Erdogan akan Biarkan Pengungsi Suriah Tinggalkan Turki jika UE Tak Penuhi Janji

Awal pekan ini, Erdogan menyesalkan bahwa zona aman tidak lebih dari sebuah nama

Erdogan akan Biarkan Pengungsi Suriah Tinggalkan Turki jika UE Tak Penuhi Janji
Presiden Erdogan menyalami seorang anak pengungsi Suriah di Kilis, Turki

Terkait

Hidayatullah.com–Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengancam akan mengizinkan para pengungsi Suriah meninggalkan Turki dan menuju Eropa jika zona aman yang sudah lama ditunggu-tunggu di Suriah utara tidak didirikan.

“Kami akan dipaksa untuk membuka gerbang. Kita tidak bisa dipaksa untuk menangani beban sendirian,” kata Erdogan dalam pidatonya di depan anggota partainya hari ini, yang menyatakan bahwa Turki “tidak menerima dukungan yang dibutuhkan dari dunia.”

Dukungan yang ia maksudkan adalah janji bantuan keuangan sebesar enam miliar euro ($ 6.642.510.000) dari Uni Eropa (UE) dan penyediaan perjalanan bebas visa ke Eropa untuk warga negara Turki, sebagai bagian dari kesepakatan pengungsi yang dicapai Uni dengan Turki pada tahun 2016.

Dilaporkan, hanya separuh dari dana yang dijanjikan untuk pengelolaan pengungsi yang diberikan, paling terbaru diumumkan oleh Uni Eropa senilai $142 juta, sementara perjalanan bebas visa untuk warga negara Turki belum diberikan, menyebabkan negara itu mengatakan kesepakatan tersebut tidak lagi berlaku pada bulan Juli.

Turki saat ini menampung sekitar empat juta pengungsi dari Suriah dan sejauh ini telah menggelontorkan $40 miliar untuk pengelolaan kamp-kamp pengungsi, memberikannya alasan untuk menagih janji UE dan Barat yang tidak segera memenuhi janji mereka sementara Turki menahan gelombang pengungsi di perbatasannya sepanjang perang sipil delapan tahun Suriah.

Solusi untuk masalah ini ialah dengan menetapkan zona aman di Suriah utara, terutama di timur Sungai Efrat di mana milisi Kurdi seperti Unit Perlindungann Rakyat (YPG) saat ini bercokol. Hal ini, seperti yang dilihat Erdogan, akan mencapai dua hal sekaligus: membersihkan milisi Kurdi dari wilayah perbatasannya dengan Suriah dan penempatan sekitar satu juta pengungsi di zona aman itu, menyediakan rakyat Suriah yang kehilangan tempat tinggalnya rumah baru di negara mereka.

Untuk itu, Turki telah mendorong pembentukan zona aman dalam perjanjian dengan Amerika Serikat, yang bersekutu dan memegang kendali atas milisi Kurdi. Sepanjang pembicaraan antara kedua negara, Turki memperingatkan bahwa mereka akan melakukan operasi militernya ke Suriah utara dan membangun zona itu sendiri, mendorong AS untuk akhirnya setuju untuk bekerja sama dan mendirikan pusat kerja sama di dekat perbatasan Suriah.

Kerja sama itu, bagaimanapun, belum menguntungkan bagi Turki sejauh ini: tuntutannya untuk zona aman menjadi tiga puluh kilometer jauh ke dalam Suriah dan keinginannya untuk mengontrol wilayah itu dengan pasukannya belum dihormati oleh AS sejauh ini, dan banyak orang di pihak Turki telah menyatakan kekhawatiran mereka bahwa itu akan menjadi skenario Manbij lain – di mana AS mendominasi situasi dan Turki diabaikan. Erdogan telah menjelaskan minggu lalu bahwa Turki tidak akan menerima terulangnya kasus seperti itu, menyatakan bahwa “Kami tidak akan pernah mentolerir penundaan seperti yang kami lihat di Manbij. Prosesnya harus maju dengan cepat. ”

Awal pekan ini, Erdogan menyesalkan bahwa zona aman tidak lebih dari sebuah nama, dan sekali lagi memperingatkan bahwa Turki akan maju di Suriah utara untuk mengimplementasikan rencananya jika tidak diberikan kendali penuh dalam beberapa minggu ke depan.*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !