Pew Research Center: Pengaruh Pertumbuhan China Gagal Menghasilkan Opini Positif

China berusaha menunjukkan kekuatannya di luar negeri, para pemimpinnya juga khawatir bahwa negara itu dianggap sebagai agresor

Pew Research Center: Pengaruh Pertumbuhan China Gagal Menghasilkan Opini Positif
RFA
Presiden China Xi Jinping

Terkait

Hidayatullah.com | Pengaruh China yang semakin berkembang di panggung dunia belum diterjemahkan ke dalam pandangan-pandangan yang menguntungan negara itu, menurut survei oleh lembaga riset bermarkas di Washington yang berfokus pada masalah sosial dan tren demografis, dirilis untuk menandai peringatan 70 tahun pendiriannya.

Opini tentang China di seluruh Eropa Barat, Amerika Utara dan wilayah Asia-Pasifik sebagian besar negatif, Pew Research Center mengatakan dalam survei Global Attitude terbarunya, dirilis pada Selasa, yang mensurvei hampir 35.000 orang di 32 negara tentang bagaimana mereka memandang negara itu dari 13 Mei hingga 29 Agustus tahun ini.

Di Eropa Barat, selain dari Yunani, negara-negara memandang China tidak baik, dengan pluralitas atau mayoritas berkisar dari 53 persen di Spanyol hingga 70 persen di Swedia, sementara jumlah orang yang menilai China secara positif menurun sejak tahun lalu sebesar dua digit di hampir setengah dari negara yang disurvei di wilayah tersebut.

Menurut survei Pew, 60 persen orang Amerika dan 67 persen orang Kanada memandang China sebagai hal yang tidak baik — opini tidak suka tertinggi tentang China untuk kedua negara dalam sejarah pemungutan suara lembaga itu dan menandai perubahan tahun-ke-tahun terbesar di kedua negara — yang dikaitkan dengan bagian dari ketegangan perdagangan, serta pelanggaran hak asasi manusia.

China juga dipandang negatif di antara sebagian besar tetangganya di kawasan Asia-Pasifik, dengan 85 persen orang Jepang mengatakan mereka memiliki pendapat yang tidak baik tentang negara itu. Lebih dari separuh warga Korea Selatan, Australia, dan Filipina memiliki pendapat serupa tentang China. Semua negara ini memiliki perselisihan perdagangan, wilayah, atau pengaruh politik dengan China.

Pew mengatakan bahwa pendapat tentang China jatuh di seluruh wilayah Asia-Pasifik selama periode pemungutan suara dan sekarang melayang di atau dekat posisi terendah dalam sejarah di setiap negara yang disurvei — khususnya di Indonesia, di mana pendapat turun sebesar 17 poin persentase dari tahun sebelumnya di tengah kekhawatiran atas perlakuan China terhadap etnis minoritas Muslim di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR).

Rusia memiliki pandangan paling positif tentang China di semua negara yang disurvei Pew, dengan 71 persen mendukung, sementara mayoritas Ukraina — 57 persen — juga merasa positif tentang negara itu.

Lebih banyak populasi di masing-masing negara Timur Tengah, Amerika Latin dan Afrika sub-Sahara yang disurvei Pew memiliki pandangan yang baik tentang China, dari yang terendah 46 persen di Afrika Selatan hingga yang tertinggi 70 persen di Nigeria.

Menurut Pew, orang yang lebih muda memiliki pandangan yang lebih positif tentang China di sebagian besar negara yang disurvei, dengan orang dewasa berusia 18-29 tahun mengungkapkan pendapat yang lebih baik daripada mereka yang berusia 50 dan lebih tua di 20 negara.

Survei Global Attitudes 2019 Pew mengikuti satu tahun terakhir dari 25 negara yang menemukan bahwa hampir di semua negara itu, mayoritas mengatakan peran China di dunia telah meningkat selama satu dekade terakhir.

Pesan Terpisah

China menyelenggarakan parade militer besar-besaran di Beijing pada Selasa untuk merayakan peringatan 70 tahun kekuasaan Komunis, mengeluarkan sejumlah besar persenjataan untuk ditampilkan, termasuk rudal balistik antar benua yang mampu mengangkut hulu ledak nuklir.

Setelah meninjau parade itu, Presiden Xi Jinping memperingatkan dalam pidatonya bahwa “tidak ada kekuatan yang dapat mengguncang status negara besar ini, tidak ada kekuatan yang dapat menghentikan rakyat Tiongkok dan bangsa Tiongkok terus maju.”

Tetapi sementara China berusaha menunjukkan kekuatannya di luar negeri, para pemimpinnya juga khawatir bahwa negara itu dianggap sebagai agresor, yang dapat memperumit hubungannya dengan negara-negara lain.

Dalam sebuah laporan pada hari Rabu, The New York Times mengutip Evan S. Medeiros, seorang profesor Universitas Georgetown yang merupakan direktur senior Asia pada Dewan Keamanan Nasional Presiden Barack Obama, yang mengatakan bahwa China mengalami kesulitan memahami bagaimana negara-negara lain melihatnya, dan kebanyakan hanya menerima umpan balik positif, alih-alih berusaha menghilangkan rasa takut yang dihasilkan prilakunya.

“China nampaknya tidak mampu, mungkin karena sistem politiknya, untuk menganut ide tentang pembatasan strategis, menerima komitmen mengingat terhadap kekuatannya sebagai sebuah jalan untuk meyakinkan negara-negara lain bahwa dengan bangkitnya China tidak akan menyakiti mereka,” katanya.

Times juga mengutip Jessica Chen Weiss, seorang profesor ilmu pemerintahan di Universitas Cornell, yang mengatakan bahwa sementara pemerintah China lebih tertarik untuk mengesankan audiensi domestik dengan menampilkan kekuatan nasional seperti itu pada hari Selasa, langkah-langkah tersebut dapat menjadi bumerang jika kekuatan asing meningkat sebagai tanggapan.

“Jadi pemerintah China sedang berupaya untuk berjalan di garis yang sangat halus, menyampaikan kekuatan di dalam negeri sembari meyakinkan audiens asing bahwa pertumbuhan China mungkin tidak menimbulkan ancaman,” katanya, menambahkan bahwa “agar gertakan dapat bekerja, itu membutuhkan pesan terpisah semacam ini.”*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !