Hujan dan Banjir Bandang Landa Saudi dan Iraq

Sebelumnya, banjir bandang menerjang sejumlah wilayah Arab Saudi dalam sebulan terakhir menyebabkan 30 orang meninggal

Hujan dan Banjir Bandang Landa Saudi dan Iraq
SPA
Seorang pria terjebak banjir bandang di Provinsi Makkah

Terkait

Hidayatullah.com—Departemen Keamanan Penerbangan Helikopter bekerja sama dengan Otoritas Pertahanan Sipil Saudi

Telah mulai menyelamatkan para pengendara yang terdampar oleh banjir di Provinsi Makkah, Saudi Press Agency (SPA) mengatakan pada hari Jumat.

“Dua pria India diselamatkan menggunakan keranjang yang diturunkan dari helikopter untuk menggulingkan mereka saat mereka terdampar di atap truk mereka, yang dikelilingi oleh banjir yang disebabkan oleh hujan di Lembah Al-Leeth . Kedua pria itu kemudian dibawa ke tempat yang aman, ” kata Komando Keamanan Penerbangan Keamanan.

Otoritas Keamanan Penerbangan Helikopter melanjutkan evakuasi mereka atas Provinsi Makkah dan melakukan survei udara  untuk memeriksa situasi. Mereka segera turun tangan untuk melakukan operasi penyelamatan dan mengevakuasi orang yang membutuhkan bantuan.

Baca: Hujan Deras dan Banjir Landa Negara Teluk 

Dalam perkembangan serupa, Otoritas Pertahanan Sipil di Al-Baha menyelamatkan sembilan orang yang terdampar oleh banjir Al-Baha, kutip SPA.

Sebelumnya, banjir bandang menerjang sejumlah wilayah Arab Saudi dalam sebulan terakhir menyebabkan 30 orang meninggal.

Menurut Otoritas Pertahanan Sipil Saudi dalam pernyataannya, total 3.865 orang dievakuasi dari area-area rawan banjir di berbagai wilayah Saudi pada waktu yang sama.

3000 Tunawisma

Banjir bandang juga melanda Iraq. Wali Kota Shirqat di Iraq utara mengatakan hari Jumat bahwa setidaknya tujuh orang telah tewas dan ribuan orang mengungsi menyusul banjir sebagai akibat dari hujan deras.

Sembilan orang tewas di Iraq setelah banjir melanda wilayah Saladdin. 23 November 2018

Dua orang tewas setelah rumah mereka ambruk di provinsi Dhi Qar di Iraq selatan. Banjir di provinsi Nineveh menyebabkan jembatan runtuh.

Sekitar 3.000 warga Iraq menjadi tunawisma setelah banjir menghantam wilayah Shirqat, 23 November 2018 (MeMO)

Rekaman dari Shirqat menunjukkan orang-orang melarikan diri dengan perahu kecil, Kantor Berita Iraq melaporkan.

Baca: Sekolah dan Universitas di Saudi Libur karena Hujan Deras

Sekitar 3000 orang menjadi tunawisma akibat banjir, kata Wali Kota Ali Al-Dodh, tulis Middle East Monitor (MeMO). Pejabat di Kota Tikrit, ibu kota provinsi Salahaddin, meminta helikopter dikirim untuk menyelamatkan dan mengevakuasi warga sipil.

Seorang perwira militer Iraq mengatakan, sedikitnya dua anak dan dua orang lanjut usia tewas di sebuah desa di Iraq utara yang terkena banjir bandang akibat hujan lebat.

Baca: Gubernur Makkah Bentuk Pansus Banjir, Ka’bah Aman 

Letnan Jenderal Jumaa Anad, kepala operasi darurat, mengatakan lima orang masih hilang menyusul banjir bandang Jumat di desa Houreya, di luar kota Shirqat di Provinsi Salahuddin utara.

Anad mengatakan, 4.000 warga desa telah dievakuasi setelah ketinggian air naik menjadi 2 meter (6,5 kaki).

Perdana Menteri Iraq Adel Abdul-Mahdi memerintahkan tim manajemen krisis untuk mengawasi operasi penyelamatan dan meninjau langkah-langkah pencegahan ketika hujan terus berlanjut.

Banjir terjadi, setelah curah hujan yang luar biasa berat dan awal dalam beberapa pekan terakhir, telah memberi tekanan lebih besar pada pemerintah baru Iraq  setelah beberapa provinsi yang terkena dampak keras oleh perang 2014-17 melawan Daesh dan oleh tahun-tahun pengabaian yang dikecam para kritikus terhadap korupsi.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !