Ketiga Kaliya Interpol Tolak Red Notice Pemerintah India terkait Dr Zakir Naik

"Secara umum Zakir merasa dia tidak akan mendapatkan pengadilan yang adil (di India)," kata Mahathir

Ketiga Kaliya Interpol Tolak Red Notice Pemerintah India terkait Dr Zakir Naik
Astroawani
Dr Zakir Naik, ceramah di Malaysia

Terkait

Hidayatullah.com—Untuk yang ketiga kalinya Interpol menolak permintaan Red Notice pendakwah internasional Dr Zakir Naik oleh pihak pemerintah India.

Laman DailySun, mengutip pernyataan ajudan dai kondang itu setelah Interpol mengatakan kurangnya bukti dan kesalahan.

“Ini adalah upaya gagal ketiga oleh pemerintah India untuk meyakinkan Interpol dari tuduhan kriminal terhadap Zakir. Pada contoh pertama, pemerintah India gagal menghasilkan dakwaan dan bukti, ” ujar pernyataan ajudan Zakir kepada laman DailySun Malaysia.

India juga gagal memberikan dakwaan dan bukti meyakinkan kepada interpol.

Sekretariat Komisi Pengendalian File Interpol mengatakan Zakir tidak dapat menjadi buruan interpol karena lemahnya tuduhan kepadanya.

Baca:  India Terlibat Islamophobia, Zakir Naik jadi Target

Keputusan itu diambil setelah interpol menggelar sidang ke-109 sejak 1 hingga 5 Juli.

“Setelah memeriksa menyeluruh elemen-elemen sebelum itu, komisi menemukan bahwa data yang menantang menimbulkan pertanyaan tentang kepatuhan terhadap aturan yang berlaku,” katanya dalam surat yang dikeluarkan pada 22 Juli, yang diterima oleh Sun melalui kantor Zakir di India.

“Sebagai hasilnya, itu dianggap bahwa penyimpanan data ini di Sistem Informasi Interpol tidak sesuai dengan aturan Interpol dan memutuskan bahwa data itu harus dihapus.”

Surat itu mengatakan keputusan untuk menghapus data diteruskan ke komisi sekretariat umum pada 15 Juli.

“Harap diperhatikan bahwa Sekretariat Jenderal Interpol telah memberi tahu semua Biro Pusat Nasional (NCB) bahwa mereka telah menghapus data (biaya) yang terkait dengan klien Anda.

Baca:  Interpol Hapus Nama Syeikh al Qaradhawi dari Daftar DPO

“Semua kerjasama polisi internasional melalui saluran Interpol dalam kasus ini tidak akan sesuai dengan aturan Interpol.”

“Keputusan komisi tentang klien Anda dan surat resmi dari Sekretariat Jenderal Interpol, yang menyatakan bahwa dia (Zakir) tidak tunduk pada Pemberitahuan atau Difusi Merah Interpol,” tambah surat itu.

India menanggapi keputusan Interpol ini sebagai kemunduran karena organisasi kepolisian internasional itu tidak kunjung mengeluarkan Red Notice bagi Zakir Naik.

Dalam dua belas bulan terakhir, India telah melakukan beberapa pertemuan dengan tim Interpol di New Delhi untuk mendeportasi Zakir Naik.

Baca:  Spekulasi “Memburu” Habib Rizieq: Red Notice Ditolak, Blue Notice Diajukan

Sebelumnya, Perdana Menteri Mahathir Mohamad mengatakan negaranya memiliki hak untuk tidak mengekstradisi Zakir Naik jika tokoh India itu tidak akan mendapatkan keadilan.

Dia mengatakan situasinya sama dengan Australia yang tidak mengekstradisi Sirul Azhar Umar ke Malaysia.

Sirul adalah mantan bodyguard yang dijatuhi hukuman mati pada 2015 karena membunuh model Mongolia Altantuya Shaariibuu.

“Kami meminta Australia mengekstradisi Sirul dan mereka khawatir kami akan membawanya ke tiang gantungan,” kata Mahathir dikutip Anadolu Agency.

“Secara umum Zakir merasa dia tidak akan mendapatkan pengadilan yang adil (di India),” kata Mahathir.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !