LSM Turki Bangun 1600 Rumah untuk Rohingya di Bangladesh

Asosiasi Deniz Feneri Turki membangun 3 area permukiman bagi para pengungsi Rohingya di distrik Cox's Bazar

LSM Turki Bangun 1600 Rumah untuk Rohingya di Bangladesh
AA

Terkait

Hidayatullah.com–Sebuah LSM Turki membangun sejumlah permukiman dengan sedikitnya 1.500 rumah bambu untuk Muslim Rohingya di distrik Cox’s Bazar, Bangladesh.

Hamit Kunt, koordinator Asosiasi Deniz Feneri di Ankara, mengatakan kepada Anadolu Agency pada Senin bahwa mereka telah menyelesaikan pembangunan 1.600 rumah serta 700 sumur air dan lebih dari 10 masjid di tiga area permukiman untuk pengungsi Rohingya.

Asosiasi tersebut mendirikan permukiman untuk memperbaiki kondisi kehidupan warga Rohingya.

Kunt mengatakan ada hampir 3 juta Muslim Rohingya di seluruh dunia dan setengah dari jumlah itu tinggal di kamp Cox’s Bazar.

“LSM Turki terus membantu para pengungsi Rohingya di bidang nutrisi, air, pendidikan, akomodasi dan ibadah,” katanya.

Baca:  Bulan Sabit Merah Turki Kirim Bantuan untuk Rohingya

Menurutnya, bambu dipilih sebagai bahan baku karena ketahanannya dan setiap rumah dibangun di atas bidang seluas 20 meter persegi.

Dengan rumah baru, para pengungsi Rohingya di Cox’s Bazar akan dapat melindungi diri mereka dari kondisi musim dingin ekstrim karena hujan deras dan badai biasanya mendominasi Bangladesh selama musim hujan.

Secara terpisah, Asosiasi Deniz Feneri juga membagikan daging kepada 1.350 keluarga di kamp serta paket berisi makanan dan selimut.

Baca: Bantuan Kemanusiaan Turki akan Memulai Membangun 1000 Rumah Pengungsi Rohingya

Kekerasan dan penindasan

Rohingya, yang digambarkan oleh PBB sebagai kelompok yang paling teraniaya di dunia, menghadapi ketakutan yang terus meningkat sejak puluhan orang terbunuh dalam kekerasan komunal pada tahun 2012.

Menurut Badan Pembangunan Internasional Ontario (OIDA), sejak 25 Agustus 2017, lebih dari 24.000 Muslim Rohingya telah dibunuh oleh tentara Myanmar.

Lebih dari 34.000 orang Rohingya juga dibakar, sementara lebih dari 114.000 lainnya dipukuli, menurut laporan OIDA yang berjudul ‘Migrasi Paksa Rohingya: Pengalaman yang Tak Terkira’.

Sekitar 18.000 perempuan Rohingya diperkosa oleh tentara dan polisi Myanmar dan lebih dari 115.000 rumah Rohingya dibakar sementara 113.000 lainnya dirusak.

Baca:  Penjual Roti di Turki Donasikan Pendapatannya 2 Hari untuk Rohingya

Menurut Amnesty International, lebih dari 750.000 pengungsi, sebagian besar anak-anak dan perempuan, telah melarikan diri dari Myanmar dan menyeberang ke Bangladesh setelah pasukan Myanmar melancarkan tindakan kekerasan terhadap komunitas Muslim minoritas pada Agustus 2017.

PBB mendokumentasikan perkosaan massal, pembunuhan – termasuk bayi dan anak kecil – pemukulan brutal, dan penculikan yang dilakukan oleh personil keamanan.

Dalam laporannya, penyelidik PBB mengatakan bahwa pelanggaran-pelanggaran tersebut merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !