Sudan: Tentara mengatakan akan membuat ‘pengumuman penting’

"Orang-orang sangat senang bahkan sebelum tentara membuat pengumuman. Orang-orang merayakan dan berdatangan ke area aksi duduk."

Sudan: Tentara mengatakan akan membuat ‘pengumuman penting’

Terkait

Hidayatullah.com– Presiden Sudan Bashir mundur dan konsultasi sedang dilakukan untuk membentuk dewan transisi, kata sumber-sumber pemerintah kepada Reuters.

Tank-tank tentara digulirkan ke jalan-jalan Khartoum dan nasib Presiden Omar al-Bashir tidak pasti dengan sumber-sumber militer dan pemerintah yang mengatakan bahwa pemimpin yang dimusuhi ini telah dibebaskan dari tugasnya.

Tentara Sudan diperkirakan akan membuat “pengumuman penting”, media pemerintah mengatakan pada hari Kamis, setelah berbulan-bulan protes terhadap Omar al-Bashir.

“Tentara Sudan akan segera mengeluarkan pernyataan penting. Tunggu,” kata pembawa acara televisi, tanpa memberikan perincian lebih lanjut.

Ribuan orang Sudan berbondong-bondong turun ke jalanan ibukota, menunggu berjam-jam untuk pengumuman.

Setidaknya dua tank tentara bersamaan dengan demonstran yang bergembira di atasnya, lalu lalang di ibukota.

Saksi mata melaporkan tembakan terjadi di dekat markas militer, yang telah menjadi pusat selama enam hari dari aksi duduk untuk menantang.

Markas besar militer juga merupakan kediaman resmi Bashir dan kementerian pertahanan.

Protes, yang meletus pada bulan Desember, telah menjadi tantangan terbesar bagi tiga dekade pemerintahan Bashir.

Kamis menandai hari keenam dari sebuah aksi perlawanan di luar markas militer, yang juga menampung kediaman resmi Bashir dan kementerian pertahanan.

Kerumunan demonstran telah menghabiskan waktu lima malam di seputaran kompleks, bernyanyi dan menari untuk lagu-lagu revolusi.

Hiba Morgan dari Al Jazeera yang melaporkan dari ibukota Sudan, Khartoum, mengatakan adanya pengamanan yang sangat ketat di jalan-jalan utama kota.

“Ada banyak truk militer di sekitar ibukota dan di sekitar jalan-jalan utama kota. Sebagian besar jalan telah diblokir terutama yang mengarah ke markas besar tentara. Ada beberapa jalan yang dibuka untuk para pengunjuk rasa yang telah berpartisipasi dalam aksi duduk,” kata Morgan.

“Orang-orang sangat senang bahkan sebelum tentara membuat pengumuman. Orang-orang merayakan dan berdatangan ke area aksi duduk. Para pengunjuk rasa mengatakan mereka sangat yakin bahwa Bashir akan mengundurkan diri,” tambah Morgan.

Kelompok yang mempelopori demonstrasi nasional mendesak warga ibukota untuk bergabung membentuk massa di luar markas tentara.

“Kami menyerukan kepada orang-orang kami dari seluruh ibukota Khartoum dan wilayah sekitar untuk segera pergi ke daerah aksi duduk dan tidak pergi dari sana sampai pernyataan kami berikutnya dikeluarkan,” kata Asosiasi Profesional Sudan.

Kelompok itu juga mengatakan mereka tidak akan menerima pemerintahan militer untuk menggantikan Presiden Bashir.

Para pengunjuk rasa di tempat duduk mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka merasa panggilan mereka telah didengar.

“Kami akhirnya memenangkan pertempuran ini, kami banyak berjuang dan kami banyak menderita tetapi semuanya harus berakhir,” Fathia Imam 45, seorang penjual teh mengatakan kepada Al Jazeera di alun-alun tempat duduk.

Abdul Galil Ahmed, seorang aktivis berusia 28 tahun, mengatakan dia khawatir beberapa sekutu dekat Presiden Bashir akan tetap menjabat.

“Kami khawatir tentang masa depan dan nasib pemberontakan kami, karena kami ragu rezim akan digulingkan secara keseluruhan,” kata Ahmed kepada Al Jazeera.

Saksi mata mengatakan tentara tentara menangkap dua penembak jitu di dekat markas militer pada hari Kamis.

Pengamat mengatakan meskipun masih belum jelas apa yang akan diumumkan oleh angkatan bersenjata, tampaknya tentara telah memutuskan untuk mendukung para pengunjuk rasa.

Mahjoob Zweiri, profesor sejarah Timur Tengah di Universitas Qatar mengatakan kepada Al Jazeera: “Selama 10 hari terakhir, jelas bahwa ada pergeseran dalam gerakan di Sudan. Pergeseran ini dimulai dengan militer mengubah arahnya sendiri ke arah tuntutan dari masyarakat.”

“Selama 24 jam terakhir, tuntutan dan jumlah peserta [dalam protes] meningkat, memberikan tekanan pada institusi militer secara keseluruhan dan membuat tentara merasa perlu untuk mengambil tindakan.”

Ahmed Soliman, seorang peneliti di Program Afrika di Chatham House mengatakan kepada Al Jazeera bahwa sementara ia mengharapkan tentara untuk mengumumkan berakhirnya 30 tahun pemerintahan Bashir dalam beberapa jam ke depan, kekhawatiran tetap ada bahwa gerakan itu mungkin dikooptasi oleh pemerintah. Pasukan keamanan atau faksi internal di dalam angkatan bersenjata.

“Bashir telah menghabiskan 30 tahun terakhir bekerja untuk melindungi rezimnya dan ada jaring dalam yang telah kita lihat terurai selama beberapa bulan terakhir. Dia [Bashir] telah menciptakan banyak pasukan keamanan, milisi dan memiliki intelijen yang sangat kuat dan layanan keamanan yang telah kita lihat mencoba menyusup ke protes massa ini. ”

“Kami akan memiliki indikasi yang lebih jelas tentang apa yang akan terjadi ketika pernyataan itu dibuat.”

Korban tewas

Para demonstran telah berani berulang menghadapi tembakan gas air mata dari anggota Badan Intelijen dan Keamanan Nasional (NISS) yang masif, sejak mereka mulai berkemah di luar kompleks pada 6 April, kata penyelenggara protes.

Tetapi sejak Selasa malam mereka tidak menghadapi “ancaman” dari agen keamanan, kata seorang pemrotes yang meminta anonimitas untuk alasan keamanan.

Itu terjadi setelah 11 orang, termasuk enam anggota pasukan keamanan, tewas pada hari Selasa selama demonstrasi di ibukota, juru bicara pemerintah Hassan Ismail mengatakan kepada kantor berita resmi SUNA.

Pejabat pemerintah mengatakan 49 orang telah tewas dalam kekerasan terkait protes sejak demonstrasi pertama kali meletus pada Desember.

“Saya berharap revolusi kita akan mencapai tujuannya,” kata Alaa Salah, yang dijuluki “ratu Nubia” dalam gerakan protes itu, merujuk pada nama kuno di Sudan. Setelah sebuah video yang tersebar luas tentang nyanyiannya ketika melakukan aksi dengan demonstran di luar markas tentara.

Awal pekan ini, AS, Inggris, dan Norwegia untuk pertama kalinya menunjukkan dukungan mereka bagi para pengunjuk rasa.

“Sudah tiba saatnya bagi pemerintah Sudan untuk menanggapi tuntutan rakyat ini dengan cara yang serius,” kata kedutaan Khartoum negara-negara dalam sebuah pernyataan.

“Pemerintah Sudan sekarang harus menanggapi dan memberikan rencana yang kredibel untuk transisi politik ini.”

Sudan, bersama dengan Iran, Suriah, dan Korea Utara, masuk dalam daftar hitam negara yang dianggap mensponsori “terorisme” oleh Washington.

Bashir, yang dicari oleh Mahkamah Pidana Internasional atas tuduhan kejahatan perang dan genosida, mulai berkuasa dalam kudeta tahun 1989. Dia telah menjadi salah satu presiden yang terlama menjabat di Afrika.

Partai Kongres Nasional milik Bashir yang berkuasa mengatakan, rencana untuk menggelar rapat umum mendukung presiden pada hari Kamis telah ditunda.* Penerjemah Fida

Rep: Admin Hidcom

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !