Mahathir Mohammad: ‘Israel’ Negara Penjahat yang Perlu Dihukum

International Paralympic Committee (IPC) membatalkan hak Malaysia untuk menjadi tuan rumah Kejuaraan Renang Para Dunia 2019, setelah Malaysia menyatakan tidak akan mengizinkan atlet "Israel" untuk bergabung.

Mahathir Mohammad: ‘Israel’ Negara Penjahat yang Perlu Dihukum
The Globe and Mail
PM Mahathir Mohammad

Terkait

Hidayatullah.com— Ketika membahas kekejaman terhadap rakyat Palestina yang dilakukan “Israel”, Perdana Menteri Malaysia Dr Mahathir Mohamad mengatakan, “Israel” adalah sebuah negara penjahat yang wajar dikecam.

“Saya mendesak mereka yang bersimpati dengan perjuangan Palestina untuk menyuarakan kecaman mereka. Kekerasan bukanlah jawaban. Strategi yang tepat diperlukan untuk memberikan keadilan kepada Palestina,” kata Perdana Menteri dalam sebuah posting-an di blog-nya, hari Senin (28/01/2019) sebagaimana dikutip Kantor Berita BERNAMA.

Dalam sebuah judul yang keras ia menulis, ‘A Genocidal State’, Dr Mahathir mengatakan seluruh dunia bisa melihat ketidakadilan dan penindasan “Israel” terhadap Palestina tetapi “Israel” tidak dikritik oleh mereka yang berbicara tentang kebebasan dari ketidakadilan dan ‘aturan hukum’.

“”Israel” memiliki hak istimewa seperti itu, jika ada yang mengkritik “Israel” atau holocaust, ia akan terus dicap sebagai anti-Yahudi, menyiratkan bahwa orang itu tidak manusiawi atau tidak bermoral. Tetapi perlakuan buruk yang mencolok terhadap “Israel” tidak dikutuk,” katanya.

Malaysia bukan anti-Yahudi atau anti-Semit, katanya, seraya menambahkan bahwa orang Arab juga Kaum Semit.

“Tetapi kami memiliki hak untuk mengutuk tindakan tidak berperikemanusiaan di manapun, oleh siapa pun. Kami telah mengutuk rakyat Myanmar atas tindakan mereka terhadap Rohingya. Kami mengkritik banyak negara dan orang-orang karena praktik tidak manusiawi.

Banyak orang dan banyak negara telah mengutuk kita, tetapi kita tidak pernah dicap atau melabeli orang yang mengatakan kebenaran di dunia yang bebas,” kata Dr Mahathir.

International Paralympic Committee (IPC) membatalkan hak Malaysia untuk menjadi tuan rumah Kejuaraan Renang Para Dunia 2019, yang akan diadakan di Kuching pada 29 Juli – 4 Agustus mendatang setelah Malaysia menyatakan tidak akan mengizinkan atlet “Israel” untuk bergabung.

“Malaysia memblokir dua atlet “Israel”-AS yang melarang lima negara Muslim dan berencana membangun tembok untuk mencegah orang Amerika Selatan.

Hongaria, Polandia dan Republik Ceko telah melarang masuknya pengungsi,” kata Perdana Menteri Viktor Orban, merujuk pada pengungsi Suriah sebagai ‘Penjajah Muslim’,” katanya.

Menyadari dukungan kuat dari “Israel”, Mahathir mengatakan Malaysia tidak bisa melawan “Israel” tetapi menolak untuk mengakui itu, tetapi mengatakan Kuala Lumpur memiliki hak untuk mencegah masuknya orang “Israel” ke negara itu.

“Ketika dunia mengutuk kita karena hal ini, kita memiliki hak untuk mengatakan bahwa dunia ini munafik, pelukan mereka terhadap hak asasi manusia dan supremasi hukum hanyalah omong kosong,” kata perdana menteri.

Bagi mereka yang telah melupakan sejarah, Dr Mahathir mengingatkan mereka bahwa “Israel” ada dari sebidang tanah Palestina tanpa referendum atau jajak pendapat, dengan warga Palestina diusir dari tanah Palestina tanpa kompensasi untuk tanah dan rumah yang disita oleh “Israel”.

Dia mengatakan “Israel” kemudian merebut lebih banyak tanah Palestina sehingga “Israel” bisa menjadi lebih besar, membangun lebih banyak pemukiman di tanah Palestina tanpa persetujuan negara Palestina.

“Ketika orang-orang Palestina menentang dan melemparkan batu ke tank dan kendaraan lapis baja, tentara “Israel” justru menembakkan amunisi hidup ke anak-anak Palestina dan menangkap mereka selama bertahun-tahun tanpa dibicarakan,” katanya.

Dr Mahathir merujuk pada sanksi ilegal terhadap Gaza, tetapi tidak ada negara yang mengutuk “Israel” karena melanggar hukum dan peraturan internasional.

“”Israel” sekarang mendeklarasikan Yerusalem (Baitul Maqdis) sebagai ibu kota mereka, ketika Palestina menampar pasukan “Israel”, mereka ditembak mati dan banyak yang ditangkap,” katanya, seraya menambahkan bahwa Palestina tidak dapat mengunjungi kerabat mereka tanpa melarikan diri dari pemeriksaan memalukan di berbagai pos pemeriksaan yang dibangun “Israel”.

Ketika orang-orang Palestina menembakkan roket yang tidak efektif ke “Israel”, ia mengatakan “Israel” akan menjatuhkan bom dan menembakkan rudal ke kota-kota dan desa-desa Palestina, menghancurkan sekolah dan rumah sakit, serta membunuh dan merawat pasien dan anak-anak.

Dia mengatakan ribuan warga Palestina terbunuh atau terluka oleh aksi militer.

Semua ini, katanya, adalah jawaban mengapa Malaysia tidak mengakui “Israel”, tidak memiliki hubungan diplomatik, tidak mengizinkan orang Malaysia, tambahnya.*

Rep: Panji Islam

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !