400 Orang Pakistan Positif HIV karena Jarum Suntik Terkontaminasi

Sudah lama Pakistan dianggap sebagai negara dengan prevalensi rendah HIV, namun penyakit ini berkembang pada tingkat yang mengkhawatirkan, terutama di kalangan pekerja seks dan pengguna narkoba suntik.

400 Orang Pakistan Positif HIV karena Jarum Suntik Terkontaminasi
[Ilustrasi] Warga Pakistan.

Terkait

Hidayatullah.com– Lebih dari 400 orang, sebagian besar anak-anak telah positif HIV selama beberapa minggu terakhir di Pakistan. Para ahli memperingatkan, jumlah korban akan meningkat karena penggunaan peralatan yang terkontaminasi dan praktik medis palsu oleh ‘dokter palsu’, menurut pejabat kesehatan, kutip AFP.

Ratusan orang terinfeksi virus berbahaya karena penggunaan jarum suntik oleh dokter itu membuat orang tua di sebuah kampung di Pakistan selatan mengalami kecemasan.

Pasukan polisi pun dikerahkan ke tempat kejadian dalam rangka mengendalikan situasi setelah orang tua menyerbu salah satu dari lima ruang inspeksi bulan lalu di desa Wasayo, perbatasan Larkana di wilayah Sindh.

Ketakutan dan kemarahan terus merambah orang miskin di desa karena penyebaran epidemi yang menurut pihak berwenang berasal dari kelalaian atau dokter lokal pengkhianat.

“Mereka datang dalam kerumunan besar,” ujar salah seorang dokter di sebuah klinik sementara yang menghadapi kekurangan peralatan dan tenaga kerja untuk merawat sejumlah besar pasien.

Menurut seorang ibu: “Kami tidak dalam bahaya. Saya khawatir, anak-anak saya yang lain juga akan terinfeksi penyakit ini.

“[Tolong] kirim obat untuk anak-anak kita supaya mereka bisa sembuh, kalau tidak anak-anak kita akan mati.”

Seorang ibu lainnya, Mukhtar Perves, sangat kesal menunggu putrinya menjalani tes dan kekhawatiran bahwa demam masa kecilnya dikaitkan dengan penularan HIV.

Bagi segelintir penghuni, mimpi buruk mereka sudah berubah menjadi kenyataan.

Nisar Ahmed tiba di salah satu klinik dengan perasaan marah saat mencoba mendapatkan obat untuk putrinya yang baru berusia satu tahun dan dikonfirmasi positif HIV tiga hari lalu.

“Saya bersumpah (‘dokter’) yang menyebabkan semua anak-anak ini terinfeksi virus berbahaya,” ungkapnya.

Imam Zadi menemani lima anak lainnya setelah cucunya dipastikan mengidap HIV positif. “Seluruh keluarga sangat sedih,” tuturnya kepada AFP.

“Siapa yang mau bermain dengannya? Kapan itu besar, siapa yang mau menikahinya?” tangisan sedih ibu lain setelah putranya yang berusia empat tahun ternyata HIV-positif.

Sudah lama Pakistan dianggap sebagai negara dengan prevalensi rendah HIV, namun penyakit ini berkembang pada tingkat yang mengkhawatirkan, terutama di kalangan pekerja seks dan pengguna narkoba suntik.

Menurut PBB, ada sekitar 20.000 infeksi HIV baru yang dilaporkan pada 2017, Pakistan saat ini memiliki tingkat HIV yang tumbuh tercepat kedua di Asia.

Pejabat kesehatan provinsi juga mencatat bahwa pasien berisiko tertular penyakit atau virus di klinik ini, dimana suntikan sering didorong sebagai pilihan pengobatan utama.

“Demi menghemat uang, para dukun ini akan menyuntikkan beberapa pasien dengan satu jarum suntik. Ini bisa menjadi penyebab utama penyebaran kasus HIV,” ujar manajer program provinsi untuk Program Pengendalian Aids Sindh, Sikandar Memon.

Populasi Pakistan yang melonjak juga menderita beban tambahan karena tidak memiliki akses yang memadai ke perawatan kesehatan berkualitas setelah puluhan tahun kekurangan investasi oleh negara, membuat masyarakat pedesaan yang miskin menjadi rentan terhadap praktisi medis yang tidak memenuhi syarat.

“Menurut beberapa laporan pemerintah, sekitar 600.000 ‘dokter aspal’ beroperasi di seluruh negeri dan sekitar 270.000 berlatih di provinsi Sindh,” ungkap UNAIDS lewat pernyataannya.

Seorang ahli penyakit menular di Aga Khan Universitas di Karachi, Bushra Jamil, mengatakan, sejumlah besar dokter yang tidak memenuhi syarat bersama dengan “penggunaan kembali jarum suntik, transfusi darah yang tidak aman, dan praktik medis tidak aman lainnya” semuanya mengarah pada lonjakan kasus HIV dalam beberapa tahun terakhir.*

Rep: Ahmad

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !