Sabtu, 27 November 2021 / 22 Rabiul Akhir 1443 H

Internasional

Perdana Menteri Malaysia: Israel Sumber Terorisme Modern

Bagikan:

Hidayatullah.com-Penciptaan Israel dengan merebut tanah Palestina dan mengusir 90 persen populasi Arabnya adalah sumber penyebab terorisme, kata Perdana Menteri Malaysia Dr Mahathir Mohamad dalam pidatonya di PBB, lapor Malay Mail.

PM Malaysia menyatakan bahwa sejak penciptaan Israel “… perang telah terjadi di banyak negara, banyak yang terkait dengan penciptaan Israel. Dan sekarang kita memiliki terorisme ketik sebelumnya tidak ada, atau setidaknya tidak ada pada skala sekarang. ”

Membuat komentarnya di Debat Umum Majelis Umum PBB ke-74 di New York, ia menambahkan: “Tindakan militer terhadap tindakan terorisme tidak akan berhasil. Kita perlu mengidentifikasi penyebabnya dan menghapusnya. Tetapi negara-negara besar menolak untuk berurusan dengan akar permasalahan. ”

Perdana menteri menambahkan bahwa Malaysia menerima negara Israel “sebagai sebuah fait accompli“, menambahkan:

“Malaysia tidak menerima perampasan menyolok tanah Palestina oleh Israel untuk pemukiman mereka serta pendudukan Jerusalem oleh Israel. Rakyat Palestina bahkan tidak dapat memasuki pemukiman yang dibangun di tanah mereka”.

Dia melanjutkan untuk menambahkan: “Karena penciptaan Israel, sekarang ada permusuhan terhadap Muslim dan Islam. Muslim dituduh terorisme bahkan jika mereka tidak melakukan apa pun. Negara-negara Muslim telah mengalami destabilisasi melalui kampanye untuk demokrasi dan perubahan rezim. Muslim di mana-mana telah ditindas, diusir dari negara mereka dan ditolak suaka. ”

“Ribuan orang mati di laut dan di musim dingin yang parah. Orang tidak dapat menyangkal bahwa di masa lalu tidak ada migrasi besar-besaran. Sekarang perang dan ketidakstabilan akibat perubahan rezim telah memaksa mereka untuk melarikan diri dari negara mereka, ”tambahnya.

Dr. Mahathir juga mengatakan bahwa penerapan hukum telah dilakukan secara pilih-pilih.

Dia mengatakan: “Negara sahabat dapat melanggar hukum apapun dan bebas dari hukuman. Jadi, Israel dapat melanggar semua hukum internasional dan norma-norma dunia dan negara itu akan terus didukung dan dilindungi. Negara-negara yang dianggap tidak bersahabat tidak dapat melakukan apapun. Tidak ada keadilan di dunia ini.” */Nashrul Haq AR

Rep: Admin Hidcom
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Laboratorium Wuhan Bantah Terkait Wabah Covid-19

Laboratorium Wuhan Bantah Terkait Wabah Covid-19

Arsitek Referendum Iraq Massud Barzani Mengundurkan Diri

Arsitek Referendum Iraq Massud Barzani Mengundurkan Diri

Rusia: Hindari Kunjungan ke Negara yang Punya Perjanjian Ekstradisi dengan Amerika

Rusia: Hindari Kunjungan ke Negara yang Punya Perjanjian Ekstradisi dengan Amerika

Kelompok Bersenjata Saling Serang di Tripoli, Ratusan Narapidana Libya Kabur

Kelompok Bersenjata Saling Serang di Tripoli, Ratusan Narapidana Libya Kabur

Iran akan Perpanjang Visa 450 Ribu Pengungsi Afghanistan

Iran akan Perpanjang Visa 450 Ribu Pengungsi Afghanistan

Baca Juga

Berita Lainnya