Grand Syeikh Azhar: Umat Islam Korban Sebenarnya Terorisme

Presiden Albania Ragab mengatakan  simposium tidak hanya untuk Timur Tengah tetapi untuk Eropa, guna membentuk kohesi damai

Grand Syeikh Azhar: Umat Islam Korban Sebenarnya Terorisme
Grand Syaikh Al Azhar, Ahmad Muhammad Al-Tayyib

Terkait

Hidayatullah.com–Grand Syaikh Al Azhar Profesor Dr. Syekh Ahmad Muhammad Al-Tayyib mengatakan hari Senin bahwa meskipun Muslim digambarkan “dengan kekejaman dan kekerasan” mereka hanya korban sesungguhnya terorisme,” menjelaskan bahwa alasan di balik isu terorisme bukanlah Islam atau agama lain, tetapi sebuah rezim global yang memperdagangkan agama dan moral.

Pidatonya dalam pembukaan simposium internasional Al-Azhar bertema “Islam dan Barat: Keanekaragaman dan Integrasi”, Syeikh Ahmad Al-Tayyib — yang juga kepala “Dewan Sesepuh Muslim Dunia”— menambahkan bahwa peradaban Timur menghormati agama dan ilmu sains terlepas dari sumbernya.

Syeikh al Azhar ini  juga mengatakan bahwa pembukaan Al-Azhar baru-baru ini hingga lembaga keagamaan terbesar di Eropa, merupakan respon yang diterima dari lembaga-lembaga Barat, adalah bukti nyata kemungkinan pemulihan hubungan antara komunitas Muslim di Timur dan Barat.

Dia menekankan bahwa pemulihan hubungan telah terjadi dan sedang terjadi. “Al-Quran mengajarkan kita bahwa kenalan adalah hukum hubungan antara bangsa dan rakyat,” menambahkan bahwa Universitas Al-Azhar bangga mengajarkan warisan Islam selain kurikulum pendidikan modern Barat. Dia menggambarkan kurikulum Al-Azhar membentuk “pikiran Azhari” yang moderat dalam pemikiran dan perilaku, dan mampu beradaptasi dengan zaman kontemporer, masalah, dan persyaratannya.

Baca: Inggris Rayakan Kelulusan Mahasiswa Bahasa Inggris Pertama dari Al Azhar

Ditulis dailynewsegypt mengtakan, 3 mantan presiden dan perdana menteri Eropa dan Asia menghadiri simposium itu.

Baca:  Konferensi Internasional dan Multaqa Alumni Al-Azhar IV di Mataram …

Dalam pidatonya di hadapan para hadirin, mantan Perdana Menteri Belgia Yves Camille Désiré Leterme mengatakan bahwa pertemuan itu bertujuan untuk kerjasama lebih lanjut, menolak kekerasan, dan memerangi terorisme.

Leterme menunjukkan bahwa Barat tahu bahwa Islam dikhususkan untuk demokrasi dan kesetaraan, menekankan pentingnya dialog [antara peradaban dan agama] untuk bergantung pada dukungan politik, agama, dan kemasyarakatan untuk mencapai tujuannya.

Dia menambahkan bahwa ada beberapa faktor yang menyebabkan peningkatan ekstremisme baru-baru ini.

Sementara mantan Presiden Albania Ragab Midani mengatakan  simposium itu penting tidak hanya untuk Timur Tengah tetapi juga untuk Eropa, karena membentuk kohesi damai di antara masyarakat.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !