Delegasi Uni Eropa Kumpulkan Bukti Pelanggaran HAM China di Xinjiang

Banyak dari sumber-sumber ini memberikan bukti yang kuat, dan saling konsisten, tentang pelanggaran HAM yang besar dan sistematis di Xinjiang

Delegasi Uni Eropa Kumpulkan Bukti Pelanggaran HAM China di Xinjiang
Sejak Ketua Partai Komunis Xinjiang Chen Quanguo ditunjuk bulan Agustus 2017, serangkaian kebijakan keras dimulai dengan menargetkan Muslim Uighur di Turkestan Timur (disebut wilayah otonomi Xinjiang -, China

Terkait

Hidayatullah.com–Delegasi Uni Eropa (UE) telah mengunjungi wilayah barat China, Xinjiang – sebuah kesempatan langka – untuk mengumpulkan bukti kamp pendidikan ulang yang telah menerima kritik besar dari kelompok hak asasi manusia dan kekuatan Barat, kata seorang pejabat dikutip South China Morning Post.

Kunjungan tiga hari delegasi dipantau oleh pejabat Tiongkok, tetapi berhasil mengumpulkan informasi tentang pelanggaran hak asasi manusia di wilayah tersebut.

Sekitar satu juta etnis Uighur dan minoritas Muslim lainnya ditahan di sebuah markas di Xinjiang, menurut para pakar yang dikutip oleh PBB.

Ini adalah kunjungan pertama oleh perusahaan-perusahaan multinasional seperti Uni Eeropa ke Xinjiang, karena Beijing mengakui keberadaan kamp tersebut, yang konon diakusi ‘pusat pelatihan kejuruan’.

Baca:  Kemana Keadilan bagi Muslim Uighur di China?

Kunjungan ini mengikuti perjalanan lain bulan lalu, yang diikuti para diplomat dari Rusia dan 11 negara Asia, sebagian besar dengan populasi Muslim terbesar.

Beijing mengatakan ‘pusat-pusat pelatian kejuruan’ itu diklaim membantu orang-orang yang tertarik pada ekstremisme, dan memungkinkan mereka untuk diintegrasikan kembali ke masyarakat.

Tetapi program ini telah menghadapi kritik pedas, terutama dari Washington dan kelompok-kelompok hak asasi manusia (HAM). Uni Eropa telah berulang kali menyuarakan keprihatinan tentang situasi hak asasi manusia di Xinjiang, menyoroti masalah kamp-kamp pada khususnya dan memperingatkan bahwa kebebasan beragama sedang dibatasi.

Seorang mantan tahanan kamp mengatakan, mereka ditahan karena melaksanakan syariat Islam seperti memanjangkan jenggot atau memakai kerudung.

Seorang pejabat Uni Eropa mengkonfirmasi bahwa tim terdiri dari tiga orang mengunjungi Kota Urumqi dan Kashgar di Xinjiang dari tanggal 11 hingga 13 Januari, “dengan persetujuan dan fasilitasi dari pemerintah pusat dan provinsi”.

Selama perjalanan, para delegasi ini “diawasi secara ketat” untuk mengunjungi situs-situs termasuk masjid, sebuah lembaga pengajaran Islam dan salah satu “pusat pelatihan” yang kontroversial.

“Sementara tempat yang dikunjungi dipilih dengan cermat oleh pihak berwenang untuk mendukung narasi China, kunjungan tersebut memberikan wawasan bermanfaat yang melengkapi sumber informasi lain (termasuk laporan oleh badan PBB, media internasional, peneliti akademik, dan LSM),” pejabat Uni Eropa.

“Banyak dari sumber-sumber ini memberikan bukti yang kuat, dan saling konsisten, tentang pelanggaran HAM yang besar dan sistematis di Xinjiang.”

Baca:  Apa Rasanya Jadi Muslim Uighur? 

Para kritikus mengatakan China berusaha untuk mengasimilasi populasi minoritas Xinjiang dan menekan praktik agama dan budaya yang bertentangan dengan ideologi Komunis dan budaya Han yang dominan.

Sebuah sumber yang akrab dengan perjalanan UE mengatakan delegasi itu ditunjukkan “kurang lebih” situs yang sama dengan para diplomat pada kunjungan sebelumnya, termasuk pameran serangan teror masa lalu di Xinjiang.

Para pejabat mendapat kesan bahwa pihak berwenang China telah hati-hati mengatur perjalanan untuk mencoba memberikan kesan yang baik – sebuah sekolah yang mereka kunjungi telah dicat baru dan tampaknya kamera pengintai telah dihapus.

Mereka dibiarkan dengan kesan bahwa hal-hal yang dikatakan oleh orang-orang yang mereka ajak bicara “ditulis”.

Investigasi AFP tahun lalu memeriksa lebih dari 1.500 dokumen pemerintah yang tersedia untuk umum – mulai dari tender dan anggaran hingga laporan kerja resmi – menemukan bukti bahwa pusat-pusat itu dijalankan lebih seperti penjara daripada sekolah.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !