Muslim Sri Lanka Berlebaran di Tengah Kontrol Ketat Keamanan

Sri Lanka telah berada dalam keadaan darurat sejak kasus pemboman.

Muslim Sri Lanka Berlebaran di Tengah Kontrol Ketat Keamanan
istimewa

Terkait

Hidayatullah.com– Komunitas Muslim di Sri Lanka menyambut Hari Raya Idul Fitri hari Rabu (6/6), di tengah kontrol keamanan yang ketat, menyusul serangkaian serangan bom di beberapa gereja dan hotel, pada Paskah.

Para jamaah tidak dapat melakukan shalat Id di Galle Face Green, Kolombo pada hari Rabu, di mana lebih dari 2.000 Muslim berkumpul, karena pemerintah memberlakukan larangan shalat di tempat terbuka selama Idul Fitri, kutip Arab News.

Ada sekitar 2.000 masjid di Sri Lanka, yang memiliki populasi Muslim sekitar 2 juta. Kolombo saja memiliki sekitar 150 masjid.

Ashraff Samad, seorang pegawai negeri sipil, mengatakan banyak orang telah menuju Galle Face Green untuk shalat Id mereka.

“Sangat menyedihkan bahwa jamaah tidak diberi kesempatan untuk berdoa dengan alasan terbuka karena situasi keamanan saat ini. Itu adalah lingkungan yang menyenangkan untuk bertemu dan menyapa satu sama lain pada hari yang suci dan penuh keberuntungan ini,” katanya kepada Arab News.

Komisaris Tinggi Bangladesh untuk Sri Lanka Riaz Hamidullah, yang melakukan shalat Idul Fitri di Masjid Jawatte di Kolombo, mengatakan kepada Arab News bahwa dia senang semuanya berjalan lancar.

M. Ameen, pemimpin redaksi surat kabar Navamani, mengatakan umat Islam merayakan akhir Ramadhan dengan nada suram, menambahkan bahwa pemerintah telah mengambil tindakan pencegahan maksimum terhadap setiap kekerasan “pendendam dan rasis”.

Sri Lanka telah berada dalam keadaan darurat sejak kasus pemboman.

Pasukan dan polisi telah berpatroli di bagian-bagian Sri Lanka ketika Kolombo menghadapi tekanan internasional yang meningkat untuk menahan kerusuhan anti-Muslim yang menewaskan satu orang dan merusak rumah dan pertokoan milik kaum Muslim dan masjid. Ada juga jam malam untuk membendung kekerasan.

Seorang menteri Muslim mengundurkan diri hari Senin sebagai protes atas pelecehan yang dihadapi oleh masyarakat sejak pemboman.

Salah satu dari mereka, Rauff Hakeem, mengatakan umat Muslim Sri Lanka sedang mengamati Idul Fitri di “masa-masa sulit.”

“Mengakhiri puasa sebulan dan beribadah di masa-masa sulit, kami bersatu dalam refleksi yang mendalam hari ini. Pembantaian Minggu Paskah telah berkembang menjadi ancaman eksistensial dan remonstrasi bagi umat Islam di Sri Lanka. Kami menjunjung tinggi iman dan hormat kami untuk kebaikan dan kebenaran untuk perdamaian,” katanya setelah shalat Id.

Dua gubernur wilayah Sri Lanka terpaksa mengundurkan diri setelah kerusuhan anti-Muslim pada Mei.

Mereka bersikeras bahwa semua tuduhan yang menghubungkan mereka dengan serangan teroris sedang diselidiki dalam waktu sebulan.

“Penghasutan politik dan agama yang kita lihat terhadap Muslim di Sri Lanka harus membuat orang-orang dari segala kepercayaan menjadi khawatir. Ini hanya dapat bekerja melawan rasa saling menghormati yang melayani kepentingan terbaik setiap komunitas,” tulis Komisaris Tinggi Inggris untuk Sri Lanka James Dauris dalam akun twitter.

Sementara Duta Besar AS untuk Sri Lanka Alaina B. Teplitz mengirim ciutan, “Idul Fitri di #SriLanka ini adalah momen bagi semua orang Sri Lanka, terutama para pemimpin politik dan agama, untuk memperkuat kebutuhan akan perdamaian dan persatuan dan untuk menolak kekerasan dan permusuhan. Idul Fitri yang damai untuk semua yang merayakan #ka. ”

Kelompok-kelompok Buddha Sinhala telah meluncurkan kampanye untuk memboikot para pemimpin Islam, kutip Reuters.*

Rep: Ahmad

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !