Kejahatan Baru China

Tiongkok Kirim Petugas Pria untuk Tidur di Ranjang Muslimah Uighur yang Suaminya Dipenjara

Program "home stay" diperpanjang pada awal 2018 dan kader sekarang menghabiskan setidaknya lima hari setiap dua bulan di rumah keluarga

Tiongkok Kirim Petugas Pria untuk Tidur di Ranjang Muslimah Uighur yang Suaminya Dipenjara

Terkait

Hidayatullah.com—Tiongkok telah mengirim pria China dari etnis Han yang dijuluki “kerabat”  untuk memantau rumah-rumah keluarga Muslim Uighur di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang China (XUAR) di barat laut Tiongkok secara teratur, bahkan tidur di ranjang yang sama dengan di saat suami mereka ditahan di kamp-kamp pengasingan atau kamp cuci otak di kawasan itu, demikian menurut sumber  dikutip Radio Free Europe (RFA).

Sejak akhir 2017, keluarga Muslim — dan khususnya Uighur — di XUAR telah diminta untuk mengundang pejabat komunis ke rumah mereka dan memberi mereka informasi tentang kehidupan dan pandangan politik mereka, menjadikan tuan rumah telah menjadi sasaran indoktrinasi politik.

Program “Berpasangan dan Menjadi Keluarga” adalah salah satu dari beberapa kebijakan represif yang terbaru China menargetkan warga Uighur di wilayah tersebut, yang juga telah menyaksikan pembangunan jaringan kamp yang luas, di mana pihak berwenang telah menahan hingga 1,5 juta warga Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya yang dituduh menyimpan “pandangan agama yang kuat” dan ide “salah secara politis” sejak April 2017.

Layanan Uighur RFA baru-baru ini berbicara tentang program tersebut dengan kader Partai Komunis yang berkuasa di Kashgar (dalam bahasa China, Kashi)  wilayah Yengisar (Yingjisha), yang mengatakan bahwa 70 hingga 80 keluarga di kota yang ia awasi memiliki orang China, kebanyakan pria, “kerabat” istilah progam Tiongkok ini,  bertahan hingga enam hari di setiap rumah tangga atau warga— banyak di antaranya memiliki anggota keluarga laki-laki yang ditahan aparat.

“‘Kerabat’ datang mengunjungi kami di sini setiap dua bulan … mereka tinggal bersama berpasangan siang dan malam,” katanya, berbicara tanpa mau disebutkan identitasnya.

“Mereka membantu [keluarga] dengan ideologi mereka, membawa ide-ide baru. Mereka berbicara kepada mereka tentang kehidupan, selama waktu itu mereka mengembangkan perasaan satu sama lain, ” katanya.

Baca:  Netizen Marah Dugaan Pernikahan Paksa Muslimah Uighur …

Selain bekerja dan makan bersama, selama minggu yang mereka habiskan bersama tuan rumah Uighur, para pejabat bahkan tidur di ranjang yang sama dengan anggota keluarga, kata kader Partai Komunis itu, terutama selama musim dingin.

“Biasanya satu atau dua orang tidur di satu tempat tidur, dan jika cuaca dingin, tiga orang tidur bersama,” katanya dikutip RFA.

Ketika ditanya apakah ada keluarga yang berbicara menentang pejabat laki-laki yang tinggal di rumah mereka, terutama dalam situasi di mana tidak ada anggota keluarga laki-laki yang hadir karena mereka telah ditahan di kamp, ​​kader itu mengatakan bahwa sebaliknya, “mereka sangat tertarik, dan menawarkan mereka apa pun yang mereka miliki. ”

“Kami juga mencoba membantu mereka membuat pengaturan tidur yang tepat,” katanya.

Laporan menunjukkan bahwa orang Uighur yang memprotes program “kerabat” sebagai bagian dari program Pasangan dan Menjadi Keluarga, atau menolak untuk mengambil bagian dalam sesi studi atau kegiatan lain dengan pejabat di rumah mereka.

Baca:  Derita Uighur: Diintai, Ditahan Massal, Disiksa, Keluarganya Diceraiberaikan

Menurut Sang Kader, jika sebuah rumah tangga tidak memiliki tempat tidur, anggota keluarga dan “kerabat” semuanya tidur pada ranjang tidur yang sama, dengan sedikit ruang antara satu sama lain.

“Jika lebar ruangan hanyalah tiga meter (10 kaki), ranjang cenderung sekitar dua setengah meter (delapan kaki),” katanya.

“Jika semua orang bisa bugar, mereka semua tidur di sana.”

Sang Kader mengatakan dia “belum pernah mendengar” situasi di mana pejabat pria telah berusaha untuk mengambil keuntungan dari anggota rumah tangga perempuan yang mereka tinggali, dan menyarankan “sekarang dianggap normal bagi perempuan untuk tidur di ranjang yang sama dengan pasangan mereka.” ‘kerabat laki-laki.’ ”

Kepala Komite Lingkungan setempat di daerah Yengisar, yang juga menolak disebutkan namanya, membenarkan bahwa para pejabat pria China secara teratur tidur di ranjang yang sama atau di tempat tidur dengan anggota keluarga perempuan Uighur selama tinggal di rumah mereka.

“Ya, mereka semua tidur di ranjang yang sama,” kata ketua komite, menambahkan bahwa itu dianggap dapat diterima untuk “saudara” dan tuan rumah untuk menjaga jarak satu meter (tiga kaki) di antara mereka di malam hari.

Tidak ada wanita yang mengeluh tentang situasi tidur bersama, klaimnya, dan pejabat setempat telah mempromosikan praktik ini sebagai sarana untuk “mempromosikan persatuan etnis.”

Baca: Apa Rasanya Jadi Muslim Uighur?

‘Asimilasi paksa’

Menurut Human Rights Watch (HRW) yang berbasis di New York, pada bulan Desember 2017, pihak berwenang memperluas dorongan Pasangan dan Menjadi Keluarga Oktober 2016 — yang membuat lebih dari 100.000 pejabat mengunjungi sebagian besar rumah orang Uighur di XUAR selatan setiap dua bulan — untuk memobilisasi lebih banyak dari satu juta kader menghabiskan seminggu tinggal di rumah, terutama di daerah pedesaan.

Program “home stay” diperpanjang pada awal 2018 dan kader sekarang menghabiskan setidaknya lima hari setiap dua bulan di rumah keluarga, kata HRW, menambahkan bahwa “tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa keluarga dapat menolak kunjungan semacam itu.”

Kegiatan yang berlangsung selama kunjungan didokumentasikan dalam laporan dengan foto-foto yang menyertainya — banyak di antaranya dapat ditemukan di akun media sosial dari agen yang berpartisipasi — dan menunjukkan adegan “kerabat” yang terlibat dalam aspek intim kehidupan rumah tangga, seperti membuat tempat tidur dan tidur bersama, berbagi makanan, dan memberi makan dan membimbing anak-anak. Tidak ada indikasi yang disetujui keluarga untuk memposting gambar ini secara online.

Baca:  Home Stay: ‘Deradikalisasi dan Indoktrinasi’ ala Komunis pada Keluarga Muslim

HRW menyebut rumah itu tetap menjadi contoh “praktik asimilasi paksa yang sangat invasif” dan mengatakan mereka “tidak hanya melanggar hak-hak dasar, tetapi juga cenderung mendorong dan memperdalam kebencian di wilayah tersebut.

Dolkun Isa, Presiden Kongres Uighur di pengasilan, mengatakan kampanye “Berpasangan dan Menjadi Keluarga” mewakili “penghancuran total keselamatan, keamanan dan kesejahteraan anggota keluarga,” dan bahwa program tersebut telah “mengubah rumah orang Uighur menjadi penjara yang tidak dapat melarikan diri.”

Pada bulan Juli, RFA berbicara dengan seorang warga kotapraja dan seorang sekretaris desa di prefektur Hotan (Hetian) yang keduanya mengatakan bahwa ketika “kerabat” tinggal bersama keluarga mereka untuk mengajar mereka bahasa China dan memuji kebajikan kebijakan Beijing di wilayah tersebut — sering kali untuk sekitar satu minggu — mereka menawarkan alkohol dan daging yang termasuk daging babi, dan mengharapkan anggota keluarga untuk mengkonsumsinya, bertentangan dengan prinsip “halal” yang mengatur apa yang bisa dimakan dan diminum oleh orang Muslim.

“Kami tidak begitu gila untuk mengatakan kepada mereka bahwa kami adalah Muslim, jadi kami tidak bisa memakan makanan yang mereka makan,” kata sekretaris itu saat itu.*

Rep: Nashirul Haq AR

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !