Rabu, 26 Januari 2022 / 22 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Erdogan: Hak Asasi Manusia di Eropa Gagal

Erdogan pembagian vaksin Anadolu Agency
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan
Bagikan:

Hidayatullah.com–Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan menyebut serangkaian demonstrasi yang dilakukan gerakan ‘Rompi Kuning’ khususnya protes kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) di Prancis mengungkapkan kegagalan Eropa dalam sistem demokrasi dan hak asasi manusia (HAM).

“Jalan-jalan di banyak negara Eropa, terutama di Paris, sedang kacau,” kata Erdogan di sebuah acara di Istanbul.

“Kami menyaksikan gambar-gambar di jalanan dengan sangat prihatin,” tambahnya dikutip Xinhua.

“Turki dengan jelas membantah semua protes yang memicu kekerasan dan kehancuran. Namun, apa yang terjadi di Prancis dengan jelas menunjukkan bahwa Eropa gagal menciptakan sistem demokrasi, hak asasi manusia dan kebebasan yang baik.

“Dinding keamanan Eropa bina selama ini semakin goyah dan bukan disebabkan oleh masuknya kaum pendatang maupun komunitas Islam, tetapi bersumber dari penduduknya sendiri,” katanya ketika berbicara di depan massa.

Baca:   Dianggap Menggurui Erdogan Tentang HAM Netanyahu Tak Tahu Malu

Namun, ia tidak menutup kemungkinan keributan yang terjadi sekarang berasal dari kelompok sosialis Kurdi, Partai Pekerja Kurdistan (PKK) yang bebas beroperasi di wilayah Eropa.

Dalam perkembangan terkait, polisi Prancis menangkap hampir 2.000 demonstran di seluruh negeri kemarin.

Pihak berwenang melaporkan setidaknya 126 orang terluka di Paris termasuk tiga polisi, tetapi tidak ada luka serius.

Diperkirakan 125.000 pemrotes berkumpul secara nasional dengan 10.000 di Paris, serta menyaksikan banyak kehancuran.

Kelompok pengunjuk rasa memecahkan pintu depan tempat usaha selain kendaraan juga dibakar.

Selain itu, protes juga terjadi di beberapa kota lain termasuk Lyon, Bordeaux, Toulose, Marseille, dan Grenoble.

Gerakan “Rompi Kuning” dimulai bulan lalu di Paris dan telah meluas ke kota-kota lain di Eropa, termasuk Brussels, ibu kota Belgia. Para pengunjuk rasa terutama menentang kenaikan harga minyak dan biaya hidup.

Baca:  Erdogan Kecam Sanksi Amerika Serikat Atas Venezuela

Beberapa rekaman video menunjukkan polisi anti huru hara menggunakan meriam air dan gas air mata untuk membubarkan demonstrasi.

Sementara itu, Perdana Menteri Perancis Edouard Phillipe bersumpah untuk “memulihkan persatuan nasional” di negara ini.

Jelas, kenaikan pajak dan harga BBM seharusnya tidak membuat Prancis menjadi negara yang bergejolak.

Dia juga menunjukkan bahwa Presiden, Emmanuel Macron akan mengambil langkah yang diperlukan untuk meringankan situasi.*

Rep: Ahmad
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Presiden Muhammadu  Buhari Bantah Pakai ‘Stuntman’

Presiden Muhammadu Buhari Bantah Pakai ‘Stuntman’

[Berita Foto] Berhenti Sejenak …

[Berita Foto] Berhenti Sejenak …

Tokoh Hamas Dibunuh di Damaskus

Tokoh Hamas Dibunuh di Damaskus

Berkekuatan >20 Ton TNT Ledakan di Tianjin Merusak Hingga Radius 2Km

Berkekuatan >20 Ton TNT Ledakan di Tianjin Merusak Hingga Radius 2Km

Pengadilan Mesir Batalkan Satu dari Dua Hukuman Penjara Seumur Hidup Mursi

Pengadilan Mesir Batalkan Satu dari Dua Hukuman Penjara Seumur Hidup Mursi

Baca Juga

Berita Lainnya