Temuan Baru CNN setelah Laporan PBB tentang Genosida di Rakhine [2]

Lebih dari 5.000 pengungsi Rohingya terjebak dalam limbo di 'Tanah tak Bertuan' - sebuah lahan kecil di antara perbatasan Myanmar dan Bangladesh

Temuan Baru CNN setelah Laporan PBB tentang Genosida di Rakhine [2]
CNN

Terkait

Sambungan artikel PERTAMA

 

“Kami Takut Hidup Kami”

Di luar bagian utara Rakhine yang dikontrol ketat, banyak etnis Rohingya masih menulis secara fisik, tetapi mereka merasa sedikit lebih aman untuk berbicara dengan bebas. Itu termasuk 5.000 pengungsi yang terperangkap di sebuah kamp sementara di ‘Tanah tak Bertuan,’ sebidang tanah sepanjang 1 kilometer antara Myanmar dan Bangladesh.

“Kami takut akan hidup kami,” kata Dil Mohammed, salah seorang pengungsi yang berbicara kepada kami melalui pagar kawat berduri sepanjang 10 kaki. “Pentingnya kami adalah menyelamatkan hidup.”

Mereka terlalu takut untuk kembali ke Myanmar, dan mengatakan mereka diblokir agar tidak memasuki Bangladesh oleh penjaga perbatasan. Mereka bertahan hidup dengan bantuan yang diberikan oleh Komite Internasional Palang Merah – satu-satunya garis hidup mereka.

Tenda buatan mereka direkatkan dengan bambu dan lembaran plastik telah dirusak oleh hujan baru-baru ini, dan kurangnya fasilitas sanitasi berarti limbah mengalir melalui kamp pengungsian.

Sebuah menara pengawas di perbatasan yang sangat dipagari antara Myanmar dan Bangladesh.

Mereka melarikan diri dari satu neraka ke neraka lain, tetapi tetap saja, mereka mengatakan ini lebih baik daripada mempertaruhkan hidup mereka.

“Tidak ada yang mau tinggal dalam kondisi seperti ini,” kata Dil Mohammed. “(Tapi) situasinya masih tidak aman bagi kami di Myanmar.”

Dia mengatakan bahwa etnis Rohingya “ingin kembali ke tanah air kita segera,” Tapi tidak sampai mereka menerima keadilan dan jaminan keselamatan mereka .

“(Pengadilan) ICC harus membawa (para) pelaku ke pengadilan” atas “genosida” yang mereka lakukan, tambahnya.

Namun, narasi tentang apa yang terjadi dalam penumpasan militer sangat berbeda di sisi pagar Myanmar.

Lebih dari 5.000 pengungsi Rohingya terjebak dalam limbo di ‘Tanah tak Bertuan’ – sebuah lahan kecil di antara perbatasan Myanmar dan Bangladesh.

Baca: Indonesia Perlu Kawal Terus Temuan PBB soal Genosida Rohingya

‘Genosida tidak pernah terjadi’

“Genosida tidak pernah terjadi di negara kami,” kata U Myint Khine, petugas Kotapraja Maungdaw, pada saat pengarahan resmi. “Mengapa Muslim masih di sini jika ada genosida?”

Kondisi Pengungsi Rohingya di Cox’s Bazar: Bertahan dari hujan

U Myint Khine juga menuduh gerilyawan Rohingya membakar desa mereka sendiri, dan menyalahkan etnis Muslim Rohingya karena memicu kekerasan, menuduh mereka mencoba “mendapatkan daerah otonomi” sejak 1940-an.

“Muslim akan membunuh orang-orang etnis ketika mereka mendapatkan kesempatan,” demikian tuduhnya.

Para pejabat ditanya tentang sebuah video yang baru-baru ini diterbitkan oleh  Fortify Rights – NGO organisasi hak asasi manusia berbasis di Asia Tenggara dan terdaftar di Swiss dan Amerika Serikat– yang tampaknya menunjukkan seorang tentara Myanmar yang mengatakan kepada kerumunan warga sipil bahwa mereka akan “membersihkan” desa-desa Rohingya “dengan sangat cepat dan”, dan menghasut penduduk desa untuk bergabung di Yee Htoo mengatakan pemerintah akan berusaha untuk memverifikasi video, dan “jika itu benar, mengambil tindakan hukum.”

Seorang petugas polisi mengawasi pagar perbatasan antara Myanmar dan Tanah tak Bertuan.

“Tatmadaw harus mempertahankan kedaulatan nasional dan apa yang dilakukannya semuanya dalam hukum,” Yee Htoo menambahkan. “Tetap saja, kemungkinan ada kesalahan yang dilakukan oleh individu.”

Di bawah sistem dan konstitusi Myanmar yang demokratis, militer tetap memegang kendali penuh atas pasukan keamanan, oleh karena itu pemerintah sipil memiliki sedikit kekuasaan untuk mempertanyakan operasi militer.

Selama kunjungan, kami bertemu dengan puluhan polisi dan petugas imigrasi, banyak yang mengawasi kegiatan kami. Tetapi Tatmadaw – militer Myanmar – secara mencolok tidak ada di mana pun kami pergi.

Seorang wartawan yang bermarkas di Myanmar mengatakan, para tentara dulunya berada di jalan – terkadang berbaris – selama tur media ini, tetapi mereka tak muncul beberapa bulan yang lalu.

Baca: Genosida Rohingya dan Matinya Nurani Dunia

Myanmar: Tidak ada Rohingya akan kembali ke rumah mereka

Satu tempat yang ingin ditunjukkan pemerintah adalah kamp itu, yang dikenal sebagai Taung Pyo Letwe, mereka telah membangun di perbatasan untuk menampung pengungsi yang kembali. Di sini, mereka mengatakan, pengungsi akan tinggal selama beberapa hari sebelum dikirim ke kamp lain, lalu akhirnya ke permukiman baru. Tetapi tidak ada garis waktu atau jaminan yang telah digariskan sejauh ini.

Myanmar dan Bangladesh telah menandatangani tiga perjanjian tentang repatriasi, tetapi kenyataannya adalah bahwa pemukiman kembali berskala besar adalah prospek yang jauh.

PBB Yanghee Lee mengatakan Myanmar “tidak membuat kemajuan” atau “menunjukkan kesediaan nyata” pada isu-isu yang dipertaruhkan.

Pejabat imigrasi Myanmar mengatakan kamp ini dibangun untuk memproses 150 pengungsi etnis Rohingya dari Bangladesh per hari, tetapi sejauh ini hanya 11 yang datang.

Sampai saat ini, hanya 11 orang telah kembali melalui kamp Taung Pyo Letwe.

Yee Htoo mengatakan kepada kami bahwa “diverifikasi” pengungsi dapat kembali, tetapi menambahkan bahwa “seorang warga negara dan non-warga negara tidak bisa sama” dan bahwa para pengungsi harus berhenti “meminta hal-hal yang mustahil.”

Pejabat imigrasi juga mengakui bahwa orang-orang yang kembali dari Rohingya tidak akan diizinkan untuk kembali ke desa asal mereka – sebuah titik pelarian utama bagi setiap repatriasi.

“Apa yang mereka minta adalah mereka kembali ke tempat asal mereka,” kata Ahmad Ullah, seorang aktivis Rohingya yang tinggal di Yangon. “Kami tidak meminta pemerintah membangun rumah mewah, kami tidak menginginkan itu, kami hanya ingin properti kami kembali.”

Baca: Myanmar Ratakan Kuburan Massal Rohingya untuk Hilangkan Bukti Pembantaian

Tinggal di ‘Penjara terbuka’

Salah satu ketakutan terbesar di antara para pengungsi adalah bahwa jika mereka kembali ke kamp-kamp di Myanmar, mereka tidak akan pernah diizinkan pergi. Ketakutan itu berakar pada preseden historis.

Pada tahun 2012, periode kekerasan sebelumnya di Rakhine membuat ribuan orang Rohingya dipindahkan ke kamp-kamp, ​​dalam sebuah gerakan yang mereka diberitahu bersifat sementara. Sebuah kamp pengungsi dekat Sittwe di Negara Bagian Rakhine, di mana ribuan orang Rohingya telah terjebak sejak tahun 2012.

Meskipun pemerintah berjanji untuk menutupnya, hampir 130.000 orang tetap tinggal di kamp sampai hari ini, dengan sedikit atau tidak ada akses ke makanan, perawatan kesehatan, dan pendidikan.

“Rasanya seperti tinggal di penjara terbuka,” kata Saed, seorang 32 tahun Rohingya yang tinggal di Thet Kaye Pyin, salah satu kamp di dekat ibukota Rakhine, Sittwe.

“Tetapi bahkan di penjara, para tahanan tahu berapa lama mereka harus ada di sana. Tetapi untuk kita, berapa lama kita harus berada di sini? Kita tidak tahu.”

Ketika ditanya apakah dia punya pesan untuk para pengungsi di Bangladesh, Saed berkata, “Saya akan memberitahu mereka untuk tidak kembali sekarang. Ini bukan saat yang tepat.”

“Para pengungsi harus pergi ke rumah mereka, mereka tidak ingin pergi ke kamp,” kata Saed. “Ini seperti kecurangan, seperti mereka menipu kita. Kita tidak bisa mempercayai pemerintah kita,” tutupnya.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !