Amnesti khawatir, Aktivis Ahwaz “Dibunuh secara Rahasia” di Iran

Sementara rezim Iran terus menampilkan diri seolah ‘juru penyelamat Palestina’, penindasan mengungkap klaim Iran sebagai kebohongan

Amnesti khawatir, Aktivis Ahwaz “Dibunuh secara Rahasia” di Iran
Sebuah eksekusi di Iran

Terkait

Hidayatullah.com–Amnesty International hari Selasa mengeluarkan pernyataan yang menyampaikan keprihatinan mendalam atas laporan-laporan adanya eksekusi massal terhadap tahanan Ahwazi oleh Rezim Iran setelah berbulan-bulan ditahan, yang konon sebagai pembalasan atas serangan terhadap parade militer Iran di wilayah Arab Iran barat daya.

“Pihak berwenang Iran harus segera mengungkapkan nasib dan keberadaan ratusan anggota minoritas etnis Arab Ahwazi yang ditahan tanpa akses ke keluarga atau pengacara mereka,” kata Amnesty menyusul laporan banyaknya tahanan ini juga telah dieksekusi secara rahasia, kutip Middle East Monitor (MeMO), Kamis (15/11/2018).

Selama beberapa hari terakhir, aktivis Ahwazi yang tinggal di luar Iran melaporkan ke Amnesty bahwa ada 22 anggota Ahwazi telah dieksekusi secara diam-diam oleh rezim Iran.

Pada 24 September, Rezim Iran dilaporkan menahan 600 orang Ahwazi setelah serangan bersenjata yang menargetkan parade militer rezim Iran di wilayah Arab empat hari sebelumnya.

“Jika laporan eksekusi dikonfirmasi, eksekusi rahasia dari orang-orang itu tidak hanya akan menjadi kejahatan sesuai dengan hukum internasional, tetapi itu akan menjadi tercela pelanggaran terhadap hak mereka untuk hidup dan demonstrasi penghinaan terhadap nilai-nilai yang didasarkan pada sistem peradilan Iran yang standarnya mengerikan, ” ujar Ketua Badan HAM Amnesty International untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, Philip Luther.

Baca: Nasib Keturunan Arab di Iran [1]

“Sulit membayangkan orang-orang itu akan diadili secara adil dalam rentang beberapa minggu sejak penangkapan mereka, apalagi kesempatan untuk mengajukan banding terhadap vonis hukuman mati.”

Luther menganggap wajar rezim takut dengan para aktivis mengingat sampai detik ini masih belum ada informasi tentang keberadaan mereka. Dia menambahkan bahwa penolakan rezim terhadap berbagai laporan eksekusi tidak akan meyakinkan keluarga tahanan yang dilarang mengunjungi kerabat mereka atau melakukan kontak dengan mereka sejak penangkapan mereka.

“Eksekusi yang diumumkan meningkatkan ketakutan kami bahwa ratusan tahanan Ahwazi yang ditangkap setelah serangan parade mungkin menghadapi nasib yang sama, apalagi pelanggaran yang tak terkatakan di pusat-pusat penahanan.”

Tulisan protes: “Rouhani Jagal Arab di Iran” (MEMO)

Lebih jauh, Amnesti menyerukan kepada rezim Iran untuk mengungkapkan keberadaan semua tahanan tanpa penundaan dan untuk menyajikan informasi tentang tindakan hukum apa pun yang telah diambil sejauh ini. Kelompok itu selanjutnya menyatakan bahwa rezim harus mengizinkan keluarga dan pengacara untuk berhubungan dengan tahanan, serta menjamin bahwa mereka akan dilindungi dari penyiksaan dan bentuk-bentuk penganiayaan lainnya.

Kelompok HAM juga menuntut pembebasan segera semua aktivis Ahwazi yang telah ditahan tidak lebih dari terlibat dalam kebebasan berekspresi mereka, hak untuk berkumpul, atau pertahanan damai atas identitas mereka.

Baca: Ribuan Orang Hadiri Pemakaman Korban Penembakan di Ahwaz Iran …

Kelompok-kelompok internasional seperti Amnesty dan Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) telah menggunakan platform mereka untuk menjelaskan penderitaan Ahwazi dengan mendokumentasikan kondisi hidup yang mengerikan, pelanggaran hak asasi manusia berat, dan degradasi lingkungan yang parah yang diabadikan oleh rezim Iran.

Pusat Statistik Iran, sebuah lembaga rezim, telah mengakui bahwa wilayah Ahwaz memiliki tingkat pengangguran tertinggi ketiga di wilayah mana pun di negara tersebut.

Protes pecah pada akhir Maret atas kartun yang ditayangkan di jaringan penyiaran nasional Iran yang membanggakan adanya keragaman etnis Iran tetapi menghilang Ahwazi dari daftar kelompok etnis utama.

Penganiayaan rezim Iran saat ini terhadap orang Ahwazi adalah kelanjutan dari kebijakan lama yang dimulai pada pertengahan 1920-an.

Baca: Nasib Keturunan Arab di Iran [2]

Pada tahun 1924, sesaat sebelum dinasti Reza Khan berkuasa, Arabistan [Ahwaz] adalah sebuah emirat semi-otonom yang menikmati semua manfaat sebagai daerah kaya minyak yang memandang ke depan yang diberkati dengan posisi geografis yang patut dicerna dan kaya akan sumber daya alam.

Pada tahun 1925, rezim Iran secara brutal menduduki dan menguasai wilayah emirat, dengan penguasa Ahwazi menyerah untuk menghindari pertumpahan darah. Akibatnya, para Ahwazi kehilangan kendali atas nasib mereka sendiri, karena tanah air mereka pada dasarnya dianeksasi.

Setelah puluhan tahun penganiayaan rasis sistematis di tangan monarki Persia, Ahwazi percaya bahwa munculnya Revolusi Islam 1979 yang menggulingkan keluarga berkuasa Mohammad Reza Shah Pahlavi akhirnya bisa membawa kebebasan; sebaliknya, unsur-unsur sektarian garis keras mengambil alih kekuasaan negara dan mendirikan pemerintahan teokratis Syiah atas negara tersebut. Alih-alih diharapkan kebebasan, justru hal ini membawa penganiayaan, kekerasan, dan penindasan yang lebih brutal dan dahsyat terhadap Ahwazi, yang terus berlanjut hingga hari ini.

Penderitaan Ahwazi diperparah oleh kurangnya kesadaran global akan penderitaan mereka karena larangan media yang menyelimuti peliputan, yang pada dasarnya telah memberi surat kuasa rezim untuk melanjutkan penganiayaannya. Bahkan di negara-negara Arab, tingkat pengetahuan tentang minoritas Ahwaz sangat terbatas, seolah hampir tidak dikenal di seluruh dunia.

Sementara rezim Iran terus menampilkan diri seolah ‘juru penyelamat Palestina’ dan Dunia Arab dan Muslim lainnya secara global mencari kebebasan, penindasannya yang kejam terhadap Ahwazi mengungkap klaim ini sesungguhnya kebohongan besar.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !