Tak Ada Paksaan, Trengganu Akan Terapkan Pakaian Atlit Patuh Syariah

Sikap pemerintah negara bagian terkait kewajiban kepatuhan syariah bukan untuk atlet non-Muslim atau atlet negara lain

Tak Ada Paksaan, Trengganu Akan Terapkan Pakaian Atlit Patuh Syariah

Terkait

Hidayatullah.com–Masalah kepatuhan syariah dalam penggunaan pakaian atlet Terengganu bukanlah hal baru untuk diperdebatkan, bahkan telah dimulai sejak The Malaysian Games (SUKMA) 2008.

Namun, pemerintah negara bagian ini menerapkan lebih luas, terutama untuk olahraga tim yang diterima dengan baik oleh para penggemar.

Menurut Ahmad Shapawi Ismail, Direktur Jenderal Dewan Olahraga Malaysia, pendekatan ini telah dilaksanakan oleh pemerintah negara bagian Terengganu, dengan pemisahan kolam renang antara pria dan wanita dan kepatuhan pakaian.

“Saya setuju dengan pandangan Menteri Pemuda dan Olahraga (Syed Saddiq Syed Abd Rahman) dan juga pandangan Deputi Negara Exco dan Olahraga Exco sehingga instruksi atau pendekatan ini tidak dilihat sebagai kekuatan yang tiba-tiba.

“Di sisi lain, itu diarahkan pada kelanjutan upaya untuk meningkatkan kesadaran di antara atlet Muslim di Terengganu karena kesediaan mereka untuk membuat perubahan dalam kesesuaian aplikasi yang tidak akan mempengaruhi kinerja mereka,” katanya dikutip kantor Berita Bernama.

Baca: Muncul Iklan Wanita Umbar Aurat di “Smack Down”, Badan Olahraga Saudi Minta Maaf

Pencapaian Syariah

Pada hari Ahad (25/11/2018), Ketua Komite Pemuda, Olahraga dan Non-Pemerintah Terengganu, Wan Sukairi Wan Abdullah dilaporkan mengatakan langkah itu sejalan dengan kebijakan pemerintah negara bagian menempatkan Islam sebagai pilar administrasi utama, termasuk olahraga.

Dia mengatakan, sebagai permulaan, semua pemain sepak bola Muslim di bawah Asosiasi Sepak Bola Negara Terengganu (PBSNT) diharuskan untuk mengenakan pakaian yang sesuai syariah di semua kompetisi, baik di dalam negeri maupun di luar negeri.

Sementara itu, Ahmad Shapawi juga percaya bahwa praktek menutupi aurat tidak berhenti pada saat atlet saja tetapi harus menjadikannya sebagai praktek sehari-hari.

“Sejauh mungkin, latihan ini tidak hanya untuk kompetisi tetapi juga latihan latihan harian.

“Penggunaan yang tepat juga diperlukan untuk menghindari risiko cedera jika mereka menggunakan pakaian yang akan mencegah pergerakan permainan mereka nanti,” katanya.

Baca:  Bagaimana Muslimah Berolah Raga?

Bukan Non Muslim

Dia juga menyambut baik sikap pemerintah negara bagian bahwa kewajiban kepatuhan syariah bukan untuk atlet non-Muslim atau atlet negara lain yang bersaing di negara bagian.

“Untuk tradisi olahraga lain dan aturan kompetisi internasional bahwa jenis pakaian kompetisi tidak mencakup aurat seperti senam, senam, terjun dan berenang juga bukan bagian dari kewajiban kepatuhan oleh pemerintah negara bagian,” katanya.

Oleh karena itu, menurut dia, pendekatan peningkatan kesadaran seperti yang dipraktekkan sebelumnya adalah permulaan awal dan sekarang hanya diikuti oleh kurang penekanan pada penerapan kepatuhan syariah Islam.

“Ini bukan hanya dalam hal berpakaian tetapi juga melibatkan aspek lain seperti perilaku, emosi, spiritual dan sikap harian atlet muda kita,” katanya.

Baca:  Muslimah Atlet Angkat Besi Sukses Perjuangkan Hak Tutup Aurat 

Sebelumnya Syed Saddiq mengusulkan agar semua pihak menghormati pemilihan pakaian olahraga atlet.

Menentukan pakaian yang akan dikenakan oleh atlet adalah hal yang mengkhawatirkan karena masa depan olahraga seperti senam, berenang, dan binaraga akan terpengaruh, katanya.*

Rep: Ahmad

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !