Kamp Pengungsi Rohingya di Bangladesh Hancur Diterjang Badai

Sejak 25 Agustus 2017, hampir 24.000 Muslim Rohingya telah terbunuh oleh pasukan militer Myanmar

Kamp Pengungsi Rohingya di Bangladesh Hancur Diterjang Badai
AJ
Pengungsi Rohingya di Balukhali

Terkait

Hidayatullah.com–“Kami dalam masalah serius,” kata Ansar Ali, Kepala Kamp Kutupalang Rohingya  di distrik Cox Bazar. “Terutama perempuan menderita sangat berbahaya karena sebagian besar toilet telah benar-benar hancur.”

Dia mengatakan badai itu juga menghantam kamp-kamp lain termasuk Balukhali dan Palangkhali dan menghancurkan gudang-gudang.

Ayesha Akter, seorang pengungsi yang tinggal di Modhur Chara dari kamp Kutupalang, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa sekarang dipaksa untuk berdiri di bawah langit terbuka.

“Tolong segera bangun toilet kami,” katanya. “Kita terbiasa hidup di bawah langit terbuka tanpa tempat berlindung tetapi bagaimana kita bisa hidup tanpa toilet?”

Ziaul Haque dari kamp Kutupalang mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa musim badai baru saja dimulai. “Jika kita menghadapi situasi seperti sekarang, apa yang akan terjadi di masa depan ketika badai besar atau topan menghantam kita?”

Baca: Longsor terjadi di Kamp-kamp Pengungsi Rohingya di Bangladesh

Dia mendesak pemerintah Bangladesh dan badan-badan bantuan internasional untuk membangun tempat perlindungan yang dapat menahan musim hujan yang akan datang, yang biasanya melihat badai besar, tornado, dan angin topan.

“Bahkan gudang timah tipis yang digunakan sebagai pagar dan atap di beberapa tenda juga telah diledakkan,” kata pengungsi Osman Gani saat ia mendesak bantuan segera.

Namun, Komisaris Komisi Pemulihan dan Repatriasi Rohingya (RRRC), Mohammed Abul Kalam Azad, mengatakan kepada Anadolu bahwa ia tidak diberi informasi tentang bencana ini.

“Kami akan menyelidiki masalah ini [Selasa] pagi hari dan merekomendasikan kepada pihak berwenang terkait untuk bantuan mendesak,” katanya.

Baca: Pengungsi Rohingya Akan Dipulangkan, PBB Mengaku Cemas

Orang Teraniaya

Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai orang yang paling teraniaya di dunia, telah menghadapi ketakutan yang meningkat akan serangan sejak belasan orang terbunuh dalam kekerasan komunal pada 2012.

Menurut Amnesty International, lebih dari 750.000 pengungsi Rohingya, sebagian besar wanita dan anak-anak, telah melarikan diri dari Myanmar dan menyeberang ke Bangladesh setelah pasukan Myanmar melancarkan penumpasan terhadap komunitas Muslim minoritas pada Agustus 2017.

Sejak 25 Agustus 2017, hampir 24.000 Muslim Rohingya telah terbunuh oleh pasukan militer Myanmar, menurut laporan oleh Ontario International Development Agency (OIDA).

Baca: Ekstremis Buddha Blokir Akses Muslim Rohingya

Lebih dari 34.000 Rohingya juga dilemparkan ke dalam api, sementara lebih dari 114.000 lainnya dipukuli, kata laporan OIDA, berjudul “Migrasi Paksa Rohingya: Pengalaman yang Tak Terungkap.”

Sekitar 18.000 perempuan dan gadis Rohingya diperkosa oleh tentara dan polisi Myanmar dan lebih dari 115.000 rumah Rohingya dibakar dan 113.000 lainnya dirusak, tambahnya.

PBB juga telah mendokumentasikan pemerkosaan massal, pembunuhan – termasuk bayi dan anak kecil – pemukulan brutal dan penghilangan yang dilakukan oleh pasukan negara Myanmar.

Dalam sebuah laporan, penyelidik PBB mengatakan pelanggaran seperti itu mungkin merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !