Tindakan Diskriminasi Polisi India terhadap Umat Muslim

Mayoritas rakyat India menganggap sapi merupakan hewan suci dan penyembelihannya dilarang di sebagian wilayah negara itu

Tindakan Diskriminasi Polisi India terhadap Umat Muslim
Polisi India berkumpul di luar kantor polisi menyusul laporan kekerasan massa di desa Chingravati di Bulandhahr (AFP File Photo)

Terkait

Hidayatullah.com–Kepolisian India sering terlibat dalam pembunuhan yang dilakukan oleh kelompok-kelompok main hakim sendiri, organisasi pengawas HAM Human Rights Watch mengatakan pada Selasa, mendesak pihak berwenang mengambil tindakan yang lebih keras untuk menghentikan tindakan yang telah memakan banyak korban terbunuh.

Mayoritas rakyat India menganggap sapi merupakan hewan suci dan penyembelihannya dilarang di sebagian wilayah negara itu.

Pembunuh sapi – sebutan orang Hindu kepada mereka yang menjagal sapi – menjadi masalah di negara India yang sekuler. Orang-orang yang dituduh menjagal atau memperdagangkan sapi semakin menjadi target serangan main hakim sendiri sejak pemerintahan nasionalis Hindu berkuasa pada tahun 2014.

Dalam laporan setebal 104 Human Rights Watch, dikatakan jumlah serangan oleh kelompok perlindungan sapi terhadap umat Muslim, kaum Dalit yang berkasta rendah dan kelompok minoritas lain telah meningkat dengan tajam sejak Perdana Menteri Narendra Modi dari Partai Bharatiya Janata (BPJ) berkuasa pada tahun 2014.

Baca: PM India Kritik Kelompok Warga Pelindung Sapi 

Antara Mei 2015 dan Desember 2018, setidaknya 44 orang terbunuh, organisasi HAM itu mengatakan dalam laporannya. Tiga puluh enam dari mereka Muslim.

Laporan juga mengatakan polisi seringkali menunda penuntutan terhadap penyerang dan beberapa politisi BJP bahkan secara terbuka membenarkan serangan-serangan tersebut.

“Seruan untuk melindungi sapi mungkin telah dimulai sebagai cara untuk menarik suara Hindu, namun telah berubah menjadi tiket bebas bagi massa untuk menyerang dan membunuh anggota kelompok minoritas,” kata Meenakshi Ganguly, Direktur Human Rights Watch untuk Asia Selatan dikutip Daily Sabah.

“Pihak berwenang India harus berhenti mendorong atau membenarkan serangan-serangan ini, menyalahkan korban, atau melindungi para pelaku kejahatan,” tambahnya.

Laporan tersebut mencantumkan 11 kasus pembunuhan secara detail. Di hampir semua kasus, polisi pada awalnya menghentikan penyelidikan, mengabaikan prosedur, bahkan dalam beberapa kasus mereka terlibat dalam pembunuhan dan menutup-nutupinya.

Baca:   Pembunuhan Muslim yang Dituduh Makan Daging Sapi oleh Warga Hindu Telah Direncanakan

Dalam sebuah kasus “keterlibatan langsung” yang melibatkan pembunuhan seorang pria Muslim oleh massa, polisi mengisi dokumen kasus itu sebagai kematian karena “kecelakaan motor.”

“Kepolisian menghadapi tekanan politik untuk bersimpati dengan para pelindung sapi dan melakukan sedikit penyelidikan dan membiarkan mereka bebas,” seorang pensiunan polisi mengatakan pada HRW. “Para pelaku kejahatan mendapatkan perlindungan politik dan bantuan.”

“Daripada melakukan penyelidikan menyeluruh dan menangkap para tersangka, kepolisian malah mengajukan pengaduan terhadap para korban, keluarga mereka, dan saksi mata di bawah hukum yang melarang penjagalan sapi,” laporan itu mengatakan.

Kelompok-kelompok HAM mendesak pemerintah untuk mencegah dan mengadili kekerasan massa oleh kelompok main hakim sendiri.

“Pihak berwenang harus memastikan penyelidikan yang tepat untuk mengidentifikasi dan mengadili para penyerang terlepas dari hubungan politik mereka dan memulai kampanye publik untuk mengakhiri kekerasan terhadap Muslim, Dalit dan minoritas lain,” dalam pernyataan HRW. */Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !