Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pendiri FIS Aljazair Syeikh Abbas Madani Meninggal di Qatar

Syeikh Ali Quradaghi mendoakan Syeikh Abbas Madani Aljazair.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Syeikh Abbas Madani, seorang ulama tanpa kompromi, memimpin Front Keselamatan Islam (FIS), Aljazair telah meninggal di Qatar di usia 88 tahun.

Syeikh Madani adalah pemimpin Front Keselamatan Islam atau (الجبهة الإسلامية للإنقاذ/al-Jabhah al-Islāmiyah lil-Inqādh atau dikenal dengan FIS).

“Sore ini, kami melakukan doa pemakaman untuk fadhilaushayeikh, Mujahid Abbas Madani di Masjid Mohammed bin Abdul Wahab.Upacara tersebut dihadiri oleh Yang Mulia Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, Emir Qatar, “ tulis Syeikh Ali Qaradaghi dalam akun twitternya.

“Kita bermohon kepada Allah Yang Maha Tinggi, Maha Berkuasa agar Melimpahkan Rahmat-Nya dan mengumpulkan beliau bersama para Nabi, orang-orang Shiddiq (jujur), para syuhada . Dan mereka itu sebaik-baik teman,” tambah Sekjen Persatuan Ulama Muslim Dunia atau International Union of Muslim Scholars (IUMS) ini.

Baca: Agar Politik Islam Menang

“Abass Madani meninggal di usia 88 tahun di rumah sakit Doha setelah menderita sakit yang lama,” kata rekannya, Ali Belhadj, yang mendapat kabar tersebut dari kerabat Madani.

Syeikh Madani, telah tinggal di Qatar sejak 2003, mendirikan Front Keselamatan Islam (FIS) bersama Belhadj pada 1989. Ia menyerukan perjuangan bersenjata pada 1992 setelah militer Aljazair membatalkan pemilihan legislatif multi-partai pertama negara itu yang dimenangkan FIS.

Menurut laporan, konflik yang berkelanjutan telah memakan korban hingga 200.000 orang tewas. “Madani ingin dimakamkan di Aljazair, tetapi saya tidak tahu apakah itu mungkin,” kata Belhadj dikutip AFP.

FIS pernah memenangkan putaran pertama pemilihan parlemen secara demokratis pada tahun 1991 sebelum pemilihan dibatalkan oleh militer Aljazair atas dukungan AS.

Baca: Mungkinkan Cita-Cita Ikhwanul Muslimin akan Mati?

Maddani dilahirkan pada tahun 1931 di Diyar Ben Issa di Aljazair timur, ikut ambil bagian dalam pertempuran dalam pertama Perang Kemerdekaan Aljazair melawan pemerintah kolonial Prancis pada November 1954. Ia ditangkap Prancis dan dipenjara hingga Aljazair merdeka di 1962.

Syeikh Madani menyelesaikan gelar doktor dalam psikologi pendidikan di London pada tahun 1978 dan kemudian menjadi profesor ilmu pendidikan di University of Algiers. Ia menjadi terkenal karena penentangannya terhadap Presiden Aljazair Chadli Benjedid, yang memerintah negara itu dari 1978 hingga 1992 dan kebijakan sosialisnya. Dia menganjurkan pasar bebas, Arabisasi dan Islamisasi pendidikan, dan undang-undang berdasarkan syariah Islam.

Pada tahun 1989, setelah demonstrasi besar-besaran terhadap Benjedid dan Front Pembebasan Nasional (FLN) yang berkuasa, partai-partai oposisi diizinkan untuk dibentuk. Bersama dengan Ali Belhadj dan para pemimpin Islam lainnya, Madani mendirikan FIS, yang membawanya ke kemenangan dalam pemilihan kota tahun 1990.*

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Prancis dan Inggris Anjurkan Pemerintahan Transisi Mesir

Prancis dan Inggris Anjurkan Pemerintahan Transisi Mesir

Saudi Sebut Pangkalan Militer Turki di Qatar ‘Memperumit’ Situasi

Saudi Sebut Pangkalan Militer Turki di Qatar ‘Memperumit’ Situasi

Presiden Afganistan dan Hizbul Islam Sepakati Perjanjian Damai

Presiden Afganistan dan Hizbul Islam Sepakati Perjanjian Damai

Ikhwan Akan Pilih Presiden Berlatar Belakang Islam

Ikhwan Akan Pilih Presiden Berlatar Belakang Islam

YLBHI Akan Mempraperadilankan Polri

YLBHI Akan Mempraperadilankan Polri

Baca Juga

Berita Lainnya