Selasa, 26 Januari 2021 / 12 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Bantuan Truk AS Sampai di Kamp Rukban terpencil di Suriah 

Pengungsi kamp Rukban
Bagikan:

Hidayatullah.com— Sebuah konvoi bantuan PBB hari Sabtu mencapai kamp pengungsi Rukban di Suriah di mana ribuan orang terdampar di padang pasir, dekat perbatasan dengan Yordania, seorang anggota dewan lokal kamp mengatakan pada Reuters.

“Konvoi pertama telah memasuki kamp,” kata Abu Abdullah, seorang anggota dewan sipil yang menjalankan kamp dan telah berkoordinasi dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada konvoi bantuan kemanusiaan.

PBB mengatakan bantuan berupa makanan, sanitasi dan pasokan kebersihan, bantuan gizi dan kesehatan bagi 50.000 pengungsi di Rukban, daerah di bawah kendali kelompok oposisi, dalam operasi yang diperkirakan akan memakan waktu tiga hingga empat hari.

Bulan Sabit Merah Arab Suriah juga mengambil bagian dalam konvoi, yang juga akan melibatkan kampanye vaksinasi darurat untuk 10.000 anak-anak melawan campak, polio, dan penyakit lainnya, sebuah pernyataan PBB.

“Sementara pengiriman yang sangat dibutuhkan ini merupakan pencapaian penting, solusi jangka panjang harus ditemukan bagi banyak warga sipil yang tinggal di Rukban,” kata Ali al-Za’tari, Koordinator Kemanusiaan PBB di Suriah.

“Kami juga mengakui peran Rusia dalam membujuk rezim untuk akhirnya mematuhi otorisasi Dewan Keamanan PBB untuk pengiriman bantuan kemanusiaan lintas garis dengan mengeluarkan persetujuan administratif yang diperlukan agar konvoi ini bergerak,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Heather Nauert dalam sebuah pernyataan.

“Kami berharap melihat Rusia menggunakan pengaruhnya dengan rezim untuk mengatasi kurangnya akses kemanusiaan di banyak tempat di Suriah,” tambahnya.

Lebih dari setengah juta orang telah tewas dalam Perang Suriah sejak dimulai pada 2011, dan setengah populasi sebelum perang telah meninggalkan rumah mereka, termasuk lebih dari 5 juta orang yang telah mengungsi ke luar negeri.

Rukban, terletak di dekat pangkalan militer AS di padang pasir dekat perbatasan Suriah, Yordania, dan Iraq berkumpul, adalah rumah bagi lebih 50.000 pengungsi yang datang pada bulan Januari.

Kamp itu bulan lalu terkepung oleh tentara Suriah, mengklaim mencegah penyelundup dan pedagang mengirimkan makanan.

Meskipun kelompok-kelompok oposisi yang didukung AS menguasai wilayah itu, wilayah yang berbatasan dengan Yordania dan dikepung oleh tentara Rezim Bashar.

Yordania telah menempatkan blok pada bantuan melintasi perbatasan setelah mengizinkan pengiriman Januari melalui wilayahnya, dan mengatakan itu tidak harus bertanggung jawab atas kondisi di kamp.

Truk-truk bantuan PBB telah merencanakan untuk mengirim bantuan ke Rukban seminggu yang lalu setelah memperoleh izin dari Damaskus, tetapi ditunda karena alasan logistik dan keamanan, kata PBB.

Kekurangan makanan dan obat-obatan di kamp telah menyebabkan setidaknya selusin kematian dalam beberapa minggu terakhir; PBB menggambarkan kondisi di sana sebagai “menyangkut” dan mengatakan ribuan nyawa berada dalam bahaya.

Sejak Rusia ikut campur dalam Perang Suriah mendukung Presiden Bashar al-Assad tahun 2015, Assad telah banyak menguasai wilayah. Kelompok DAESH, yang pernah menguasai sebagian besar Suriah, telah kehilangan hampir seluruh wilayah mereka. Garis depan antara area yang diperebutkan yang tersisa tampaknya telah stabil untuk saat ini.

Namun, banyak pengungsi dan pengungsi takut pulang ke rumah karena kondisi hidup yang buruk.*

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Turki akan Tuntaskan Privatisasi Judi Lotere Nasional Tahun Ini

Turki akan Tuntaskan Privatisasi Judi Lotere Nasional Tahun Ini

Puji Partai Komunis: PM Singapura: Banyak yang Sedang Perhatikan ‘China yang Kuat’

Puji Partai Komunis: PM Singapura: Banyak yang Sedang Perhatikan ‘China yang Kuat’

Eropa Diambang Disintegrasi

Eropa Diambang Disintegrasi

Amerika Desak Tuntutan Saudi ke Qatar  Lebih Masuk Akal

Amerika Desak Tuntutan Saudi ke Qatar Lebih Masuk Akal

Parlemen Iraq Sepakat Batasi Masa Jabatan PM

Parlemen Iraq Sepakat Batasi Masa Jabatan PM

Baca Juga

Berita Lainnya