Komunis China Tutup 3 Masjid Milik Etnis Muslim Hui

Para ulama meminta China untuk menutup sistem kamp pendidikan ulang, mendesak negara dan lembaga untuk menjatuhkan sanksi ekonomi pada otoritas China

Komunis China Tutup 3 Masjid Milik Etnis Muslim Hui
Sejak Ketua Partai Komunis Xinjiang Chen Quanguo ditunjuk bulan Agustus 2017, serangkaian kebijakan keras dimulai dengan menargetkan Muslim Uighur di Turkestan Timur (disebut wilayah otonomi Xinjiang -, China

Terkait

Hidayatullah.com–Otoritas China telah menutup tiga masjid di Kota Weishan, provinsi Yunnan kata media. Masjid-masjid milik Muslim Hui ditutup karena adanya “pendidikan agama yang ilegal,” lapor South China Morning Post, sebuah media yang berbasis di Hong Kong.

Sebuah video yang didistribusikan harian lewat situs webnya dikutip Anadolu menunjukkan lusinan petugas polisi berseragam yang berhadapan dengan jamaah Muslim Hui, yang berusaha mencegah penutupan masjid.

Tidak diketahui apakah pasukan keamanan menahan mereka.

Video itu juga menunjukkan bahwa pintu masjid dirantai dan disegel.

Tidak ada rincian tentang nama masjid yang ditutup tersebut.

Baca:  Mengenal Para Ulama di Bumi Uighur 

Menurut People’s Daily China, lewat pernyataan resmi pemerintah komunis daerah Weishan mengatakan polisi berkoordinasi dengan Komite Urusan Etnis dan Agama Kabupaten Weishan melakukan razia ke desa-desa Huihuideng, Sanjia dan Mamichang untuk “melindungi stabilitas dan harmoni di kawasan agama.”

Diperkirakan 700.000 Muslim Hui China tinggal di provinsi Yunnan.

Kelompok Muslim di China terdiri dari 10 dari sekitar 56 etnis minoritas. Kehidupan mereka sering mendapat diskriminasi.

Kelompok tersebut adalah Hui, Uighur, Kirgistan, Kazakh, Tajik, Tatar, Uzbek, Salars, Bao’ans, dan Dongshiangs .

Baca:  Kemana Keadilan bagi Muslim Uighur di China?

Mayoritas dari mereka tinggal di China bagian utara dan barat laut.

Sejak April 2017, otoritas komunis Tiongkok telah menahan setidaknya 800.000 — dan mungkin lebih dari dua juta — warga Uighur dan anggota minoritas Muslim lainnya di kamp selama periode waktu yang tidak terbatas, menurut penilaian pemerintah A.S.

Kepada RFA, Adrian Zenz,  dosen dalam metode penelitian sosial di Sekolah Kebudayaan dan Teologi Eropa yang berbasis di Jerman, mengatakan bahwa diperkirakan 10 hingga 11 persen populasi Muslim dewasa di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang (XUAR) telah ditahan.

Sementara Beijing awalnya membantah keberadaan kamp pendidikan ulang(re-education), para pejabat sejak itu mengklaim bahwa fasilitas tersebut adalah alat yang efektif untuk melindungi negara dari “terorisme” dan menyediakan “pelatihan kejuruan” untuk etnis Muslim Uighur.

Baca:  PBB Khawatirkan Penahanan Satu Juta Muslim Uighur di China

Namun, laporan yang diterima RFA dan organisasi media lainnya, telah menunjukkan bahwa mereka yang berada di kamp-kamp kosentrasi atau kerap disebut ‘kamp cuci otak’ dan ditahan tanpa proses hukum.

Narapidana di kamp ini menjadi sasaran indoktrinasi politik, secara rutin menghadapi perlakuan kasar di tangan pengawas mereka, dan menanggung diet yang buruk serta kondisi yang tidak higienis di fasilitas yang sering penuh sesak.

Bulan lalu, lusinan akademisi mengeluarkan pernyataan bersama yang menyatakan keprihatinan atas penahanan massal etnis Uighur di Tiongkok dan minoritas Turki lainnya di XUAR dan meminta komunitas internasional untuk mengambil tindakan terhadap “pelanggaran HAM massal dan serangan yang disengaja terhadap budaya asli” di wilayah.

Para ulama meminta China untuk menutup sistem kamp pendidikan ulang, mendesak negara dan lembaga untuk menjatuhkan sanksi ekonomi pada otoritas China dan perusahaan teknologi yang mendapat manfaat dari sistem, dan menuntut agar pemerintah memberikan suaka kepada Uighur dan minoritas Turki lainnya yang berisiko. di wilayah tersebut dan menolak untuk mendeportasi mereka ke China.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !