Pengadilan Jatuhkan Hukuman Seumur Hidup Tokoh Syiah Bahrain

September pengadilan terhadap 169 orang yang dituduh mencoba membentuk "Bahrain Hizbullah"

Pengadilan Jatuhkan Hukuman Seumur Hidup Tokoh Syiah Bahrain
AFP

Terkait

Hidayatullah.com–Pengadilan banding Bahrain hari Ahad (04/11/2018) menjatuhkan hukuman seumur hidup gerakan oposisi Syiah atas tuduhan memata-matai negara Teluk saingan Qatar, kata sumber peradilan.

Syeikh Ali Salman, yang memimpin gerakan Al-Wefaq yang sekarang telah dilarang, telah dibebaskan oleh pengadilan pidana tinggi bulan Juni, yang dijatuhkan penuntut umum. Keputusan terbaru pada hari Ahad juga dapat diajukan banding.

Bahrain, bersama dengan Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA), memutuskan semua hubungan dengan Qatar pada 2017, melarang warga mereka dari perjalanan ke atau komunikasi dengan emirat atas apa yang mereka sebut hubungan Doha dengan Iran dan kelompok Islam radikal.

Salman saat ini menjalani hukuman empat tahun dalam kasus terpisah “menghasut kebencian” di kerajaan, yang telah melihat terutama protes kelompok Syiah terhadap monarki Sunni sejak 2011.

Bulan November, Salman dan dua anggota Al-Wefaq lainnya dituduh bekerja untuk intelijen Qatar dengan tujuan menggulingkan pemerintah Bahrain.

Baca: Pemerintah Bahrain Tutup Paksa Kelompok Oposisi Syiah Terbesar

Raja Hamad telah mengumumkan pemilihan parlemen pada 24 November di Bahrain. Anggota partai oposisi yang dibubarkan, termasuk Al-Wefaq dan kelompok Al-Waad sekuler, dilarang ikut Pemilu.

Negara Teluk yang diperintah Sunni telah dilanda gelombang kerusuhan sejak 2011, ketika pasukan keamanan menghancurkan protes yang dipimpin Syiah menuntut monarki konstitusional dan seorang perdana menteri terpilih.

Gerakan oposisi telah dilarang dan ratusan anggota oposisi telah dipenjarakan, dan banyak dicabut kewarganegaraan mereka.

Bahrain tahun lalu meratifikasi amandemen konstitusi yang memberikan pengadilan militer wewenang untuk mengadili warga sipil yang dituduh melakukan terorisme, sebuah istilah yang secara longgar didefinisikan oleh hukum pidana Bahrain.

Pada Juni, kerajaan itu mengubah undang-undangnya tentang hak-hak politik, melarang “para pemimpin dan anggota asosiasi politik dibubarkan karena melanggar konstitusi kerajaan atau hukumnya” untuk maju dalam pemilihan legislatif.

Ia juga mengumumkan pada bulan September pengadilan terhadap 169 orang yang dituduh mencoba membentuk “Bahrain Hizbullah,” yang terinspirasi oleh kelompok milisi Syiah Libanon yang diduga berkolaborasi dengan intelijen Iran.

Bahrain, sekutu penting Amerika Serikat dan rumah bagi Armada Kelima AS, menuduh Iran memprovokasi kerusuhan di kerajaan itu. Iran membantah tuduhan tersebut.

Baca: Syi’ah Jaring Pasukan Bunuh Diri ke Bahrain

PBB dan kelompok-kelompok hak asasi manusia termasuk Amnesty International dan Human Rights Watch mengkritik monarki Bahrain atas perlakuannya terhadap para pengunjuk rasa.

Amnesty dan HRW mengkategorikan Salman dan pemimpin oposisi lainnya yang dipenjarakan sebagai tahanan hati nurani.

Kelompok oposisi sekuler utama Bahrain, National Democratic Action Society (Waad), juga telah dilarang.

Pemimpin Waad, Nabeel Rajab, menjalani hukuman penjara dalam dua kasus terpisah terkait dengan kritik terhadap intervensi militer tiga tahun Bahrain di Yaman bersama sekutu Teluk dan perlakuannya terhadap tahanan di rumah.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !