Sabtu, 27 Maret 2021 / 13 Sya'ban 1442 H

Internasional

Ribuan Orang Hong Kong Protes RUU Ekstradisi ke China

GettyImages
Warga Hong Kong memprotes RUU ekstradisi ke China Daratan.
Bagikan:

Hidayatullah.comRibuan orang di Hong Kong turun ke jalan guna memprotes usulan perubahan undang-undang yang akan memungkinkan tersangka pidana dikirim ke China daratan.

Para pejabat mengatakan mereka perlu mengamandemen undang-undang sebelum bulan Juli sehingga dapat mengekstradisi seorang tersangka pembunuhan ke Taiwan.

Para pengunjuk rasa, yang sebagian membawa payung berwarna kuning simbol dari Umbrella Movement, khawatir Beijing berusaha memperluas kekuasaannya terhadap wilayah otonomi bekas koloni Inggris itu.

Polisi memperkirakan sekita 22.000 orang ambil bagian dalam demonstrasi tersebut, sedangkan pihak penyelenggara menyebut angka hampir 130.000, lapor BBC Ahad (28/4/2019).

Reuters mengabarkan bahwa orang-orang berteriak “mundur Carrie Lam”. Wanita kepala daerah otonomi Hong Kong itu merupakan seorang pro-Beijing.

Berkat adanya kebijakan “satu negara, dua sistem” Hong Kong dapat memiliki sistem hukum berbeda dengan China daratan setelah diserahkan kembali oleh Inggris ke tangan China pada tahun 1997. Berdasarkan kesepakatan London-Beijing ketika Inggris melepaskan wilayah koloninya itu, Hong Kong “diberikan kewenangan otonomi besar, kecuali untuk urusan luar negeri dan pertahanan” selama 50 tahun.

Akan tetapi, awal tahun ini pemerintahan Lam mengumumkan akan mengubah undang-undang ekstradisi sehingga, untuk pertama kalinya, para tersangka pidana dapat diekstradisi ke Taiwan, Macau atau China daratan berdasarkan tinjauan kasus per kasus.

Para pejabat Hong Kong mengatakan tidak satu pun orang yang terancam akan divonis hukuman mati, disiksa, atau menghadapi dakwaan politik yang akan dikirim ke China daratan.

Namun, para pengunjuk rasa tidak mempercayai janji pemerintah itu, sebagian bahkan menuding Lam telah mengkhianati Hong Kong.*

Rep: Ama Farah
Editor: Dija

Bagikan:

Berita Terkait

Inilah Polisi Berhijab Pertama Selandia Baru

Inilah Polisi Berhijab Pertama Selandia Baru

Pemuda Saudi Bikin Situs Pertemanan dan Pelatihan

Pemuda Saudi Bikin Situs Pertemanan dan Pelatihan

Swiss Bekukan Aset Pejabat Suriah

Swiss Bekukan Aset Pejabat Suriah

Lieberman Wawancara Langsung dari Toilet

Lieberman Wawancara Langsung dari Toilet

Kongres AS Desak Segera Singkirkan Iran

Kongres AS Desak Segera Singkirkan Iran

Baca Juga

Berita Lainnya