Organisasi HAM Desak China Bebaskan Profesor Ilham Tohti

Ekonom dan pendiri Uighurbiz.net telah dipenjara sejak 15 Januari 2014

Organisasi HAM Desak China Bebaskan Profesor Ilham Tohti
RFA
Prof Ilham Tohti yang dipenjara rezim komunis China

Terkait

Hidayatullah.com–Organisasi hak cipta dan cendekiawan di seluruh dunia meminta komunis China untuk segera membebaskan profesor dari etnis minoritas Uighur, Ilham Tohti, yang telah ditangkap sejak lima tahun lalu.

Di antara mereka yang mendesak adalah Amnesty International, ChinaChange, CSW, Free Tibet, Frontline Defenders dan Ilham Tohti Initiative.

Dalam pernyataan bersama baru-baru ini, mereka menyerukan pembebasan para cendekiawan lain yang telah secara diberlakukan sewenang-wenang mengatur oleh rezim republik komunis China.

Tohti adalah profesor ekonomi yang blak-blakan dan secara teratur menyoroti penganiayaan agama dan budaya terhadap etnis minoritas Uighur yang sebagian besar Muslim di wilayah Otonomi Uighur Xinjiang China (XUAR) China barat laut.

Baca: Amnesty: Diskriminasi China Terhadap Uighur Tak Bisa Dibantah

Pada bulan Juli 2009, Tohti ditangkap dan dijatuhi hukuman penjara tak lama setelah keputusan Urumqi oleh pihak berwenang karena kritiknya terhadap pemerintah

Dia kemudian membebaskannya, namun dijebloskan lagi ke penjara pada Januari 2014.

Selain seorang ekonom, penulis, cendekiawan asal Uighur ini, juga mendirikan web Uighurbiz.net pada tahun 2006 untuk memfasilitasi koordinasi antara etnis Uighur dan Han China, tetapi ditangkap kembali pada 15 Januari 2014.

Dia telah bertahun-tahun mengkritik basis etnis Uighur yang mendasarinya, dan menulis tentang membahas peningkatan layanan yang tidak setara di antara kelompok etnis.

Pada Desember 2014, Prof Ilham dijatuhi hukuman penjara seumur hidup di Penjara Urumqi No. 1.

Pada hari Selasa, LSM Ilham Tohti Initiative yang bermarkas di Jerman,  mendesak Beijing untuk segera membebaskan penulis dan profesor itu dipenjara tanpa syarat, menyebut kondisi hukumannya sebagai “perampasan yang diperhitungkan dan kejam” atas haknya untuk dikunjungi keluarga dan berkomunikasi dengan luar.

“Semua ini dirancang dengan hati-hati untuk menghukum cendekiawan Uighur dengan perlakuan merendahkan dan penyiksaan psikologis, sementara pada saat yang sama menjaga perhatiannya pada penderitaannya dari dunia luar seminimal mungkin,” kata presiden kelompok itu Enver Can dalam sebuah pernyataan dikutip Radio Free Asia (RFA).

Can mengatakan bahwa keluarga Tohti belum dapat mengunjunginya di ibukota XUAR, Urumqi No. 1 Penjara selama dua tahun terakhir, dan mengutip sebuah laporan oleh kelompok hak asasi ChinaChange yang mengklaim dia telah ditahan di sel isolasi dan ditolak haknya untuk berkomunikasi dengan teman dan orang yang dicintai.

Baca:  Tahanan Etnis Uighur Dijadikan Buruh Paksa

Ilham Tohti Initiative  mendesak pemerintah China untuk “membebaskan Ilham Tohti tanpa syarat, [serta] murid-muridnya dan semua intelektual dan penulis Uighur yang tidak bersalah” di penjara atau “kamp pendidikan politik,” di mana pihak berwenang telah menahan Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya yang dituduh menyembunyikan “pandangan agama yang kuat”  di seluruh XUAR sejak April 2017.

Aktivis HAM yang bermarkas di Beijing, Hu Jia mengatakan kepada Layanan Uighur RFA pada hari Selasa bahwa situasi Tohti dipenjara yang dihalangi untuk bertemu teman-teman dan keluarganya “mencerminkan situasi aktual orang-orang Uighur yang hidup sebagai warga negara kelas dua di bawah kekuasaan Partai Komunis di Tiongkok.”

Hu mengatakan bahwa sejak keluarga Tohti terakhir kali diizinkan untuk mengunjunginya, kesehatan profesor ini tidak diketahui, dan menyatakan keprihatinan bahwa pihak berwenang “akan membiarkan dia mati perlahan, seperti yang mereka lakukan pada Liu Xiaobo,” mendiang pemenang Nobel Perdamaian dan tahanan politik yang meninggal karena kanker hati pada bulan Juli 2017.

China telah melakukan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang, menyiksa tahanan etnis Muslim Uighur dan secara ketat mengontrol agama dan budaya mereka.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !