Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Mesir Kembali Menahan Umm Zubeida untuk Keempat Kalinya

Bagikan:

Hidayatullah.com–Umm Zubeida, yang mengatakan kepada BBC pada tahun 2018 bahwa putrinya telah dihilangkan secara paksa oleh pasukan keamanan dan disiksa, telah dikembalikan ke penjara meskipun fakta bahwa pengadilan kriminal Kairo memerintahkan pembebasannya hari Sabtu.

Sebuah laporan documenter BBC berjudul “The Shadow Over Egypt” (Bayangan atas Mesir) mendapat kecaman internasional setelah merinci penghilangan orang secara paksa yang meluas dan penyiksaan yang dilakukan oleh otoritas Mesir.

Akibat wawancaranya dengan BBC, Mona Mahmoud menghadapi tuduhan menerbitkan dan menyiarkan ‘berita palsu’ yang dapat membahayakan kepentingan negara dan bergabung dengan kelompok Ikhwanul Muslimin, yang dilarang di Mesir.

Ini adalah keempat kalinya pengadilan memerintahkan pembebasan Mahmoud dan dia telah kembali ke penjara, atas tuduhan yang sama.

Baca: Bagaimana Al-Sisi Melakukan ‘Pembunuhan Rahasia’

Zubeida Ibrahim Ahmed Younis, yang tidak terlihat sejak April 2017, tiba-tiba muncul di televisi tak lama setelah laporan BBC dan mengatakan dirinya tidak diculik atau disiksa oleh pihak berwenang. Dia mengaku tidak berbicara dengan ibunya karena alasan pribadi.

Sejak laporan BBC muncul, Layanan Informasi Negara meminta pejabat untuk tidak melakukan wawancara dengan organisasi dan telah meminta permintaan maaf resmi dan Otoritas Media Nasional Mesir menangguhkan kerjasama dengan kantor berita asal Inggris ini.

Mencari Putrinya

Pada 9 Agustus 2019 Umm Zubeida mempertanyakan pemenjaraannya karena menemukan putrinya yang hilang.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh catatan Kami, platform hak asasi manusia internasional, Mona Mahmoud mengatakan: “Kenapa aku dihukum karena menemukan putriku?”

Mona Mahmud Mohammad atau juga dipangngil Umm Zubeida telah ditahan sejak Maret 2018. Dia dituduh bergabung dengan kelompok “teroris” Ikhwanul Muslimin, gerakan paling ditakuti rezim Arab dan menerbitkan dan menyebarkan “berita palsu” yang dapat “membahayakan” kepentingan Negara Mesir setelah dia berbicara dengan siaran BBC tentang penghilangan paksa putrinya oleh rezim Mesir.

Baca: Mesir Melarang Keluarga Mohamad Morsi Menerima Pelayat

Pada April 2017, para tetangga melaporkan melihat putrinya yang berusia 23 tahun, Zubeida Ibrahim, dipaksa masuk ke dalam sebuah kendaraan polisi oleh seorang pria yang bersenjata dan bertopeng ketika saudara lelakinya berada di luar.

Pada akhir Juli, pengadilan memerintahkan pembebasan Umm Zubeida, tetapi ia dipenjara empat kali karena tuduhan yang sama.

Dalam pernyataannya, dia bertanya apakah ada “pembedahan untuk insting keibuan … bisakah mereka membiarkan saya keluar dari penjara dan memastikan saya tidak akan pernah mencari putri saya lagi?”

Umm Zubeida bahkan pernah melakukan aksi memotong rambut sebagai bentuk protes atas penahanan yang terus berlanjut. Ia juga melakukan mogok makan sebagai protes keputusan otoritas Rezim Al-Sissi yang mengembalikannya ke penjara dan menahannya secara sewenang-wenang.

Menurut pihak keluarga, Zueida dan putrinya ditahan dan disiksa oleh pemerintah Mesir setelah berpartisipasi aksi protes menolak kudeta 2013.

“Aku sudah berusaha menemukan Zubeida selama 10 bulan,” katanya, matanya basah oleh air mata. “Setiap hari aku mati seratus kali. Seluruh keluarga kami telah hancur, kami berenam – saudara dan saya – semuanya hancur. Kami berharap kami sudah mati. ”

Baca:  Pengadilan Mesir Berikan Pembebasan Bersyarat Putri dan Menantu Syeikh Al-Qaradhawi

Laporan itu mengatakan Zubeida tidak ragu tentang siapa yang bertanggung jawab atas hilangnya putrinya.

“Kami tahu itu polisi,” katanya kepada Middle East Monitor.

“Tetangga memberi tahu kami bahwa pria bersenjata dan bertopeng datang dengan kendaraan polisi dan membawanya pergi dengan minibus. Mereka telah ke rumah lama kami, menanyakan tentangnya, beberapa kali, “kata ibu Zubeida.

Zubeida memiliki ponsel kakaknya dan mengatur panggilan cepat ke kerabat, menurut ibunya. “Dia bisa mendengar petugas menghinanya dan kemudian telepon dimatikan.”

Sebagaimana diketahui, ada ratusan tahanan politik melakukan mogok makan di penjara Scorpion di Penjara Tora setelah melelahkan semua permohonan terhadap kondisi penjara mereka.

Tahanan disimpan di sel yang penuh sesak, disiksa secara teratur dan dilarang melihat keluarga atau pengacara mereka.

Selain ada Umm Zubaida, ada pula Ola, putri Syeikh Yusuf Al-Qaradawi, yang dipenjara pada awal Juli.

Menurut catatan, ada ribuan pelanggaran terhadap perempuan di bawah rezim Al-Sissi sejak kudeta 3 Juli 2013. Kelompok HAM mencatat ada 2.629 wanita telah ditangkap dan ditahan tanpa batas waktu.*

Rep: Ama Farah
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Masjid Muslim Indonesia di Brisbane Ditulisi “Muslim Iblis”

Masjid Muslim Indonesia di Brisbane Ditulisi “Muslim Iblis”

Arab Saudi Gelontorkan 75 Juta USD untuk Bantu Pengungsi Suriah

Arab Saudi Gelontorkan 75 Juta USD untuk Bantu Pengungsi Suriah

uighur-china-muslim

China Kembali Menyangkal Genosida Minoritas Muslim Uighur dan Mempersilahkan Kepala Hak Asasi PBB untuk Berkunjung

Masjid Maubeuge Prancis Dicorat-coret Anti-Islam

Masjid Maubeuge Prancis Dicorat-coret Anti-Islam

Ronaldinho Ditangkap di Paraguay karena Paspor Palsu

Ronaldinho Ditangkap di Paraguay karena Paspor Palsu

Baca Juga

Berita Lainnya