CIA: Putra Mahkota Saudi Perintahkan Pembunuhan Khashoggi

CIA mencapai kesimpulannya dengan memeriksa berbagai sumber intelijen, termasuk panggilan telepon antara duta besar Saudi untuk AS

CIA: Putra Mahkota Saudi Perintahkan Pembunuhan Khashoggi

Terkait

Hidayatullah.com–Pangeran Mahkota Saudi Mohammad bin Salman memerintahkan pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, CIA menyimpulkan, menurut Washington Post, dikutip Anadolu.

Surat kabar itu mengutip empat sumber anonim.

“Penilaian CIA, d para pejabat mengatakan mereka memiliki kepercayaan diri yang tinggi, adalah tanggal paling pasti untuk menghubungkan Mohammed [bin Salman] dengan operasi dan mempersulit upaya administrasi Trump untuk mempertahankan hubungannya dengan sekutu dekat,” tulis Washington Post.

Menurut artikel itu, CIA mencapai kesimpulannya dengan memeriksa berbagai sumber intelijen, termasuk panggilan telepon antara duta besar Saudi untuk AS dan saudara laki-laki pangeran, Khalid bin Salman, dengan Khashoggi.

Baca: Saudi Tolak Ancaman Barat terkait Hilangnya Jamal Khassogi 

Sumber-sumber anonim yang berbicara dengan syarat anonim mengatakan Khalid mengatakan kepada Khashoggi dia harus pergi ke Konsulat Istanbul Saudi untuk dokumen yang dia butuhkan untuk menikah, meyakinkannya bahwa itu akan aman.

“Tidak jelas apakah Khalid tahu bahwa Khashoggi akan dibunuh, tetapi dia membuat panggilan ke arah saudara laki-lakinya, menurut orang-orang yang akrab dengan panggilan itu, yang dihadang oleh intelijen AS,” tulis Washington Post.

Fatimah Baeshen – juru bicara kedutaan Saudi di Washington – mengatakan Khalid dan Khashoggi tidak membahas “apa pun yang terkait dengan pergi ke Turki,” yang menyatakan “penilaian yang diakui CIA salah”.

Baca: Misi di Balik Hilangnya Khashoggi

Khashoggi, seorang kontributor The Washington Post, terbunuh pada 2 Oktober di dalam Konsulat Saudi di Istanbul.

Setelah berminggu-minggu menyangkal keterlibatan dalam kejahatan, Arab Saudi kemudian mengakui bahwa Khashoggi telah terbunuh di dalam konsulat tetapi mengklaim keluarga Kerajaan Saudi tidak terkait tentang rencana pembunuhan jurnalis.

“Kesimpulan CIA tentang peran Mohammed (bin Salman) juga didasarkan pada penilaian agensi sang pangeran sebagai penguasa de facto negara yang mengawasi bahkan urusan kecil di kerajaan itu,” tulis surat kabar itu.

“Posisi yang diterima adalah bahwa tidak mungkin ini terjadi tanpa dia sadar atau terlibat,” kata Washington Post, mengutip sumber anonim.

Baca: Putra Mahkota Saudi Pernah Sebut Jamal Khashoggi Sosok Berbahaya

Bukti yang ditunjukkan kepada presiden AS

Menurut artikel itu, Presiden AS Donald Trump “menolak tuduhan atas pembunuhan itu” pada Pangeran Saudi.

“Secara pribadi, para pembantu mengatakan, Trump telah menunjukkan bukti keterlibatan sang pangeran tetapi tetap skeptis bahwa Muhamad memerintahkan pembunuhan itu,” menurut The Post.

Dia menambahkan bahwa Trump bertanya kepada CIA dan pejabat Departemen Luar Negeri di mana badan wartawan Saudi adalah “dan telah tumbuh frustrasi bahwa mereka belum dapat memberikan jawaban.”

CIA tidak tahu di mana tubuh itu berada, menurut sumber.

Artikel itu juga mengatakan CIA menerima salinan audio dari otoritas Turki Konsulat Saudi dari hari pembunuhan Khashoggi, yang menyatakan Direktur CIA Gina Haspel mendengarkannya.

Baca:  Raja Salman Bertemu Keluarga Jamal Khashoggi 

Panggilan dari dalam konsulat setelah pembunuhan wartawan Saudi Maher Mutreb – yang diduga anggota tim eksekutor Saudi – juga diperiksa oleh CIA.

Seruan itu antara Mutreb dan Saud al-Qahtani – yang merupakan bantuan utama putra mahkota – untuk memberi tahu bahwa operasi itu selesai, kata artikel itu.

“Trump telah mengatakan kepada pejabat senior Gedung Putih bahwa dia ingin Mohammed tetap berkuasa karena Arab Saudi membantu untuk memeriksa Iran, yang pemerintah anggap sebagai tantangan keamanan utama di Timur Tengah,” kata Washington Post, menambahkan bahwa Trump “mengatakan bahwa dia melakukan tidak ingin kontroversi atas kematian Khashoggi untuk menghalangi produksi minyak oleh kerajaan. ”

Menanyakan alasan di balik pembunuhan Khashoggi, artikel itu mengatakan CIA mengembangkan teori bahwa putra mahkota Saudi “percaya Khashoggi adalah seorang Islamis berbahaya yang terlalu bersimpati kepada Ikhwanul Muslimin, menurut orang-orang yang akrab dengan penilaian itu.”*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !