Senin, 6 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Internasional

763 Pasien Dilarang Tinggalkan Gaza untuk Menjalani Perawatan

Bagikan:

Hidayatullah.com— Tidak hanya hak warga negara di tanah air mereka dirampas, penjaah ‘Israel’ juga menolak hak perawatan medis pada 763 pasien dan mencegah mereka keluar Gaza selama bulan September.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam laporan terbarunya mengungkapkan, sebanyak 668 pasien yang telah melakukan perjalanan menyeberangi Perbatasan Erez – yang kendalikan penjajah ‘Israel’ – ditunda dan ‘penjajah tidak menerima tanggapan pasti pengajuan mereka pada tanggal perjanjian untuk menerima perawatan dengan pihak rumah sakit’, kata WHO dikutip Middle East Monitor.

Dari jumlah tersebut, 161 aplikasi untuk anak-anak di bawah usia 18 tahun dan 71 aplikasi yang melibatkan pasien berusia 60 dan di atas.

“95 permintaan pasien untuk menyeberang Erez untuk keperluan kesehatan pada bulan September ditolak, termasuk tujuh anak dan 14 warga senior.

Aplikasi yang ditolak 18 persen untuk bedah saraf, 17 persen perawatan mata, 17 persen ortopedi, dan 12 persen untuk perawatan kanker,” kata laporan itu.

WHO mengatakan lebih dari 90 persen dari aplikasi ditolak adalah perawatan medis di rumah sakit Baitul Maqdis dan Tepi Barat.

“Ke-18 permohonan yang ditolak pada bulan September juga melibatkan orang-orang Palestina yang terluka selama demonstrasi berantai, Great Return March,” katanya.*

Rep: Ahmad
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Penerbangan Yaman Terhenti Akibat Pilot Mogok

Penerbangan Yaman Terhenti Akibat Pilot Mogok

Televisi Al Arabiya Lahirkan Al Hadats

Televisi Al Arabiya Lahirkan Al Hadats

Mariyuana Kini Legal di Negara Bagian Maryland AS

Mariyuana Kini Legal di Negara Bagian Maryland AS

Natal Banyak Orang Teler, Spanyol Gelar Razia

Natal Banyak Orang Teler, Spanyol Gelar Razia

partai islam aljazair

Sakit-Sakitan, Bouteflika Masih Ingin Maju Pilpres Aljazair

Baca Juga

Berita Lainnya