Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Fotografer Terkenal Ditahan Saat Berkunjung ke Xinjiang

Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang jurnalis dan fotografer ternama, pemenang penghargaan di China menghilang di wilayah Xinjiang barat laut yang bergejolak awal bulan ini setelah dilaporkan ditangkap seorang agen keamanan, kata istrinya.

Dikutip Reuters, istri Lu Guang mengatakan dia kehilangan kontak dengannya pada malam 3 November ketika Lu berada di Urumqi, Ibu Kota Provinsi Xinjiang, sebuah wilayah yang dijaga ketat oleh polisi di mana pihak berwenang dituduh menjalankan Kamp Cuci Otak etnis Muslim.

Lu, seorang Amerika Serikat, mengunjungi daerah itu sebagai turis selain mengajar dan berinteraksi dengan fotografer lokal, Xu Xiaoli dari New York, di mana dia tinggal.

“Dia pergi ke Kashgar sendirian,” kata Xu yang bermukim di New York, Amerika Serikat, sebagaimana dilansir Reuters, Rabu (28/11/2018). “Dia tidak pernah pergi ke Xinjiang sebelumnya.”

Baca: Kamp ‘Cuci Otak’ Penyiksa Muslim Pemerintah China –

Hingga saat ini Xu menyatakan sama sekali tidak menerima pemberitahuan dari pemerintah kalau suaminya memang ditangkap aparat. Dia juga belum berhasil mengontak Kepolisian Xinjiang. Padahal pada awal Desember mereka berencana merayakan pernikahan.

“Kami seharusnya merayakan 20 tahun pernikahan kami pada 4 Desember nanti. Sejak dia hilang kontak, setiap hari terasa lama seperti tahunan,” kata Xu.

Karir Lu selama 25 tahun sebagai fotografer telah menghasilkan banyak foto pemenang penghargaan dan memperdalam sisi gelap transformasi masyarakat dan pembangunan ekonomi di Tiongkok, mendokumentasikan polusi industri, penyalahgunaan tenaga kerja, desa-desa yang terkena dampak AIDS, dan ekspor ilegal Afrika ke China.

Lu, pemenang ‘World Press Photo’, berencana untuk melakukan perjalanan dari Xinjiang ke wilayah barat daya Sichuan pada tanggal 5 November dan bertemu seorang teman yang tidak dapat menghubunginya, kata istrinya dalam sebuah pernyataan yang diposting di Twitter.

Baca:  Home Stay: ‘Deradikalisasi dan Indoktrinasi’ ala Komunis China pada Keluarga Muslim

Dia kemudian melewati seorang teman bahwa Lu ditahan oleh badan keamanan nasional dan kemudian dibawa ke Kota Kashgar, sebuah laporan yang telah dia konfirmasikan kepadanya oleh pihak berwenang di kota Lu, Yongkang, di Provinsi Zhejiang.

“Saya benar-benar khawatir, dan berharap dia kembali dengan selamat secepat mungkin!” Xu menyebutkan dalam pernyataan Twitter.

Polisi Yongkang mengatakan kepada AFP bahwa mereka tidak tahu tentang situasi dan panggilan ke departemen propaganda Xinjiang tidak dijawab.

Seseorang yang mengangkat telepon di departemen kepolisian di Kashgar menutup telepon setelah mendengar bahwa panggilan itu dari AFP.

Xinjiang, rumah dari komunitas Muslim Uighur Muslim telah menjalani operasi keamanan yang didorong oleh konflik yang telah menewaskan ratusan tahun yang lalu.

Satu juta orang Uighur dan minoritas berbahasa Turki lainnya telah ditempatkan di kamp isolasi politik di wilayah itu, menurut perkiraan yang dikutip oleh panel Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Baca:  Etnis Uighur Berkisah Penyiksaan dan Pemerkosaan di ‘Kamp Cuci Otak’ China [1]

Wartawan asing yang mengunjungi daerah tersebut sering ditangkap dan dipenjarakan oleh polisi untuk mencegah dan mencegah laporan kamp tahanan dan layanan buruk pada warga Uighur.

Pemerintah China dikenal berlaku diskriminatif terhadap wilayah Xinjiang dan etnis Uighur. Mereka kerap memberlakukan aturan tak masuk akal, seperti melarang puasa saat Ramadhan, dilarang menggelar pengajian, dilarang memelihara jenggot, larangan shalat berjamaah. Bahkan aparat China secara ketat menempatkan pos-pos pemeriksaan di seluruh wilayah hingga perbatasan Xinjiang.

Belakangan China dikabarkan sengaja menangkap dan mengirim etnis Uighur, baik lelaki maupun perempuan, ke Kamp Cuci Otak yang disebutnya  Kamp Re-Edukasi.

Mereka dipaksa belajar budaya China di bawah rezim Partai Komunis dan menanggalkan identitas aslinya. Konon menurut pengakuan mereka yang selesai menjalani ‘pendidikan’, mereka diperlakukan dengan kejam.*

Rep: Ahmad
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Syeikh Azhar Desak Iran Keluarkan Fatwa Pengharaman Penghinaan Sahabat Nabi

Syeikh Azhar Desak Iran Keluarkan Fatwa Pengharaman Penghinaan Sahabat Nabi

Inilah Respon Dunia Terhadap Normalisasi Hubungan UEA dan Zionis ‘Israel’

Inilah Respon Dunia Terhadap Normalisasi Hubungan UEA dan Zionis ‘Israel’

Januari 2014 Rezim dan Oposisi Suriah akan Berunding

Januari 2014 Rezim dan Oposisi Suriah akan Berunding

Terpilihnya Erdogan Dianggap Ikut Meningkatkan Citra  di Barat

Terpilihnya Erdogan Dianggap Ikut Meningkatkan Citra di Barat

Lama Antri, Turki Perjuangkan Jamaah Hajinya Berangkat Tahun Ini

Lama Antri, Turki Perjuangkan Jamaah Hajinya Berangkat Tahun Ini

Baca Juga

Berita Lainnya