Pemilik Restoran Non Muslim Dilarang Perdaya Pelanggan dengan Tulisan “Halal”

Restoran lokal tidak memerlukan sertifikasi halal untuk mengoperasikan tetapi jika ingin menggunakan sesuatu yang terkait untuk halal mereka memerlukan izin sertifikasi

Pemilik Restoran Non Muslim Dilarang Perdaya Pelanggan dengan Tulisan “Halal”
Astroawani
Operasi halal Malaysia

Terkait

Hidayatullah.com–Kementerian Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDNHEP) menyarankan konsumen tempat di negara bagian yang tidak memiliki Sertifikat Sertifikasi Halal Malaysia (SPHM) untuk menghindari informasi menyesatkan dan membingungkan pada konsumen, terutama Muslim.

Ketua Penegak KPDNHEP Selangor,  Azman Adam, mengatakan bahwa merupakan pelanggaran jika premis dimiliki oleh non-Muslim yang tidak memiliki sertifikat tapi menunjukkan tulisan dan kutipan ayat Al-Qur’an.

“Masalah ini diambil oleh KPDNHEP Melayu dan instansi, karena tahun lalu kami menerima 22 keluhan konsumen laporan tentang masalah halal, ada enam kasus yang berkaitan dengan halal terkait.

Baca:  Kue yang Masuk ke McDonalds Singapura Harus Halal 

“Kami menyarankan untuk manajer restoran sehingga mereka menghindari membuat pernyataan apapun yang mungkin menipu dan menyesatkan pengguna seolah-olah toko-toko yang menjual makanan halal atau minuman, ” katanya kepada wartawan saat melakukan operasi lokal restoran di sekitar Bandar Bukit Tinggi di Klang,  hari Rabu dikutip Bernama.

Operasi selama tiga jam juga dihadiri oleh pejabat dari Departemen Agama Islam Selangor, Komisi Perusahaan Malaysia (SSM) dan Dewan Kota Klang.

Masing-masing operasi juga diikuti oleh 38 petugas dari berbagai lembaga seperti Kementerian Kesehatan, Perusahaan Komisi dari Malaysia (SSM), Departemen Agama Islam Selangor (JAIS) dan Dewan Kotamadya Klang (MPK).

Azman mengatakan SPHM tidak berkewajiban pada tempat makanan untuk beroperasi, “tetapi itu akan menjadi pelanggaran jika tempat tersebut tidak memiliki sertifikat halal tetapi menuliskan ‘halal’.”

Sebelumnya, di media sosial muncul adanya isu penggunaan Al-Quran di restoran yang tidak memiliki sertifikat halal setelah sebuah restoran di Sri Muda, Seksyen 25, Shah Alam diarahkan mengungkapkan ayat-ayat Al-Quran yang digantung padahal tidak memiliki sertifikat halal.

Baca:  45 Lembaga Halal Dunia Diakui MUI 

Menurut Azman,  restoran lokal tidak memerlukan sertifikasi halal untuk mengoperasikan tetapi jika ingin menggunakan sesuatu yang terkait untuk halal mereka memerlukan izin sertifikasi.

“Jika ada tidak memenuhi syarat sertifikat halal mereka tidak menggunakan apapun yang berhubungan dengan halal. Pengguna yang memiliki kesulitan halal masalah dapat menghubungi agen-agen yang spesifik seperti JAIS untuk mendapatkan informasi atau membuat pengaduan,  “jelas nya.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !