China Harus Biarkan Akses Tanpa Batas ke Kamp Indokrinasi Politik di Turkistan Timur

China terus berupaya untuk menormalkan kamp-kamp dan bahwa kunjungan sebelumnya dari para ahli independen PBB telah menemui hambatan serius

China Harus Biarkan Akses Tanpa Batas ke Kamp Indokrinasi Politik di Turkistan Timur
Getty Images
Sejumlah tentara China berjalan melalui depan Masjid Id Kah di Kashgar, Cina . Sejumlah tentara ini berjaga dikawasan ini karena adanya insiden penyerangan warga etnis Uighur dan Han

Terkait

Hidayatullah.com–Kongres Uighur Sedunia (WUC) memohon komunitas internasional untuk mendesak akses tanpa batas ke Turkistan Timur serta ke semua kamp di mana hampir dua juta etnis Uighur dan kelompok-kelompok Turki lainnya ditindak secara sewenang-wenang.

Pernyataan ini disampaikan WUC mengikuti indikasi baru-baru ini dari pemerintah Komunis China bahwa PBB mendapatkan akses masuk di kamp-kamp tersebut.

“Kami akan menyambut salah satu pakar PBB untuk mengunjungi Xinjiang untuk mengetahui situasi nyata dan kami berharap komentar mereka akan didasarkan pada fakta dan realitas dasar, ” ujar gubernur wilayah itu, Shohrat Zakir dalam sebuah pernyataan hari Ahad, 6 Januari 2019, dikutip laman uyghurcongress.org.

Meskipun ada banyak bukti yang dikumpulkan selama lebih dari setahun yang menunjukkan lebih dari satu juta ditahan secara sewenang-wenang dan menderita pelanggaran hak yang tak terbayangkan, Zakir memberikan narasi Partai Komunis yang sering diulang tentang sistem kamp, ​​menyebut mereka ‘pusat pelatihan kejuruan’ yang dimaksudkan untuk pelatihan keterampilan.

Baca:  Etnis Uighur Berkisah Penyiksaan dan Pemerkosaan di ‘Kamp Cuci Otak’ China [1]

Dalam siaran pers di laman itu,  Presiden Kongres Uighur, Dolkun Isa, menanggapi laporan tentang kemungkinan kunjungan oakar PBB tersebut, “Kita tahu bahwa Tiongkok suka memamerkan keberhasilannya, jadi mengapa perlu waktu lama untuk mengundang pengamat ke Turkistan Timur? Jika apa yang disebut ‘pusat pelatihan kejuruan’ ini ada sejak 2017, mengapa kita hanya mendengarnya sekarang? ”

Isa melanjutkan dengan menunjukkan bahwa, “Sudah sangat jelas apa permainan Tiongkok selama ini. Komunitas internasional harus sangat berhati-hati untuk tidak jatuh cinta padanya. ”

Kamp-kamp indoktrinasi politik dibuka secara besar-besaran pada bulan April 2017 dan telah didokumentasikan dengan baik oleh masyarakat sipil, jurnalis, akademisi dan juga Uighur sendiri dalam kumpulan kesaksian saksi mata yang terus berkembang. Kamp-kamp tersebut adalah fasilitas ekstra-legal, karena tahanan tidak didakwa secara formal, tetapi ditahan terutama untuk komunikasi atau bepergian ke luar negeri, atau ekspresi sentimen keagamaan.

Kamp-kamp itu meliputi sesi-sesi studi ideologis, pemecatan paksa terhadap kepercayaan agama, serta pawai dan nyanyian paksa.

Penyiksaan telah dilaporkan dari banyak mantan napi sebagai upaya bunuh diri dan banyak kematian misterius sejauh ini. Kamp-kamp berdiri sebagai puncak dari banyak kebijakan lain yang berusaha merekayasa ulang secara sosial seluruh kelompok etnis Uighur.

Pernyataan Zakir mengikuti perubahan naratif yang jelas dari penolakan total menjadi upaya menormalkan kamp. Pemerintah membuat sedikit pengakuan tentang keberadaan kamp selama tinjauan kritis oleh Komite PBB tentang Penghapusan Diskriminasi Rasial pada bulan Agustus 2018.

Pada 16 Oktober, Zakir membuat pengakuan pertama yang jelas tentang kamp-kamp tersebut, yang diikuti pada minggu yang sama dengan laporan video CCTV berdurasi 15 menit di dalam sebuah fasilitas di mana para siswa Uighur terlihat sedang diajarkan bahasa Mandarin, hukum Tiongkok, dan keterampilan kerja. Di segmen itu, Uighur berbicara kepada wartawan tentang bagaimana fasilitas itu telah membawa mereka ke jalan yang benar setelah dipengaruhi oleh ekstremisme.

Pelaporan baru-baru ini dari Radio Free Asia dan The Epoch Times juga mengindikasikan bahwa pemerintah Tiongkok mungkin sedang bersiap untuk inspeksi internasional dengan memperbaiki penampilan kamp-kamp dan membuat tahanan di beberapa lokasi menandatangani perjanjian kerahasiaan mengenai rincian kamp.

Setiap kunjungan dari pengamat internasional harus dilakukan pada kondisi yang jelas, mengingat bahwa China terus berupaya untuk menormalkan kamp-kamp dan bahwa kunjungan sebelumnya dari para ahli independen PBB telah menemui hambatan serius.

Baca:  Pergolakan Muslim Uighur di Xinjiang dan Kebijakan Pemerintah China

Kunjungan terakhir oleh pakar PBB dilakukan oleh Philip Alston, Pelapor Khusus untuk Kemiskinan Ekstrim dan Hak Asasi Manusia, pada Agustus 2016, yang merilis laporan terperinci yang mencatat langkah-langkah positif yang diambil oleh Tiongkok dalam memerangi kemiskinan, tetapi juga menimbulkan kekhawatiran tentang, “sangat cepat menyusut ruang untuk ekspresi pandangan yang berbeda dari pandangan Partai [Komunis]. ”

Dalam laporannya , Alston menyatakan keprihatinannya terhadap Jiang Tianyong, seorang pengacara Tiongkok yang ditahan setelah kunjungannya dalam tindakan pembalasan atas kerja samanya dengan PBB selama kunjungan Alston. Pemerintah China bersikap keras dalam tanggapannya, dengan menyatakan bahwa pakar PBB telah “mengabaikan mandatnya dan ikut campur dengan kedaulatan peradilan Tiongkok.”

Pelapor sebelumnya yang telah mengunjungi China di masa lalu telah mengeluh tentang pembatasan serius pada akses, termasuk Pelapor Khusus PBB untuk Penyiksaan, Manfred Nowak, yang permintaannya memakan waktu hampir satu dekade untuk diterima.

Dalam laporan penutupnya dari 2005, Nowak merasa “terdorong untuk menunjukkan bahwa petugas keamanan dan intelijen berusaha untuk menghalangi atau membatasi upayanya dalam pencarian fakta,” dan bahwa, “sejumlah korban yang diduga dan anggota keluarga , pengacara dan pembela hak asasi manusia diintimidasi oleh personel keamanan, ditempatkan di bawah pengawasan polisi, diinstruksikan untuk tidak menemuinya, atau secara fisik dicegah untuk bertemu dengannya. “Nowak juga mengamati,” tingkat ketakutan dan sensor diri yang jelas, ”Saat bertemu dengan tahanan.

Menurut OHCHR, China sekarang memiliki dua puluh permintaan terbuka dan pengingat dari Pelapor dan Kelompok Kerja untuk akses negara untuk meninjau masalah hak asasi manusia tematik.

Jika PBB diizinkan untuk mengunjungi wilayah tersebut, pengamat harus mempertimbangkan bahwa sejak awal, Uighur dengan sejarah bahkan kritik paling ringan terhadap pemerintah telah dipenjara.

Baca: Kemana Keadilan bagi Muslim Uighur di China? 

Akademisi Uighur, Ilham Tohti – ditahan hampir lima tahun lalu dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup – bekerja secara terbuka dan konstruktif menjembatani kesenjangan yang tumbuh antara Uighur dan Han.

Menjelang kemungkinan kunjungan, Kongres Uighur Sedunia meminta beberapa kriteria ketat dipenuhi:

  1. Pengamat harus diberikan akses penuh ke penjara dan fasilitas penahanan lainnya, termasuk apa yang diberi label sebagai ‘pusat pelatihan kejuruan’.
  2. Pengamat harus diberi akses pribadi ke korban individu dengan jaminan terhadap pembalasan bagi anggota keluarga dan perwakilan hukum.
  3. Pengamat harus diberikan akses tindak lanjut untuk memastikan kepatuhan dengan rekomendasi.

Berdasarkan bukti yang tersedia secara luas, pendekatan China terhadap Uighur selama dua tahun terakhir merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan. Oleh karena itu kami mendesak komunitas internasional untuk tidak mengizinkan China menggunakan ini sebagai kesempatan untuk terus menormalkan penahanan massal jutaan orang secara sewenang-wenang.*/Sirajuddin Muslim

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !