Pekerja Asing Dapat Meninggalkan Qatar tanpa Izin Majikan

Populasi Qatar sekitar 2,6 juta orang, 4 juta sisanya pekerja asing, sebagian besar dari India, Nepal, Filipina dan Indonesia

Pekerja Asing Dapat Meninggalkan Qatar tanpa Izin Majikan
tribune

Terkait

Hidayatullah.com–Pekerja asing di Qatar tidak lagi memerlukan izin majikan untuk meninggalkan negara itu seperti yang dipersyaratkan dalam visa sebelumnya, menyebabkan mereka rentan terhadap penyalahgunaan majikan.

Menurut pernyataan Kementerian Dalam Negeri melalui Twitter: “Implementasi UU No. 13 (2018) tentang peraturan masuk, meninggalkan dan tinggal pekerja asing mulai hari ini. ”

September lalu, Qatar mengumumkan kesepakatan untuk menghapuskan ketentuan-ketentuan pekerjaan yang mewajibkan izin majikan dalam sistem visa yang disebut ‘kafala’ atau sponsor yang dianggap sebagai perbudakan modern.

Menurut undang-undang baru, semua kecuali lima persen dari semua karyawan perusahaan (biasanya berpangkat tinggi) dapat meninggalkan Qatar tanpa izin dari majikan.

Baca: Qatar Hapus Sistem Perburuhan Kafala 

Mereka yang dilarang melakukan hal itu dapat mengajukan keluhan kepada komite khusus yang akan menjawab dalam waktu tiga hari.

Sejak tahun 2016, Qatar telah memulai mengganti sistem kafala dengan sistem berlandaskan kontrak.  Kafala merupakan sistem yang digunakan untuk memantau buruh migran terutama yang bekerja dalam pembangunan atau sektor domestik.

Sistem ini mengharuskan semua buruh kasar untuk memiliki sponsor di negara di mana ia akan bekerja, biasanya majikan mereka, yang bertanggung jawab untuk visa dan status hukum.

Praktek ini telah dikritik oleh organisasi hak asasi manusia untuk menciptakan peluang mudah bagi eksploitasi pekerja, karena banyak pengusaha mengambil paspor dan penyalahgunaan pekerja mereka dengan sedikit kesempatan akibat hukum.

Baca: Qatar Keluarkan Undang-Undang Lindungi Hak Pekerja Wanita 

Qatar, tuan rumah Piala Dunia 2022, menandatangani perjanjian tiga tahun November lalu, dengan Organisasi Perburuhan Internasional PBB memantau reformasi sumber daya manusia negara itu.

Organisasi hak asasi manusia internasional telah mengecam Qatar karena diduga mengizinkan majikan untuk mengeksploitasi pekerja asing, termasuk mereka yang bekerja dengan perusahaan membangun stadion dan fasilitas Piala Dunia.

Populasi Qatar hanya sekitar 2,6 juta orang, dengan sekitar 4 juta pekerja asing, sebagian besar dari India (500.000) dan Nepal (400.000) dan Filipina dan Indonesia.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !