Arab Saudi Akui Kekuatan Ekonomi Qatar  

"Qatar, terlepas dari perbedaan yang kami miliki, memiliki ekonomi besar dan mereka akan melakukan banyak hal dalam lima tahun ke depan."

Arab Saudi Akui Kekuatan Ekonomi Qatar  

Terkait

Hidayatullah.com-Pangeran Mahkota Arab Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman (MBS) memuji Qatar mengingat perkembangan ekonomi negara itu – sesuatu yang tidak pernah terjadi sejak Riyadh dan tiga sekutunya memberlakukan blokade atas Doha mulai Juni 2017.

Berbicara di Future Investment Initiative Saudi 2018 (Konferensi Investasi Masa Depan) di sini kemarin, pemimpin de facto Arab Saudi itu, mengatakan bahwa meskipun ada perbedaan pendapat, Qatar memiliki ekonomi besar dan mereka akan melakukan lebih banyak untuk lima tahun ke depan.

“Qatar, terlepas dari perbedaan yang kami miliki, memiliki ekonomi besar dan mereka akan melakukan banyak hal dalam lima tahun ke depan,” dikutip Aljazeera.

Komentarnya dibuat selama sesi diskusi tentang potensi Arab Saudi dan Timur Tengah hari Rabu, sambil mengklaim bahwa ‘Eropa baru akan ada di Timur Tengah’, mengacu pada janji ekonomi kawasan itu.

Baca: Surat untuk Mufti Saudi terkait Dukungan Blokade Qatar Beredar

Bin Salman adalah salah satu tokoh kunci di balik blokade darat, laut, dan udara Qatar, bersama dengan para pemimpin Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, dan Mesir.

Blok Negara Teluk tersebut menuduh Qatar mendukung kelompok-kelompok yang telah mereka larang, seperti Ikhwanul Muslimin, serta mendukung terorisme. Qatar menolak tuduhan yang tidak berdasar.

Sebagai akibat dari blokade itu, satu-satunya perbatasan darat Qatar dengan Arab Saudi ditutup, dan negara-negara pemblokiran mematikan wilayah udara untuk lalu lintas masuk dan meninggalkan negara itu.

Baca: Saudi Lanjutkan Proyek Kanal Kucilkan Qatar

Negara Teluk telah melewati embargo dan membentuk hubungan perdagangan baru sebagai hasilnya, dibantu oleh cadangan mata uang asing yang besar dan permintaan yang sehat untuk gas alam cairnya.

Dalam menghadapi sanksi, Doha terus mengadakan hubungan perdagangan baru dengan negara-negara lain untuk memperkuat ekonominya, selain memiliki kekuatan penyimpanan eksternal dan permintaan gas yang tinggi.

Pangeran Mohammad kini menghadapi banyak tekanan menyusul pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi, yang 18 spesialis intelijen berada di bawah kekuasaannya di Istanbul pada 2 Oktober.

Arab Saudi mengklaim pembunuhan itu adalah operasi penculikan yang salah tetapi muncul kecurigaan kemungkinan putra mahkota itu berperan dalam pembunuhan dan kesengajaan dalam kematian kolumnis Washington Post.

Berbicara pada konferensi, ia  mengatakan kasus Khashoggi “menyakitkan”dan “keadilan akan ditegakkan”.

Dia menyebut pembunuhan Khashoggi “kejahatan keji yang tidak bisa dibenarkan”, dia juga mengatakan semua yang terlibat akan dihukum, dan berjanji Arab Saudi dan Turki akan bekerja bersama “untuk mencapai hasil”.

Dia mengatakan pembunuhan jurnalis yang mengasingkan diri ke Amerika Serikat itu tidak akan “menyebabkan perselisihan” antara kerajaan dan Turki.

“Kami akan bekerja sama dengan Turki untuk mengungkap kebenaran di balik pembunuhan Khashoggi,” putra mahkota Saudi itu mengatakan.

Setelah Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengungkapkan konspirasi pembunuhan itu, Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, kemarin, membuat asumsi Pangeran Mohammad, mungkin terlibat dalam operasi membunuh Khashoggi.*/Nashirul Haq AR

Rep: Admin Hidcom

Editor:

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !