Etnis Rohingya adalah orang-orang Bangladesh, kata Suu Kyi pada David Cameron

“Kekecewaan datang dari Burma. Saya telah mengunjungi kediktatoran militer yang telah lama berkuasa pada tahun sebelumnya"

Etnis Rohingya adalah orang-orang Bangladesh, kata Suu Kyi pada David Cameron
AP photo
Mantan Perdana Menteri Inggris David Cameron

Terkait

Hidayatullah.com-Mantan Perdana Menteri David Cameron telah menulis kekecewaannya dengan penasihat negara Myanmar Aung Saan Suu Kyi terkait persekusi Muslim Rohingya di negara tersebut, terutama atas klaimnya bahwa “mereka adalah orang-orang Bangladesh”.

Cameron mengenang pertemuannya pada tahun 2013 dengan Suu Kyi dalam memoarnya, ‘For The Record’, yang dirilis pada Kamis. Pemimpin Myanmar itu didambakan oleh negara-negara Barat karena perjuangan pro-demokrasinya namun sekarang menjadi orang yang dihinakan karena tidak mengecam atau bertindak terkait masalah Rohingya.

“Kekecewaan datang dari Burma. Saya telah mengunjungi kediktatoran militer yang telah lama berkuasa pada tahun sebelumnya, tepat setelah negara itu mengambil langkah pertamanya menuju demokrasi dengan menyelenggarakan pemilu sela. Tidak ada Perdana Menteri Inggris yang berkunjung ke sana sejak kemerdekaan pada tahun 1948,” katanya dikutip Hindustantimes.
Inggris terus menyebut negara itu dengan nama lamanya, Burma.

Cameron menulis: “Saya bertemu dengan juru kampanye pro-demokrasi Aung San Suu Kyi, yang akan mencalonkan diri sebagai presiden, dan merenungkan bagaimana kisahnya yang luar biasa: dari lima belas tahun tahanan rumah hingga mengubah negaranya menjadi negara demokrasi”.

“Namun, pada saat dia mengunjungi London pada Oktober 2013, semua mata tertuju pada Muslim Rohingya negaranya, yang diusir dari rumah-rumah mereka oleh kaum Buddha Rakhine. Terdapat kisah pemerkosaan, pembunuhan dan pembersihan etnis. Dunia sedang menyaksikan, Saya mengatakan padanya. Jawabannya mengatakan: ‘Mereka bukan benar-benar orang Burma. Mereka adalah orang-orang Bangladesh.’ Dia menjadi pemimpin de facto pada tahun 2015, dan kekerasan terhadap Rohingya berlanjut.

Membahas masalah hubungan luar negeri selama masa jabatannya sebagai perdana menteri dari tahun 2010 hingga 2016, Cameron, yang mengundurkan diri tidak lama setelah pemungutan suara referendum 2016 untuk meninggalkan Uni Eropa, mencatat bagaimana dinginnya hubungan Inggris dengan China setelah dia menemui Dalai Lama di London pada tahun 2012.

“Rasa frustrasi datang dari Tiongkok. Setiap tahun, Dalai Lama mengunjungi Inggris dan meminta pertemuan perdana menteri. Mengingat bahwa China tidak mengakui kemerdekaan Tibet (Inggris juga tidak mengakui), dan bahwa sampai saat ini ia menjalankan pemerintahan alternatif di pengasingan, pertemuan seperti itu akan menjauhkan orang-orang yang kami sedang coba mengembangkan hubungan”.

“Tapi selain politik, biksu tua ini yang mengajarkan perdamaian dan kebaikan adalah pemimpin sebuah agama. Jadi saya katakan saya akan menemuinya bukan sebagai pemimpin politik tetapi sebagai pemimpin agama, di Katedral St Paul, di mana ia menemui Uskup Agung Canterbury ”.

“Kantor Luar Negeri mengatakan China akan berpura-pura tidak setuju tentang hal ini selama beberapa bulan, tetapi itu akan reda. Sebaliknya, duta besar kami di Beijing dipanggil untuk menerima keluhan, dan pemerintah Tiongkok mengeluarkan pernyataan yang mengecam tindakan kami ”.

“Kunjungan menteri dibatalkan di kedua pihak. Pembekuan itu berlangsung delapan belas bulan, dan baru berakhir ketika George Osborne diundang untuk berkunjung pada Oktober 2013”, tulis Cameron.

Cameron tidak bertemu dengan Dalai Lama lagi, memunculkan kritik dari pemimpin spiritual Tibet pada tahun 2015 yang dia menyerah terhadap tekanan China dengan imbalan perdagangan dan hadiah finansial: “Uang, uang, uang. Semua tentang itu. Di mana moralitas?”*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !