Simposium ‘Gaya Hidup Era Khilafah Utsmaniyah’ Diadakan di Istanbul

Kompleks Sulaimaniyah, seperti struktur bangunan Kesultanan Utsmaniyah lainnya, memiliki arsitektur horizontal dan melambangkan tauhid, akidah Islam yang mendukung keyakinan pada satu Tuhan

Simposium ‘Gaya Hidup Era Khilafah Utsmaniyah’ Diadakan di Istanbul
www.istanbulkulturturizm.gov.tr
Masjis Sulaimaniyah - Turki

Terkait

Hidayatullah.com– Sebuah simposium akhir pekan di Kompleks Masjid Sulaimaniyah di Istanbul Tukri, membahas pendidikan, musik, seni, arsitektur, dan administrasi era Khilafah Utsmaniyah (Ottoman). Masjid Sulaimaniyah dibangun pada abad ke-16 dan dianggap sebagai yang paling indah dari masjid kekaisaran di Istanbul.

Akademisi, sarjana, dan intelektual mengambil bagian dalam simposium dua hari di Universitas Ibnu Khaldun di kota, yang berakhir pada hari Ahad.

Simposium itu datang universitas membuka tiga bagian kompleks masjid bersejarah  untuk pendidikan pertama kalinya dalam sekitar satu abad.

Pada hari kedua acara, Profesor Saadettin Okten, seorang penulis dan sarjana arsitektur, menggarisbawahi pentingnya kompleks Islam yang dikenal sebagai “kulliye” untuk gaya hidup di era Utsmaniyah.

Kulliye berarti kompleks bangunan yang berpusat di masjid termasuk pusat pendidikan, klinik yang disebut “Dar al-Shifa,” dapur, pemandian Turki, dan banyak bangunan lain yang digunakan untuk berbagai tujuan sosial.

Baca: Ulama-Umara dalam Sejarah Daulah Utsmani [1]

Cairan atau beku

“Komunitas Utsmaniyah hidup sesuai dengan peradaban Islam. Mereka merancang kehidupan sesuai dengan sistem nilai ini dan membangun tempat ini [kulliye], ” ujar Profesor Saadettin Okten dikutip Anadolu Agency.

“Kompleks Islam sebagai pusatnya,” jelasnya. “Apa pun yang Anda butuhkan dalam hidup, Anda dapat menemukannya di kompleks ini.”

“Mereka adalah struktur simbolis dan fungsional dan di pusatnya terdapat masjid,” kata Okten, memuji siluet kompleks masjid.

Berbicara tentang aspek musikal dan arsitektural kompleks, penulis dan musisi Savas S. Barkcin berkata: “Musik adalah sebuah arsitektur yang terdiri dari suara. Arsitektur adalah musik yang terdiri dari struktur. ”

Menyebut musik dan arsitektur “dua tanda peradaban,” Barkcin menyatakan bahwa kompleks Utsmaniyah pada zaman Daulah Utsmaniyah secara keseluruhan adalah kompleks yang indah, terkalibrasi, dan harmonis, dengan mengatakan: “Ini memiliki merek dagang sendiri.”

Ia membandingkan kompleks masjid dengan Katedral Notre Dame Paris dalam hal gaya arsitektur dan musik.

Baca: Sultan Sulaiman Al-Qanuni dan Semut Istana

Kompleks Sulaimaniyah, seperti struktur bangunan Kesultanan Utsmaniyah lainnya, memiliki arsitektur horizontal dan melambangkan tauhid, akidah Islam yang mendukung keyakinan pada satu Tuhan dan kesatuan Tuhan, kata Barkcin.

Sedang Notre Dame memiliki struktur vertikal dan melambangkan doktrin Kristen tentang Trinitas dan menyerupai musik Barat dalam hal struktur, tambahnya.

Komunitas Utsmaniyah hidup sesuai dengan peradaban Islam. Mereka merancang kehidupan sesuai dengan sistem nilai ini dan membangun tempat ini [kulliye]

Untuk bagiannya, sarjana musik Yalcin Cetinkaya mengutip pernyataan terkenal Goethe: “Musik adalah arsitektur cair, dan arsitektur adalah musik yang beku.”

“Arsitektur dan musik melengkapi satu sama lain,” katanya, menambahkan bahwa ada kesamaan antara Masjid Sulaimaniyah dan musisi Utsmaniyah-Turki Itri, dan musisi lain dari periode yang sama.

Ada ketenangan dan keheningan di kedua arsitektur Utsmaniyah – termasuk Kompleks Sulaimaniyah – dan musik, kata Cetinkaya.

Baca: Sultan Salim I Penyelamat Daulah Utsmaniyah

Kompleks Sulaimaniyah  

Kompleks Sulaimaniyah di distrik Sulaimaniyah di sisi Eropa Istanbul memiliki tiga bagian, yang disebut Dar’ul Hadis, Medrese-i Salîs, dan Dar’uz Ziyafe.

Berbicara kepada Anadolu Agency di sela-sela simposium, Dr Recep Senturk, Rektor Universitas Ibnu Khaldun (IHU), berbicara di kompleks, yang dibuka untuk studi pada 2 Oktober.

Sekitar 200 mahasiswa dari 40 negara  saat ini mempelajari ilmu dan peradaban Islam di bagian kompleks yang baru dibuka dalam tiga bahasa – Turki, Inggris dan Arab – kata Senturk.

Universitas berencana untuk mengubah bagian Dar’uz Ziyafe (aula makan) menjadi perpustakaan yang menampilkan buku dan materi lokal dan internasional tentang Mimar Sinan, Sultan Kesultan Turki Utsmani, Sultan Sulaiman, dan Kompleks Sulaimaniyah.

Senturk menambahkan bahwa universitas memberikan pelatihan berdasarkan pemahaman tradisional namun inovatif, seperti yang dilakukan oleh Kesultanan Utsmaniyah di masa lalu.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !