Dunia Harus Cegah ‘Israel’ Buat Terowongan Baru di Bawah Masjid al Aqsha

Dengan dibukanya pintu baru untuk melanjutkan penggalian terowongan di bawah Masjid Al Aqsha, agenda untuk menghancurkan tempat suci ketiga umat Islam sedunia akan terus berlanjut

Dunia Harus Cegah ‘Israel’ Buat Terowongan Baru di Bawah Masjid al Aqsha
penggalian terowongan di bawah Masjid al Aqsha

Terkait

Hidayatullah.com–Majlis Perundingan Pertubuhan Islam Malaysia (MAPIM) mendesak masyarakat dunia menghentikan penjajah ‘Israel’ untuk meneruskan usaha pembuatan terowongan di bawah Masjid al Aqsha.

“Kami mengutuk utusan AS pada hari Ahad untuk memecah terowongan baru di bawah Masjid Al Aqsha di Jerusalem (Baitul Maqdis) Timur sebagai tanda dukungan Washington terhadap rencana ‘Israel’ untuk mengambil alih Masjid Al Aqsha, “ demikian pernyataan terbaru Presiden MAPIM, Mohd Azmi Abdul Hamid.

Menurutnya, tindakan ini  jelas merupakan aksi provokatif AS dan Zionis ‘Israel’ yang sangat jelas untuk mengendalikan seluruh Baitul Maqdis termasuk Masjid Al Aqsha.

“Ini adalah kelanjutan dari orang-orang Yahudi di daerah Silwan dekat Masjid Al Aqsha yang diserbu sejak 1967,” tambahnya.

Sebagaimana diketahui, wakil penasihat utama Presiden Donald Trump di Timur Tengah, Jason Greenblatt dan Duta Besar AS untuk ‘Israel’ David Friedman – hadir dalam upacara pembukaan penggalian terowongan yang digunakan oleh para arkeolog Yahudi.

Atas nama proyek arkeologi, ‘Israel’ membuka lokasi “Pilgrims Road” (Jalan Haji) sebagai “City of David” (Kota David), di daerah Silwan dengan membeli bangunan dan properti Palestina yang banyak ditentang dunia.

‘Israel’ telah menawan Kota Silwan dan tetangganya dalam perang 1967.

Dengan dibukanya pintu baru untuk melanjutkan penggalian terowongan di bawah Masjid Al Aqsha, agenda untuk menghancurkan tempat suci ketiga umat Islam sedunia akan terus berlanjut, katanya.

Usaha meruntuhkan tembok sebagai simbol untuk memperpanjang proyek terowongan bertujuan menghancurkan Masjid Al Aqsha.

“Jelas Greenblatt dan Friedman bukan duta besar AS, tetapi ia fanatik Zionis Yahudi.”

Faktanya adalah bahwa dua wakil AS ini ingin membuat agenda Dewan Kota Baitul Maqdis (Dewan Kota Jerusalem) dan Masjid al Aqsha sepenuhnya dikendalikan Zionis.

“Kami mendesak lembaga intervensi internasional untuk menghentikan proyek penggalian terowongan dari Masjid Al Aqsha. Kami mendesak seluruh masjid di dunia untuk menentang proyek eskalasi ini,” ujarnya.

Sebelumnya, AL Azhar, lembaga sunni terkemuka di dunia, menyerukan kepada semua negara untuk memikul tanggung jawab mereka terhadap hak-hak Muslim dan Kristen di dunia dan perjuangan Palestina untuk mengambil keputusan tegas menghentikan berulang-ulangnya pelanggaran Israel terhadap hak-hak rakyat Palestina, tanah dan tempat suci itu.

Al-Azhar menegaskan kembali posisinya yang tegas tentang masalah Palestina dan penolakan absolutnya atas segala tindakan yang dengan cara apa pun akan melanggar hak-hak rakyat Palestina untuk mendapatkan kembali tanah mereka dan membangun negara merdeka dengan Jerusalem (Baitul Maqdis) sebagai ibu kotanya.

Sementara itu, Liga Arab juga mengutuk langkah Israel tersebut yang dikatakan sebagai pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !