banyak representatif, dan masyarakat kita lebih inklusif,” kata John Toner, penyelenggara nasional untuk NUJ Skotlandia.

Mantan produser eksekutif BBC Scotland Uzma Mir, yang turut menulis laporan itu, mengatakan: “Media memiliki kekuatan signifikan dalam membentuk bagaimana Islam dan Muslim diwakili dan oleh karena itu sejauh mana Muslim mengalami rasisme dan Islamofobia setiap hari.

“Dalam sebagian besar jajak pendapat dan dari pekerjaan kami sendiri dengan kelompok fokus, banyak Muslim merasa bahwa ada masalah dengan Islamophobia dan bahwa media memainkan peran utama dalam peningkatannya.

“Kami berharap pedoman ini mendorong perubahan lebih lanjut dan merupakan alat yang berguna bagi mereka yang bekerja dalam peran yang berbeda dan dalam berbagai bentuk media di Skotlandia.”*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !