Pendukung Trump Mengaku Bersalah Atas Bom Masjid

Jaksa penuntut mengatakan orang-orang itu melemparkan bom pipa ke masjid yang menyebabkan ledakan dan kebakaran yang merusak kantor imam tepat saat sholat Subuh akan segera dimulai

Pendukung Trump Mengaku Bersalah Atas Bom Masjid
Michael McWhorter

Terkait

Hidayatullah.com–Dua pria mengaku bersalah atas pemboman sebuah masjid di pinggiran Minneapolis untuk mengintimidasi Muslim AS untuk meninggalkan negara itu tahun 2017

Michael McWhorter, 29, dan Joe Morris, 23,  mengaku bersalah di pengadilan federal atas lima dakwaan yang juga termasuk percobaan pemboman sebuah klinik aborsi di Illinois. Masing-masing menghadapi setidaknya 35 tahun penjara.

Terdakwa ketiga, Michael Hari, 47 tahun, yang menurut jaksa penuntut mengarahkan pengeboman, masih berada dalam tahanan federal di Illinois.

Baca:  Masjid di Jerman Diserang Bom Molotov 

Polisi mengatakan kedua orang itu adalah milisi Kelinci Putih pro-Donald Trump, pemimpin AS itu sedang bekerja keras untuk membangun tembok di sepanjang perbatasan AS-Meksiko untuk memblokir masuknya orang asing ke negara Paman Sam.

Pengacara Morris, Robert Richman, mengatakan kliennya hanya mengikuti jejak seorang pria yang dikenalnya sebagai figur ayah sejak berusia 9 tahun.

“Hari pada dasarnya mempersenjatai Joe Morris,” kata Richman dikutip CBS Minnesota.

Dalam pengakuannya, McWhorter mengatakan kelompoknya membom Pusat Islam Dar Al-Farooq pada Agustus 2017 sebagai pesan “Anda tidak diterima di Tempat Ini”.

Aksi teror  di Dar Al-Farooq, pinggiran Kota Bloomington mengguncang masyarakat, dimana Jaylani Hussein, Direktur Eksekutif Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) Minnesota, menyerukan hukuman seumur hidup bagi McWhorter dan Morris, karena tindakan seperti itu tidak akan ditoleransi.

Jaksa penuntut mengatakan orang-orang itu melemparkan bom pipa ke masjid yang menyebabkan ledakan dan kebakaran yang merusak kantor imam tepat saat sholat Subuh akan segera dimulai. Tidak ada yang terluka. Surat dakwaan tersebut menuduh bahwa orang-orang itu mengganggu kebebasan beragama Muslim untuk mengekspresikan kebebasannya.

Mereka juga didakwa atas serangan gagal terhadap klinik aborsi Champaign, Illinois, pada November 2017. Sebuah bom pipa yang mereka duga melemparkan ke dalam klinik tidak meledak.

Baca: Dua Bom Meledak di Masjid Kano Saat Shalat Jumat

Para jaksa menuduh bahwa Hari membuat bom pipa untuk serangan masjid dan menyewa sebuah truk pickup yang dibawa oleh para lelaki itu ke Minnesota. Dakwaan mengatakan mereka berhenti di sepanjang jalan untuk membeli bahan bakar diesel dan bensin yang dicampur dalam wadah plastik. Itu menuduh bahwa Morris memecahkan jendela dengan palu ketika mereka sampai di masjid dan melemparkan wadah ke dalam, sementara McWhorter menyalakan sekering pada bom dan melemparkannya melalui jendela yang rusak ketika Hari menunggu kembali di truk. Surat dakwaan mengatakan mereka kemudian pulang.

Menurut senjata dan tuduhan lainnya di Illinois, orang-orang itu juga berkonspirasi untuk merampok atau mencoba merampok toko-toko Walmart dan berusaha memeras Kereta Api Nasional Kanada dengan mengancam akan merusak rel jika kereta api itu tidak membayar tebusan.

Orang keempat yang dituduh dalam kasus Illinois, Ellis Mack dari Clarence, telah mengaku bersalah atas tuduhan konspirasi untuk mengganggu perdagangan dengan ancaman dan kekerasan dan kepemilikan senjata mesin secara tidak sah. Dia dijadwalkan akan dihukum pada bulan April.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !