Aktivis Pro-Palestina Naiki Atap Perusahaan Senjata ‘Israel’ dalam Aksi Embargo Senjata

Aktivis menempati atap perusahaan Oldham milik ‘Israel’, Elbit Ferranti, dan menyerukan embargo senjata

Aktivis Pro-Palestina Naiki Atap Perusahaan Senjata ‘Israel’ dalam Aksi Embargo Senjata
Elbit Ferranti

Terkait

Hidayatullah.com—Para aktivis pro-Palestina menduduki atap perusahaan senjata Elbit Ferranti milik ‘Israel’ di Oldham, bersumpah untuk tetap di sana “selama diperlukan” gun memberlakukan embargo senjata dua arah antara Inggris dan ‘Israel’ sehingga “tidak ada lagi kematian” dapat menimpa rakyat Palestina ”.

Para aktivis dari Manchester Palestine Action dan Gerakan Solidaritas Internasional, memanjat atap gedung empat lantai pada jam 5 pagi ini, membawa spanduk bersama mereka yang digantung di tepi atap gedung berlantai lima. Mereka bergabung dengan aktivis yang membawa plakat dan spanduk di gerbang depan pabrik yang meneriakkan: “bata demi bata, tembok demi tembok, apartheid ‘Israel’ akan jatuh”.

Para aktivis bertindak untuk memperingati peringatan lima tahun Operation Protective Edge (OPE) saat tentara ‘Israel’ menyerang Jalur Gaza pada Juli 2014 dan membunuh lebih dari 2.200 warga Palestina, terutama warga sipil; Pasukan ‘Israel’ menderita 73 korban, terutama anggota tentaranya.

Elbit, kontraktor senjata pribadi terbesar ‘Israel’, membeli Ferranti Technologies yang dimiliki Inggris untuk £ 15 juta pada 2007. Sistem pesawat tak berawak Elbit (drone) telah digunakan secara luas terhadap Palestina.

Elbit menghasilkan 85% dari semua drone (Kendaraan Udara Tak Berawak, UAV) yang digunakan oleh militer ‘Israel’, termasuk 450 Pesawat Hermes dan 900 yang pasukan ‘Israel’ dapat lengkapi dengan dua rudal udara ke darat, atau sistem penargetan untuk menandai target bagi pesawat lain menyerang.

Adie Mormech dari Manchester Palestine Action menjelaskan mengapa dia menempati atap pabrik Ferranti Technologies Cairo House di Waterhead Oldham:

“Saya adalah seorang guru di Gaza selama dua tahun dan saya melihat banyak anak meninggal di rumah sakit karena jenis senjata yang diproduksi di sini selama serangan ‘Operasi Pilar Pertahanan’(pillar of cloud) pada tahun 2012. Salah satu siswa saya terbunuh bersama dua anaknya di tahun 2014 jadi saya tahu sebagian kecil dari kehilangan yang harus dirasakan rakyat Palestina.

“Kami berusaha untuk menutup pabrik ini agar mereka tidak dapat membuat hal-hal yang membunuh warga sipil tak berdosa. Kami menuntut embargo senjata dua arah antara Inggris dan ‘Israel’ sehingga tidak ada lagi kematian yang dapat menimpa rakyat Palestina,” dikutip themeteor.

Amnesty International melaporkan pada 2009 bahwa drone ‘Israel’ diidentifikasi sebagai bagian dari serangan yang menewaskan warga sipil Palestina di Gaza.

Tahun 2017, gerakan advokasi “Stop Arming ‘Israel’” pernah melakukan demonstrasi serupa  dengan berdemo di luar pabrik Ferranti  di Oldham,  selama seminggu penuh.

Tuduhan lain yang diajukan terhadap Elbit oleh para pemrotes adalah bahwa mereka menguji dan mengembangkan penggunaan sistem senjata mereka melalui penggunaannya pada populasi Palestina. Komentar yang dibuat oleh anggota kompleks industri militer ‘Israel’ mendukung pernyataan ini. Seorang brigadir jenderal di Angkatan Darat ‘Israel’ mengatakan pada sebuah konvensi tentang teknologi kontrol perbatasan di Texas, “Kami telah belajar banyak dari Gaza,” katanya. “Ini laboratorium yang bagus.”

Avner Benzaken, kepala divisi teknologi dan logistik tentara ‘Israel’, menjelaskan manfaat pendudukan tanah Palestina, dilaporkan pernah mengatakan dalam Der Spiegel:

“Jika saya mengembangkan suatu produk dan ingin mengujinya di lapangan, saya hanya perlu menempuh lima atau 10 kilometer dari markas saya dan saya dapat melihat dan melihat apa yang terjadi dengan peralatan tersebut… Saya mendapatkan umpan balik, sehingga itu membuat proses pengembangan lebih cepat dan jauh lebih efisien. ”

Elbit Systems membeli Industri Militer Israel (IMI)  tahun 2018 seharga $ 495 juta, yang menjadikan mereka pemilik satu-satunya pemasok amunisi kaliber kecil untuk tentara ‘Israel’. Selama satu setengah tahun terakhir, penembak jitu ‘Israel’ telah membunuh lebih dari 180 demonstran Palestina di Great Return March di Gaza, termasuk pers, petugas medis, orang cacat dan 57 anak-anak.

Data yang diterbitkan oleh Campaign Against Arms Trade mengungkapkan bahwa pada tahun 2017 Inggris mengeluarkan lisensi senjata senilai £ 221 juta untuk perusahaan pertahanan yang mengekspor ke ‘Israel’. Ini menjadikan ‘Israel’ pasar terbesar kedelapan di Inggris untuk perusahaan-perusahaan persenjataan Inggris, peningkatan besar pada angka tahun sebelumnya sebesar £ 86 juta, itu sendiri merupakan peningkatan substansial pada nilai senjata senilai £ 20 juta yang dilisensi pada tahun 2015. Secara total, selama lima tahun terakhir, ‘Israel’ telah membeli lebih dari £ 350 juta perangkat keras militer Inggris.

Janet, seorang aktivis di atap pabrik dari Gerakan Solidaritas Internasional, berbicara kepada The Meteor melalui telepon:

“Hari ini kami ingin menyoroti kejahatan Elbit terhadap rakyat Palestina, terutama di Gaza di mana para pemrotes ditembak dengan amunisi hidup setiap minggu. Kami bersikeras bahwa pemerintah Inggris, yang seharusnya mematuhi hukum hak asasi manusia dan hukum humaniter internasional, harus mendesak ‘Israel’ untuk berhenti membunuh orang-orang di Gaza dan menghentikan pendudukan semua tanah Palestina. Saya menghabiskan waktu di Tepi Barat tahun lalu dan melihat kekerasan yang harus dijalani orang setiap hari.

“Elbit adalah perusahaan senjata terbesar ‘Israel’, dan mendapat keuntungan langsung dari pengawasan terus-menerus, kontrol dan penindasan yang kejam terhadap rakyat Palestina. Kami menuntut itu berhenti beroperasi dan Inggris memutuskan hubungan dengan Elbit Ferranti. Kami tidak ingin perusahaan ini berada di ambang pintu kami.”

Ketika ditanya tentang berapa lama mereka siap untuk tinggal di sana Janet berkata, “selama itu diperlukan … untuk mengeluarkan pesan kami”.

Elbit Systems memiliki empat anak perusahaan di Inggris; Mesin UAV, Precision Instro, Ferranti Technologies, dan Elite KL. Semua telah menghadapi protes dan dalam beberapa tahun terakhir. Pabrik Mesin UAV di Shenstone ditutup selama hampir tiga hari ketika itu juga diduduki pada tahun 2014. *

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !