Pelajar Saudi Pelopori Jadi Pengemudi Perempuan Uber

Flynas sebagai maskapai domestik Kerajaan Saudi akan mulai merekrut pramugari perempuan pertama

Pelajar Saudi Pelopori Jadi Pengemudi Perempuan Uber
Arab News
Shahad Hamad

Terkait

Hidayatullah.com–Seorang mahasiswa Saudi berusia 23 tahun mempelopori gelombang baru supir taksi perempuan di Kerajaan Arab Saudi (KSA), kutip Arabnews.

Shahad Hamad telah menjadi salah satu supir taksi perempuan pertama yang bekerja untuk Uber Arab Saudi sejak dicabutnya larangan pengemudi bagi perempuan di negera itu.

Pelajar bahasa Inggris ini telah menemukan kepercayaan diri baru sejak mengambil peran paruh waktu dengan Uber di Riyadh.

Berbicara dengan Arab News, Shahad mengatakan bahwa dia menantikan lebih banyak perempuan yang berada di belakang kemudi dan bergabung dengannya di barisan supir taksi.

Baca:  Uber Mengubah ‘Kehidupan’ Wanita di Arab Saudi [1]

Sejauh ini pengemudi muda itu tidak menerima apa-apa selain sambutan hangat dari para penumpangnya dan mengatakan bahwa dia “merasa sangat gembira” tentang respon positif.

“Saya tidak akan pernah memikir jumlah dukungan yang saya terima dari orang-orang. Ini membantu saya dalam perjalanan saya, “kata Shahad.

“Saya berharap generasi saya akan senang melihat pengemudi Uber perempuan muda; apa yang saya tidak harapkan adalah generasi yang lebih tua menjadi sama antusiasnya, jika tidak lebih. Itu adalah dorongan besar bagi saya ketika penumpang yang lebih tua memuji saya atas keberanian saya. ”

Mengenai masalah reaksi dari penumpang laki-laki, Shahad mengatakan: “Saya tidak pernah memiliki masalah dengan penumpang manapun, terlepas dari jenis kelamin mereka. Namun, penumpang pria selalu memilih untuk naik di kursi belakang, meskipun saya pernah memiliki penumpang Asia yang duduk di depan dengan saya mengobrol tentang pengalaman saya. ”

Shahad menambahkan, pekerjaannya juga meringankan kesulitan transportasi di rumah keluarganya.

“Kami hanya punya satu pengemudi di keluarga saya dan ada tekanan besar dan argumen tentang siapa yang keluar dan kapan,” katanya. “Itu adalah perjuangan hanya untuk pergi makan malam bersama teman-teman karena kurangnya transportasi.”

Baca:  Transportasi Online Jadi Andalan Aman Wanita Saudi

Uber baru-baru ini meluncurkan portal pendaftaran di situs webnya yang khusus ditujukan untuk perempuan Saudi.

Inisiatif “Masaruky” menawarkan informasi kepada perempuan di negara yang tertarik untuk mengambil peran sebagai pengemudi di perusahaan ini.

Langkah ini mengikuti minat yang meningkat dari perempuan Saudi yang ingin mengambil manfaat dari peluang penghasilan yang diberikan kepada mereka dengan menjadi sopir taksi.

Uber juga ingin membantu perempuan mengakses transportasi yang terjangkau.

Juru bicara untuk Uber Timur Tengah mengatakan ratusan perempuan telah mendaftar di situs webnya dan menyatakan minatnya untuk menjadi pengemudi taksi.

“Inisiatif Masaruky bertujuan untuk meningkatkan partisipasi perempuan dalam angkatan kerja melalui akses ke transportasi yang terjangkau, di samping meningkatkan akses mereka ke peluang ekonomi yang fleksibel melalui teknologi Uber,” tambah juru bicara itu dikutip Arab News.

Sampai sekarang, Shahad belum bertemu supir perempuan Uber lain, tetapi dia mendorong teman-temannya untuk bergabung dengannya.

“Ini pekerjaan yang menyenangkan. Dulu ada kesalahpahaman di sekitarnya. Tetapi yang saya terima sejauh ini hanyalah umpan balik dan dukungan positif,” katanya.

Perubahan di Saudi di sektor transportasi juga terjadi pada dunia penerbangan. Baru-baru ini, Akademi Penerbangan Oxford membuka lowongan bagi pilot perempuan.

Baca:  Aplikasi Uber dan Careem Pacu Perubahan Sosial di Dunia Saudi 

Melansir dari Vogue Arabia, Flynas sebagai maskapai domestik Kerajaan Saudi akan mulai merekrut pramugari perempuan pertama. Dalam sebuah pernyataan, maskapai penerbangan yang didirikan sejak 2007 ini mengumumkan bahwa penerbangan pertama dengan pramugari Saudi akan dilakukan selama bulan Januari ini, tentunya setelah para calon pramugari menyelesaikan program praktik yang komprehensif.

Terdapat beberapa persyaratan bagi para perempuan yang mendaftar sebagai pramugari, di antaranya adalah telah menempuh pendidikan sekolah menengah, tinggi dan berat badan yang sesuai dengan standar penerbangan internasional, memiliki kecakapan dalam bahasa Inggris dan semua pelamar harus warga negara Saudi.

Selain itu, maskapai yang berbasis di Riyadh ini untuk selanjutnya akan berencana untuk merekrut co-pilot perempuan.

“Langkah ini bertujuan agar memungkinkan perempuan Saudi untuk memiliki peran yang lebih besar dalam mendukung ekonomi Kerajaan,” ujar Bander Al-Mohanna, CEO Flynas.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !