Pemberontak Houthi ‘Tembakkan 10 Rudal Balistik’ ke Saudi

Pemberontak Houthi, yang menguasai sebagian besar wilayah perkotaan Yaman termasuk ibu kota, Sanaa,

Pemberontak Houthi ‘Tembakkan 10 Rudal Balistik’ ke Saudi
AFP

Terkait

Hidayatullah.com–Pemberontak Houthi telah menembakkan beberapa rudal balistik di sebuah bandara di barat daya Arab Saudi, kata kelompok Syiah dukungan Iran itu dalam sebuah pernyataan.

Pemberontak menembakkan 10 rudal balistik Badr-1 di bandara Jizan, menewaskan dan melukai puluhan, kata jurubicara militer kelompok itu dalam sebuah pernyataan pada hari Ahad.

Koalisi pimpinan Saudi yang memerangi Houthi mengatakan bahwa mereka telah mencegat dan menghancurkan setidaknya enam rudal balistik yang ditembakkan oleh kelompok yang menargetkan warga sipil di kota Jizan di barat daya kerajaan.

Milisi Houthi terus menargetkan warga sipil melalui drone dan rudal balistik … adalah tindakan agresi dan terorisme dan kejahatan perang menurut hukum manusia internasional, “jurubicara koalisi, Kolonel Turki al-Malki, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dibawa oleh Saudi kantor berita resmi SPA.

Tidak ada rincian langsung tentang korban atau kerusakan.

Baca:  Pemberontak Syiah al Houthi Ancam 300 Fasilitas Vital Saudi

Serangan Houthi adalah bagian dari eskalasi serangan lintas-perbatasan dalam konflik empat tahun antara Houthi dan koalisi, yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab dan didukung oleh kekuatan Barat.

Pemberontak Houthi, yang menguasai sebagian besar wilayah perkotaan Yaman termasuk ibu kota, Sanaa, dalam beberapa bulan terakhir meningkatkan serangan terhadap sasaran di Arab Saudi.

Sebagai tanggapan, koalisi telah menargetkan situs militer milik kelompok, terutama di sekitar Sanaa.

Baca:  Pemberontak Al Houthi Yaman Serang Ladang Minyak Arab Saudi

Koalisi melakukan intervensi di Yaman pada tahun 2015 dalam upaya untuk mengembalikan pemerintah Yaman yang diakui secara internasional yang telah digulingkan oleh pemberontak Syiah Houthi pada akhir 2014.

Sejak itu, konflik telah menewaskan puluhan ribu orang dan mendorong jutaan orang ke jurang kelaparan. PBB menggambarkan konflik di Yaman sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Meningkatnya kekerasan mengancam kesepakatan yang disponsori PBB untuk gencatan senjata dan penarikan pasukan dari kota pelabuhan Hodeidah, yang menjadi fokus perang tahun lalu ketika koalisi berusaha merebut pelabuhan, jalur pasokan utama Houthi dan jalur kehidupan. untuk jutaan orang Yaman.*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !